Saturday, January 31, 2015

Saat Mahasiswa Galau

“Nu…besuk datang ke sempropku yak…”
“Aku udah nyampe BAB III, minggu depan semprop.”
“Elo udah nyampe mana Nu, pasti nyampe mana-mana.”
“…”

Kata-kata mainstream di atas udah jadi makanan sehari-hari di kampus. Bahkan gue sampe terbawa mimpi gara-gara skripsi. Januari udah hampir berakhir, dan gue masih aja stuck. Rencana Januari akhir udah harus sampe bab III ternyata cuman sebatas mitos.

Sebenarnya dari gue awal udah semangat bikin skripsi, tapi di tengah jalan banyak faktor yang bikin gue stuck, dari harga gorengan yang enggak turun, serta kisruh yang melanda KPK dan POLRI. Terus apa hubungannya skripsi gue sama KPK? Enggak Ada!!!


Meskipun gue telat, tapi gue berusaha menyelesaikan skripsi. BAB demi Bab gue kerjakan. Meskipun Bab 1 belum gue konsultasikan sama pembimbing gue. Ya maklum, Pembimbing gue bukan tipe dosen yang gampang ditemuin. Pasti ada aja alasan sibuk.

Meski kampus libur, gue masih setia ke kampus dan setia jadi penunggu kos. Anak-anak kos udah pada balik, cuman gue dan kedua senior kos yang masih setia di kosan. Tapi gue tetep semangat di kamar ngerjain skripsi dan setia nyari literatur, hina banget. Andai aja ada yang ngasih semangat , bawain nasi sayur ke kos pasti gue makin semangat. #Ngarep.

Udah semester atas, masih aja galau. Tapi di balik kegalauan mahasiswa, terutama mahasiswa cowok, pasti akan ada inpirasi dan karya yang akan dihasilkan. Jadi beberapa hari kemarin, gue mendadak gelisah karena kepikiran skripsi gue. Mendadak nafsu makan jadi naik. Sore yang dihiasi hujan, perut gue terpuaskan sama nasi padang lauk telor. Setelah kenyang, gue kembali duduk manis di depan laptop. Tangan kanan memegang literatur, tangan kanan pegang cemilan. Lagi asik ngemil sambil baca referensi, tiba-tiba gue mendadak ingin bikin lagu. Entah kenapa tiba-tiba gue ingin bikin lagu.


Akhirnya, gue mengambil gitar yang tergeletak di ruang TV, depan kamar gue. Mumpung ada inspirasi bikin lagu, gue bikin lagu. Sebenarnya gue suka bikin lagu sejak kelas 3 SMP. Bukan kali ini aja bikin lagu tiap lagi gelisah. Dulu gue juga bikin lagu seperti cerita ini. Hanya bermodalkan gitar pinjaman dan kertas bekas proposal skripsi yang gagal, gue mulai merangkai nada dan kata.
Langsung aja, nih lagu hasil kegalaun gue.

Bimbang

Kau datang saat ku sendiri
Setelah ditinggal pergi
Seribu harapan kau beri
Membuat hatiku tersenyum kembali
Hari-hari kita lalui
Dengan perasaan yang tersembunyi
Kita mencinta dalam diam
Karena bayang-bayang masa silam

Isyarat cinta yang kau terima
Hanya kau acuhkan
Harapan yang ku inginkan
Semua tak terbalaskan

Mengapa kau datang
disaat ku ingin pergi
mengapa kau menghilang
disaat ku mencarimu
Tolong jangan permainkan aku

Mungkin semua ini hanya mimpi
Kenangan indah bersamamu
Jika Tuhan berkata lain
Semoga kita bisa bersatu

Nih, rekaman suara gue pake HP. Tapi siap-siap sedia obat merah dan kalpanak setelah mendengarkan suara gue. Owh iya, suara gue fals, jadi enggak usah komentar. Maklum, gue bukan seorang vokalis, gue gitaris. Jadi kalo suara fals harap dimaklumi. Nih suara ancur gue:




Gimana setelah mendengarkan jeritan hati gue. Bagi mahasiswa, enggak selamanya gelisah itu buruk, tinggal kita menyikapi kegelisahan hati dan menkonversi menjadi hal yang positif. Makasih udah baca tulisan gue, selamat Sabtu malam Mblo. Gue kurang baik apa coba, nemenin pembaca blog gue yang enggak bisa malem mingguan, tsah. Happy holiday guys, dan terus berkarya yak. Jangan menyerah, dan semoga skripsi gue kelar.

8 comments:

  1. Gile mblo, suara loe mblo.. :v
    itu lagu pasti untuk skripshit loe (Semoga aja Tuhan berkata lain, biar loe bisa bersatu sama skripsi loe), tetep semangat. Dulu dosen gue juga ajaib banget, ilang saat paling dibutuhin ada saat kita sama sekali gak butuh. Tapi emang buahnya manis banget, sekarang gue kalo lagi putus asa inget dulu waktu skripsi aja gue gak nyerah masa sekarang nyerah XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. makasih eaa.. :) PAsti tetep konsisten menjalani skripsi kok.

      Delete
  2. semoga nanti dosen gua selalu tersedia 24 jam kayak indomaret. hahah.
    keren juga ya, gelisah malah menghasilkan karya. keren

    ReplyDelete
  3. Setelah baca artikel katanya suara jeritan yaudah gue play aja #penasaran lah ternyata melo bianget wkwkwwkk ,, tp sangat membantu menambah motifasi buat gue bro ,, makasih ya :D
    semagat Mas Wisnu sama sama tingkat akhir di tahun 2015 ini

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou