Loading...

Tuhan itu Enggak tidur

Udah seminggu sejak letusan gunung Kelud. Meski udah hujan tapi masih banyak debu. Iya… hujan aja enggak bisa menghapus debu, masa ...




Udah seminggu sejak letusan gunung Kelud. Meski udah hujan tapi masih banyak debu. Iya… hujan aja enggak bisa menghapus debu, masa aku bisa menghapus kenangan bareng kamu… #Eaa…

Hari ini gue udah sampe rumah lagi. padahal baru minggu kemarin gue pulang kampung. Sekarang udah balik lagi. Aduh… padahal udah semester mendekati tua tapi masih aja sering pulang kampung. Enggak gue sengaja pulang karena ada urusan mendesak.


Masih teringat jelas postingan gue beberapa waktu lalu. Kalo enggak salah postingan yang berjudul “Nikmat TuhanMana yang Kamu Dustakan.” Kemarin gue emang sengaja iseng-iseng tentang mimpi gue pergi ke Negeri Miyabi.

Usaha demi usaha udah gue lakuin biar gue bisa berangkat ke sana. Mulai dari bikin proposal yang salah. Ngancurin printer gara-gara ngeperint proposal setengah rim sekaligus. Bolak balik ke rektorat gara-gara salah dan terus revisi. Yap… waktu itu dalam prinsip gue yang penting nyoba. Urusan diterima proposal dapet dana atau enggak itu urusan belakang. Ibarat elo nembak pacar orang. Urusan dia putus dan jadian sama elo itu urusan belakang. Eaa…

Ngerjain proposal enggak cuman seminggu dua minggu. Tapi hampir sebulan. Waktu liburan semester gue habisin di kampus. Gue habisin bareng Kemahasiswaan. Nyari tanda tangan Pembantu dekan, nyari tanda tangan Pembantu rektor. Sampe akhirnya nyebar proposal ke bank, ke perusahaan, ke pabrik. Iya… jujur aja ada yang ditolak, ada yang enggak ada jawaban, ada yang digantungin. Udah mirip kancut yang dijemur lah..

Gue masukin sponsor ke Dikti, kemenpora, pemda, bank-bank swasta di daerah Solo. Ada Bank BR*I yang langsung ditolak. Tapi enggak apa-apa. Gue ditolak secara  sopan.  Ada Bank Danamon, BTN, BN*I yang sampe sekarang enggak tau kejelasanya. Rasanya digantungin banget deh.

Udah hampir sebulan belum ada kejelasan tentang sponsor. Ya emang bener kok ada yang bilang kalo mau ke luar negeri itu yang penting kuat doa aja. Kalo doa terkabul maka pasti ada sponsor yang ngasih.

Sebulan lebih enggak ada jawaban pasti. Hanya lembaga LIPI yang ngasih surat resmi kalo mereka enggak bisa membantu.  Nyesek banget deh. Lebih nyesek dari Roger Danuarta yang katauhan  pake narkoba.

Karena udah pertengahan bulan Februari dan batas akhir payment 26 kayaknya udah enggak mungkin. Daripada nunggu yang belum pasti mending nyiapi proposal buat yang ke Eropa. Gue dan kelompok gue berjanji bakal serius ngerjain proposal.

Sampe suatu malam gue kebangun dari tidur. Gue kaget, kenapa gue kebangun. Apa gue mimpi basah? Gue cek ternyata enggak.
Akhinya gue bangun pergi ke kamar mandi dan enggak mandi. Gue pipis terus wudhu. Mumpung kebangun, gue mau solat malem dulu. Setelah selesai rokaat ke 6, gue tidur lagi. siapa tahu gue bisa mimpi. Tiba-tiba hape gue bunyi. Gue buka ternyata gue dapet sms dari sponsor. Gue dapet sponsor cuk. Enggak lama kemudian gue terbangun. Gue cek hape. Gue cari sms dari sponsor. Tapi… setelah gue cari tetep enggak ada. Gue simpulkan kalo tadi gue baru aja mimpi. Kamfrett.

Gue cepet-cepet bangun gara-gara udah kebelet boker. Singkat cerita, gue kuliah pagi. tapi udah enggak terlalu pagi kayak semester kemarin. Ketika dosen lagi asik berkhotbah sampe mulut berbusa, tiba-tiba hape gue bergetar. Gue abaikan aja. Palking-paling ya dari operator nista. Atau juga dari Mama Minta pulsa. 

Perasaan gue mulai enggak nyaman. Yap. Gue pingin update status dulu di fb. Buru-buru gue ambil hape yang ada di tas. Pas gue cek, ada sms masuk. Yap benr. Tadi kan emang ada sms masuk. Gue baca sms dari nomer yang enggak gue kenal. Setelah itu gue shock banget. Lemes… yap: gue dapet sms kayak gini:

Sumpah.. masih enggak percaya. Setelah kuliah selesai, gue cepet-cepet pergi ke Mawa pusat buat mastiin tentang berita yang baru gue dapet. Beneran atau cuman Hoax. 

Setelah sampe mawa, gue buru-buru ketemu petugas di mawa pusat.  Ternyata emang bener gue dan kelompok gue dapet bantuandari Dikti. Gue cuman bisa bilang, “Alhamdulilah… mungkin Tuhan enggak mau ngeliat ciptaan-Nya down”
Gue masih belum percaya. Untuk ngeyakinin, gue dikasih surat edaran dari Jakarta. Gue shock banget. Tapi gue masih kurang. Duit yang dikasih cuman cukup buat 2 orang aja. Apalagi duit belum bisa cair. Gue kudu nyelesain administrasi. Nyari tanda tangan pembantu Rektor III. Ngirim ulang kwitansi dll. Semoga perjuangan gue dan temen-temen gue enggak sia-sia. 


luar negeri 5366292844901056684

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers