Friday, September 25, 2015

Field Trip Report: Punthuk Sukmojoyo


Hallo… hallo.. akhirnya gue bisa ngepost lagi. Enggak tau beberapa hari ini gue rajin banget nulis di blog. Ya mungkin karena gue udah pusing gara-gara bulan depan gue sidang pendadaran. Menurut gue, skripsi menyita banyak waktu, tenaga, dan kenangan, lhoh. Beberapa bulan ini gue ngebut skripsi dan alhamdulilah udah kelar. Tapi, gara-gara kemarin terlalu fokus mengerjakan membuat gue jadi lupa untuk traveling.


So… karena beberapa hari lagi gue sidang pendadaran, gue memutuskan untuk traveling. Aneh ya? Kok enggak belajar? Biasanya main kan kalo udah selesai ujian. Iya, buat gue, sebelum ujian perlu refresing biar otak fresh dan nanti setelah ujian juga main lagi. Udah beberapa tahun ini gue melakukan ritual sesat ini. Main sebelum dan setelah ujian. Entah main sendirian atau bersama temen-temen, tapi yang jelas gue enggak main hati kok, eaa.

Berhubung gue lagi di rumah, gue ingin traveling di sekitar rumah aja. Enggak usah terlalu jauh, kan cuman untuk menyegarkan pikiran aja. Di deket gue, banyak banget destinasi traveling kok. Ya seperti candi borobudur, Mendut, Pawon, dan candi-candi yang ada di Magelang. Selain wisata sejarah, di deket rumah juga ada destinasi wisata untuk melihat sunrise. Sebut saja di Puntuk Setumbu, Purwosari Hill, Gereja Ayam, dan yang terakhir adalah Punthuk Sukmojoyo.

Kali ini, gue ingin sekali melihat sunrise di Punthuk Sukmojoyo yang masih terletak di kecamatan yang sama, Borobudur. Gue belom pernah ke Punthuk Sukmojoyo, makanya gue memilih melihat sunrise. Kan lucu, orang borobudur tapi belom pernah pergi ke Punthuk Sukmojoyo.

Gue berencana pergi dengan sahabat gue, yang dulu juga temen sekos. Temen gue juga lagi balik, ya udah deh cocok. Sebenarnya gue berencana pergi minggu lalu, tapi karena skripsi yang memperkosa jadwal gue, so baru kesampean sekarang.

Pagi-pagi, setelah solat subuh gue berangkat kerumah temen gue. Ternyata temen gue sama adiknya, ya udah kami berangkat bertiga.  Gue sengaja berangkat pagi karena belum tahu persis lokasi yang akan kita tuju. Temen gue juga belom tau lokasi tepatnya. Menurut senior gue, lokasinya sih enggak jauh dari candi Borobudur. Lokasinya di desa Giri Tengah, Borobudur, Magelang.

Singkat cerita, setelah muter-muter dan bertanya pada ibu-ibu yang akan berangkat ke pasar, gue sampe di lokasi. Sumpah lokasinya ektrem banget. Jalan curam, dan banyak belokan. Meskipun jalanan udah cor, tapi tetap butuh skill motor yang bener-bener hebat. Kalo masih amatiran pasti merinding sendiri. Gue saranin juga, mending pake motor manual dari pada matic. Kalo pake matic serasa didorong. Gue tadi pake motor matic, alhasil sepanjang perjalanan cuman bisa baca ayat kursi, hina banget.

Setelah beberapa kali bertanya apda orang yang ada di jalan, akhirnya gue sampe juga, sampe di parkiran maksudnya. Motor gue dititipkan di masjid. Gue kudu jalan kaki lagi naik ke atas bukit. Serasa jadi anak pramuka yang lagi mencari jejak, jejak hatimu….

Kondisi tanah yang kering membuat debu bertebaran. Gue enggak menyangka kalo bakalan jauh banget. Enggak seperti di Punthuk Setumbu yang enggak terlalu tinggi. Sepanjang jalan gue cuman bisa ngos-ngosan. Maklum, gue seperti sedang olah raga,tapi kali ini medan gue adalah lereng bukit.

FYI, bagi kalian yang belom tau lokasi menuju Punthuk Sukmojoyo, gue kasih tahu. Kalian pergi aja ke arah candi borobudur. Kemudian kalian ambil jalan ke Amanjiwo Hotel atau jalan menuju Rumah Kamera. Setelah kalian melewati jembatan, kalian lurus beberapa meter sampe di perempatan setelah masjid. Setelah itu kalian belok kanan dan lurus terus sampe menemukan perempatan lagi. Kalian tinggal belok kiri dan terus sampe menemukan balai desa Giri Tengah. Setelah melewati balaidesa, kalian tinggal belok kanan lagi dan terus sampe masjid. Motor kalian akan diparkirkan disana.kalian cukup memberikan uang 2 ribu untuk parkir. Dan di atas kalian bakalan disuruh memberikan sumbangan seikhlasnya.

Back to story. Setelah 10 menit berjalan kaki, akhirnya gue sampe juga di puncak Sukmojoyo. Gue sempet shock, ternyata di atas sebuah kuburan. Tapi, gue woles aja. Napas gue masih ngos-ngosan, tapi setelah melihat keadaan sekitar rasanya capek gue jadi ilang. Di atas hanya ada beberapa orang yang juga menikmati sunrise. Tapi kebanyakan dari mereka adalah fotografer-fotografer. Kondisi yang masih sepi, berbeda dengan Punthuk Setumbu. Kalo di Punthuk Setumbu pasti udah seperti cendol, banyak banget. Medan yang terjal dan ektrem membuat Punthuk Sukmojoyo jarang di jamah. Dan yang jelas menurut gue belom banyak info tentang Punthuk Sukmojoyo. Gue aja browsing nih tempat aja belom ada.
 *Gunung Merapi dan Merbabu

Jam udah menunjukan angka 6. Sepertinya gue gagal melihat sunrise. Matahari tertutup awan coy, kampret. Iya, awan hitam menutupi matahari. Seperti gebetan yang udah jadian sama orang lain, rasanya sakiit. Tapi, gue cukup menikmati pemandangan sekitar. Dari atas sini gue dapat melihat candi Borobudur, Gereja Ayam, Punthuk Setumbu, Gunung Merapi, Merbabu dan Gunung Sumbing. 
*Gagal Liat Sunrise gara-gara kabut

Enggak afdol kalo gue enggak mengabadikan moment ini. Enggak lupa gue foto-foto. Ada yang bilang, No Pic= Hoax. Jadi gue foto-foto. Nih hasil kelakuan gue:


 *Temenin Abang dik...

*Kapan Kamu ke sini?

Setelah puas, dan capek gue udah ilang, kami balik. Jam juga sudah menunjukan pukul 07.30. Alhamdulilah, gue bisa traveling lagi. Traveling enggak harus mahal,  yang penting puas. Indonesia itu indah, jangan di rumah aja. Mumpung masih ada waktu dan kesempatan, travelinglah. Kita enggak tahu besuk kita masih ada waktu untuk traveling ataukah enggak.
*Nyante dulu, 

Gue kira cukup ini tulisan dari gue. Makasih udah mau baca tulisan gue ini. Silahkan jika punya  pengalaman traveling bisa kalian share. Makasih semua, jangan lupa doakan gue biar sudang pendadaran gue lancar, AMIN.

12 comments:

  1. Tempatnya indah
    Tampak alamnya ramah
    Bisa hilangkan masalah
    Dan bersihkan resah

    ReplyDelete
  2. Semoga sidang pendadarannya lancar jaya. Kalo kesana lagi bisa dong bareng. :D

    ReplyDelete
  3. Kalau arah dri brat...gmna rutenya mas..dri temnggung

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo dari temanggung, kamu ke arah candi borobudur aa, entar kamu ke ke arah rumah kamera/ Hotel Amanjiwo. entar seperti di postingan

      Delete
  4. tempat serem yg jadi wisata hehe... wisata religi mantap ada kuburnanya juga nih tempat hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Meski serem tapi bisa liat keindahan MAgelang kan gak jadi serem

      Delete
  5. makasih petunjuk jalannya :) membantu banget

    ReplyDelete
  6. Mas wisnu.. Mau tny, jd kl pake mobil, apa bisa kesana? Ke masjid tempat mas wisnu parkir..? ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau pake gak bisa. kalau mobil cuman sampe di kelurahan, ENtar tracking masih jauh, kecuali kalau mau olah raga dan nyari keringet. aku saranin naik motor aja, naik motor aja medannya masih lumayan ekstrem.

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou