Loading...

Punthuk Setumbu: Sunrise di Negeri Saba'

“Udah nyampe BAB berapa Nu?” “Udah nyampe latar belakang.” “Kok lambat banget sih?” “Iya, soalnya enggak ada yang menggerakan sih...


“Udah nyampe BAB berapa Nu?”
“Udah nyampe latar belakang.”
“Kok lambat banget sih?”
“Iya, soalnya enggak ada yang menggerakan sih, hatinya maksudnya.”
“Y ud, bye.”
“…”

Ya beginilah keadaan gue, mahasiswa tingkat akhir. Udah enggak ada kuliah, kerjaanya cuman nongkrong di depan ruang dosen, nungguin dosen. Entah si dosen hari itu datang apa enggak, yang penting menunggu. Meskipun mahasiswa lain libur di kampung halaman, gue tetep nongkrong di kampus. Agenda konsultasi gue sama dosen cuman seminggu sekali. Dosen kayaknya enggak mau terlalu sering ketemu gue, kemarin pas gue mau minta konsultasi seminggu dua kali gue ditolak dengan indahnya.  Ditolak gebetan aja udah sakit, tapi lebih sakit lagi ditolak dosen, eaa.


Karena di kosan enggak ada orang, setelah konsultasi dengan dosen, gue balik ke rumah. Di rumah ada nyokap, adik dan bokap. Mau makan enggak perlu ke warung, kalo lagi kesepian selalu ngajakin bercanda. Lah kalo di kosan gue sendiri, masa gue mau ngajakin bercanda pemilik kos, lucu. Andai aja gue punya temen cewek yang siap nemenin gue, eaa. #KodeKerass

Gue ini suka banget yang namanya traveling. Jadi beberapa hari kemarin gue lagi pingin refereshing, menikmati hasil maha karya Tuhan. Stuck skripsi juga jadi alasan gue ingin traveling. Oke, fix, gue butuh piknik, tapi lokasi jangan terlalu jauh. Gue jadi inget lokasi deket rumah yang belum gue kunjungi. Iya, gue belum jadi pergi ke Punthuk Setumbu. FYI, Punthuk Setumbu adalah bukit untuk melihat Sunrise di Borobudur. Di sini kalian juga akan disajikan keindahan gunung yang mengelilingi Magelang.
*Borobudur di atas  awan

Lokasi Punthuk Setumbu enggak jauh dari Gereja Ayam yang gue kunjungi beberapa minggu lalu. Bagi yang belum tau, bisa baca ini. Lokasinya masih satu deret dengan bukit gereja Ayam. Hanya berjarak 600 meter dari gereja ayam.
Sore hari, gue ngajakin sohib yang juga kuliah di Solo. Berhubung rumah temen gue ini deket dengan lokasi sekalian gue ajak. Maklum karena belum ada yang nemenin, jadi sama sohib dulu deh. *kode*

“Bro… besuk pagi ada acara?”
“Kalo jadi sama temen mau ke Puthuk Setumbu, piye?”
“Wah kebetulan, gue juga ikut, gue mau ngajakin ke sana juga.”
“Ya udah gabung aja, setelah subuh berangkat.”
“…”

Malem harinya, gue enggak begadang. Biasanya gue tidur diatas jam 12 malem, tapi malem itu gue tidur jam 11. Lagian mau begadang juga enggak ada yang nemenin SMS, eaa. #Jones

Jam 3 pagi, gue udah bangun seerti biasanya. Sambil nunggu azan subuh, gue ngontak temen , barangkali dia lupa. Tapi untung aja sohib enggak lupa. Setelah terdengar azan subuh, gue cabut ke rumah temen gue yang berada 2 kilo dari rumah. Jam menunjukan 4.20, kalo gue enggak cepet-cepet berangkat bisa-bisa matahari keburu naik. Udara di Magelang juga dingin seperti biasa, tapi demi traveling, gue tetep berangkat.
*sunrise yang tertutup awan ;'(

Sampe di rumah Sohib, gue dan sohib langsung menuju lokalisasi, eh maksud gue lokasi. Sampe di lokalisasi, lokasi, gue shock banget. udah banyak orang yang ada di sana. Owh, pantes aja, hari ini hari Minggu. Setelah memarkirkan motor, gue masuk, tapi di depan, orang-orang sedang antrei tiket masuk. Dis ana tertulis:
Asing : 30.000
Domestik : 15.000

Wah, gue cuman mangap-mangap. Gue kan enggak bawa dompet. Tapi berhubung ada sohib gue yang rumahnya deket dari lokasi, Dia langsung ngomong sama enjaga pintu.

“Pak orang desa sebelah.” Kata sohib.
“Ya udah mas masuk aja.” Kata petugas gerbang.
“…”

Akhirnya duit 15 ribu terselamatkan. Bagi anak kos, duit 15 ribu bisa buat makan 3 hari.

Kami berdua naik ke atas bukit, menunggu pagi. Sampe di atas, banyak banget wisatawan-wisatawan yang juga menunggu pagi. Ada turis asing dan turis lokal. Enggak sedikit dari mereka yang datang sama pasangan mereka. Wah, romantis banget bisa melihat matahari terbit bersama pasangan. Sambil menunggu sunrise, gue melihat segerombolan ababil-ababil. Salah satu dari ababil ulang tahun, dan ababil yang lain berencana memberikan surprise. Sambil membawa brownis yang udah dikasih lilin, temen-temen ababil memebrikan surpirise dari belakang.

“Happy birhday… happy birthday.”
“Kyaaa…”
“Tunggu, lilinya enggak mau nyala..’
“…”

Gue ngakak ngeliat kejadian ini. lha jelas lilinya enggak mau nyala, lha lilinya aja basah kena embun.
***

Jam udah menunjukan 6, langit juga udah terang banget. Pagi ini gue gagal melihat sunrise gara-gara tertutup awan. Kampret banget. ditambah lagi, gue juga enggak bisa melihat gunung merapi dan merbabu dari sini gara-gara tertutup awan.
*BAnyak juga lho yang nonton

Tapi, dibalik kekecewaan gue, gue dapat melihat keindahan candi Borobudur yang berkabut. Kalo gue lihat seperti candi di atas awan. Menurut warga sekitar, bulan Maret-Mei adalah bulan yang cocok untuk melihat surise. Karena pada bulan Maret-Mei matahari tepat berada di tengah candi borobudur.

Sambil menikmati pemandangan candi dari kejauhan, gue enggak lupa foto-foto. Berhubung ada yang mau motoin, ya kenapa enggak foto. Dari foto sesat, selfie, bahkan sampe foto alay pake jari. Enggak tau kenapa gue lagi pingin foto jari membentuk tulisan L-O-V-E. ya mungkin dunia butuh cinta kalee.
*From Magelang with Love to You

*NEgeri di atas awan

Setelah puas foto-foto, gue dan sohib balik ke rumah.
 *Belahan jiwa mana... mana...


Traveling itu menyenangkan, bisa membuat pikiran fresh lagi. Traveling enggak perlu jauh-jauh, kalo yang deket ada, kenapa enggak yang deket aja. Punthuk Setumbu bisa jadi referensi traveling kalian. Jika kalian bosen dengan padatnya kota, tempat ini bisa jadi rekomendasi kok. Makasih udah baca tulisan gue yang absurb ini. semoga gue bisa traveling, menjelajahi bumi Tuhan yang mengagumkan ini. Salam Traveling.
Traveling 2852063192160692512

Post a Comment

  1. wah iya nih pernah denger disini tempat yang asik buat ngeliat borobudur dipagi hari ._.
    harus masuk wishlist nih kalo pulang kampung :D

    ReplyDelete
  2. Setuju banget, travelling bisa bikin pikiran fresh lagi. apalagi buat mahasiswa tua kayak kita..heheh

    BTW, pemandangannya keren, sayang ketutupan awan :)

    ReplyDelete
  3. Yaellllaaa, udh mau wisuda masih jomblo hahhahaahah

    ReplyDelete
  4. Aahhh keren. Pengen kesanaaa, tapi jauh :(
    Apalah daya seorang mahasiswi kalau pengen travelling jauh :((

    Kalau kesana, tampung ya Mas :D #gataumalu

    ReplyDelete
    Replies
    1. :v ya nabung dulu donk... gak makan kurangi makan, p

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Subscribe My Youtube

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers