Monday, June 8, 2015

Tragedi Jatuhnya Zenny

Welcome Juni, enggak terasa Mei udah lewat begitu saja. Serasa waktu begitu cepet banget.  Enggak terasa gue udah sebulan sama Zenny. Bagi yang belum tau Zenny, silahkan baca ini dulu.

Karena Si Zenny ini terkenal karena tahan gores. Menurut iklan, si wajah si Zenny ini terbuat dari  Gorilla Glass yang terkenal akan tahan goresan benda tajam, tapi enggak tahan akan goresan rindu, eaa. So, sampe sekarang gue enggak ngasih si Zenny pelindung.


Tapi, kemarin gue shock berat banget. Bukan  karena melihat gebetan jalan sama pacarnya, tapi gara-gara gue melihat ada goresan pada tubuh Zenny.  Dalam hati cuman bisa nangis. Kenapa ada goresan sih? Katanya tahan gores, jangan-jangan si Zenny terluka karena tajamnya rindu. Ah masa bodohlah.  Setelah melihat ada luka pada Zenny, gue segera cepet-cepet cari pelindung buat Zenny. Kasian kalo bakalan ada luka lagi di tubuh cantik Zeny.

Malam hari, setelah makan malam, gue dianter anak kos pergi ke toko yang terletak di belakang kampus. Karena hari Minggu, banyak banget toko yang tutup. Daripada nunggu tubuh Zenny terluka lebih banyak lagi, ya udahlah beli di toko belakang kampus. Demi kenyamanan bersama, nama toko gue samarkan menjadi toko Pegasus (*Nama toko sebenarnya).

Sampe di Toko Pegasus, gue merasakan aura yang engak enak. Mbak-mbak petugas tokopun menyambut gue dengan muka cemberut dengan expresi “lelah”. Perasaan gue juga udah enggak enak, ah gue menciba berfikir positif aja.

“Mbak mau beli pelindung nich…” sapa gue kepada mbak-mbak yang ada di kasir.
“Buat siapa mas?”
“Buat si Zenny mbak.” Jawab gue dengan sante.
“…”

Voilla, ternyata barangnya tinggal satu doank. Guepun beli pelindung buat si Zenny.  Mbak-mbak yang lelah tadipun menawarkan kepada gue. Mau dipasang sekalian apa enggak. Karena gue sibuk, ya udah deh gue minta dipasangin sekalian. Mbak-mbak yang nawarin tadipun menyerahkan tugas pemasangan pelindung kepada orang lain. Anjrit…. Udah kaya bos aja nih orang.

Guepun menyerahkan si Zenny kepada  mbak-mbak yang ada di depan gue. Mula-mula si Mbak mulai melepas pakaian si Zenny. Dengan perlahan dan penuh kelembutan, mbak-mbak melepas baju Zenny. Setelah terlepas, mbak-mbak menaruh si Zenny di atas meja toko. Gue sempet was-was karena meja tempat menaruh Zeny sangat kecil. Maklum saja, karena meja yang dipake Zeeny adalah meja kasir.

Mbak-mbak yang melepas baju Zeeny tadi pergi ninggalin gue. Kayaknya dia lagi nyari sesuatu. Enggak lama kemudian dia balik dengan membawa lap dan semprotan. Yang jelas bukan Baygon maupun Wipol. Mbak-mbak bawa semprotan cleaner. Mbak-mbak tadi kembali ke depan meja tempat diletakannya si Zenny. Kemudian mbak-mbak ini sibuk mencari sesuatu. Entah apa yang sedang dicarinya. Tiba-tiba tangan Si Mabk menyetih Si Zenny dan…

“Gubrak…..”
*brug……*

Terdengar suara benda jatuh dua kali. Apa itu tadi? Tiba-tiba mbak-mbak pertama yang ada diseberang gue menunduk sambil mengambil sesuatu dari lantai. Perlahan-lahan mbak satu ini berdiri sambil membawa Zenny di tangannya. Anjrit…, si Zeny jatuh? Kampret padahal gue udah hati-hati malah orang lain yang bikin Zeeny Jatuh.  Tanpa mengatakan sepatah kata apapun mbak yang memungut Zennny memberikan Zenny ke mbak-mbak yang membuat Zenny Jatoh. Tanpa mengucapkan kata-kata, si mbak-mbak melanjutkan memasang pelindung buat Zenny.

Mau marah, udah terlanjur jatuh. Lagian kalo gue marah, bisa-bisa mbak-mbak malah sakit hati dan bisa-bisa si Zenny malah dibanting lagi. Kan malah berabe. Ya udahlah. Orang yang kuat itu bukan orang selalu menang kalo berkelahi. Orang yang kuat juga bukan orang yang tetep tegar meskipun dia melihat gebetannya jalan sama orang lain. Tapi, orang yang kuat adalah orang yang mampu mengendalikan amarah.


Si mbak-mbak melanjutkan pekerjaannya tanpa kata. Boro-boro minta maaf, eh malah diam aja. Sumpah maunya apa sih cewek satu ini. Apa sih susahnya minta maap, dasar enggak peka nih cewek satu ini. Kalo aja si mbak satu ini mirip Raisa, bakal gue cium deh, kamprett.

Enggak lama kemudian si Zenny udah selesai dipasangin pelindung. Guepun segera mengambil uang dan menyerahkan ke mbak-mbak kasir tanpa mengucapkan keta-kata. Kalo sampe terjadi apa-apa sama Zenny pasti gara-gara toko Pegasus.  Mbak-mbak yang tadi menjatuhkan si Zenny memberikan uang kembalian sambil berkata, “Mas…. Maaf buat tadi..”

2 comments:

  1. ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬
    Haha, bahasa menulisnya asik banget. :)
    Iya ya, coba seperti Raisa :p
    ▬▬▬▬▬▬▬▬▬▬ஜ۩۞۩ஜ▬▬▬▬▬▬▬▬▬

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou