Tuesday, May 5, 2015

Habis Vannya, Terbitlah Zenny

“Ini layar hape kenapa? Kok goyang dumang?”
“Jangan-jangan rusak, padahal baru aja setahun.”
“Kok Aura Kasih tetep cantik sih..”
“…”

Itulah kegalauan yang gue alamin beberapa waktu lalu, dimana si Vannya, hape Advan s5j (esmanje) kesayangan gue tiba-tiba goyang dumang. Entah karena udah capek atau udah lelah, separo dari LCD hape tiba-tiba goyang naik turun. Masa sih rusak, padahal masih baru setahun. Gue masih inget beli si Doi tepat satu tahun yang lalu di bulan Mei. Waktu itu gue beli setelah ditinggalin “mantan” gue tepat sebelum hari ulang tahun gue, taik banget kan. Sebelum pake si Vannya, gue pake si Sonia, hape Sonny Ericson yag udah setia nenenin gue selama hamper 3 tahun. Eh typo, maksud gue nemenin, tsah. Waktu itu setelah pulang dari “mantan” gue di Semarang, tiba-tiba Si Sonia ngambek, memori Sonia mendadak enggak terbaca.
Padahal dalam memori Sonia tersimpan data penelitian kuliah gue. Gue cuman bisa nangis sekenceng-kencengnya dipangkuan pak Sopir. Semenjak saat itu, gue mulai move on ke hati Vannya.
*Sonnya, hape sebelum Vannya

Seiring “perpindahan hati” ke Vannya, gue juga mulai hijrah ke lain hati, eaa *malah curhat*. Hari demi hari gue lalui bersama si Vannya. Dengan kehadiran si Vannya, gue jadi lebih irit, enggak pernah beli pulsa modem lagi. Vannya sungguh sangat multifungsi. Dia bisa jadi modem, bisa buat SMS, bisa buat nelpon, bahkan bisa buat ngelempar anjing, tsah.
*Si Vannya

Tapi sayang seribu sayang. Belum genap setahun, si Vanya mulai enggak sehat, layar goyang separo hingga “badan” yang cepet panas. Kenapa baru sekarang sakitnya sih? Kenapa bersamaan dengan berakhirnya garansi? Kampret banget kan. Segala usaha telah gue lakukan, dari membongkar Vannya dengan tangan gue, sampe gue bawa ke mas-mas tukang servis hape. Tapi, tetep aja si Vannya harus dioperasi, harus ganti LCD. Kalau sampe ganti LCD, sama aja si Vannya udah enggak perawan donk.

Setelah browsing-browsing, emang penyakit yang dibawa Vannya adalah penyakit LCD yang sering banget goyang dumang. Dari informasi beberapa pengguna advan S5J, udah 6 orang yang ngeluh gara-gara layar hape mereka goyang dumang. Setelah mengetahui fakta tadi, akhirnya gue memutuskan untuk move on. Gue beli pengganti si Vannya. Kali ini gue beralih ke hati Zenny, hape ASUS Zenfone5.Meski harganya udah turun dari tahun lalu, gue tetep beli. Sebenarnya, dulu gue sempet mau beli ini hape, tapi sayang tahun lalu barangnya masih inden. Gue ini paling enggak sabar sama  yang namanya Pre-order, so gue nyari yang ready stock. Makanya gue beli si Vannya.

Banyak banget hal yang gue sukai dari si Zenny. Harganya yang murah, tapi spek dewi. Dari layarnya yang 5”, hingga layar hape yang udah pake Gorilla Glass. FYI, Gorilla Glass adalah kaca yang tahan gores. Jadi gue enggak perlu ngasih pelindung layar lagi. Selain layar, si Zenny ini udah support OTG seperti si Vannya. Jadi sekarang gue enggak perlu bawa laptop ke kampus. Cukup bawa FD dan  hape aja, copy paste beres. Tapi yang lebih keren lagi, si Zenny ini double simcard. Jadi si Zenny udah ngasih restu buat nyari selir, halah.


Pertama kali beli si Zenny, gue mendadak shock gara-gara si Zenny enggak punya headset. Gue bongkar bungkus si zenny, dan enggak menemukan headset. “Ah paling Zenny enggak bisa buat radio, jadi enggak perlu headset”, pikir gue dalam hati. Tapi, setelah gue cek, di dalam Zenny terdapat aplikasi radio. Astaga, jangan-jangan ketinggalan di konter. Ya udahlah, gue ikhlas aja. Beberapa hari kemudian, gue browsing-browsing. Ternyata emang si Zenny enggak dibekali headset. Jadi Zenny cuman dibekali kardus, cas, kabel usb dan buku garansi doank.
*kelengkapan Zenny

Ya seperti itulah awal cerita geu bersama Si Zenny. Semoga nasibmu enggak seperti Sonnia dan Vannya ya SUs. Semoga kamu lebih awet dan bisa bekerja optimal. Gue ini bukan tipe orang yang yang suka beli hape yang bermerk. Gue cuman beli spek hape. Makanya sampe sekarang gue enggak pernah beli hape Samsung, Oppo. Ya menurut gue harga mereka enggak sebanding dengan spek mereka. Gue beli hape bukan karena gengsi, tapi emang fitur hape benar-benar mendukung aktivitas gue, dan yang jelas sesuai dengan kantong anak kos.Buat kamu yang bingung mau beli hape apa, gue kasih saran pake ASUS aja. Setidaknya mereka punya nilai lebih dan harga yang pas sesuai kantong anak kos.
*Bekerja yang optimal ya Zen..


Menurut gue, cukup ini dulu cerita gue bersama si Zenny. Makasih udah mau baca tulisan gue ini. Maklum, sekarang gue jarang banget update blog gara-gara gue lagi sibuk skripsi dan sibuk membuka hati, eaa.

2 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou