Loading...

Perbedaan Film Horor Sekarang dan Dulu

Moshimoshi, genki desuka? Piye kabare, enak Jamanku Toh (*lhoh). Gimana kabarnya para mahasiswa, gimana nasib IP kalian? Buat para Tun...



Moshimoshi, genki desuka? Piye kabare, enak Jamanku Toh (*lhoh). Gimana kabarnya para mahasiswa, gimana nasib IP kalian? Buat para Tuna Asmara, apakah masih merana karena gagal dapet calon gebetan? Tetep semangat, mumpung masih muda, nikmati aja masa muda kalian sebelum kalian udah punya anak. Akhirnya gw bisa postingan lagi, meskipun frequensi tulisan di blog gw tergolong gak update. Bisa kalian lihat jumlah postingan gw. Sebelumnya cuma 2-3. Maklum aja bro, gw lagi disibukan dengan liburan Bro. Jadi selama liburan, gw fokus menikmati liburan.

Kali ini, gw bakal ngebahas soal Film. Beberapa hari yang lalu, gw sibuk mempersiapkan amunisi buat mengisi liburan, kaya di postingan ini. Untuk itu, gw pergi ke Warnet buat nyari film yang bisa di tonton. Sampe akhirnya, gw nemuin beberapa film yang membuat penasaran, Judul filmnya, “ Kesurupan Hantu P
D “ atau apah. FYI, gw ini suka banget sama film yang berbau mistik dan horor. Anak di kos udah tau, kalo stok film gw adalah berbau horor. Gw punya koleksi film horornya Suzana,ampe keramat. Singkatnya, gw copy film tadi dan gw coba tonton. Sesampai di rumah, gw langsung nonton. Sampai filmnyua selesai, gw cuma bengong gak mudeng sama ceritanya.. yang paling aneh, selama nonton film, gw gak bisa nemuin taste horor. Otak gw malah ereksi gara-gara nonton film ini. Kalo gw simpulin, film yang gw tonton bukan film horor, tapi film film yang mempertontokan erotisme. Hal ini sangat berbeda dengan film horor jaman dulu yang pernah gw tonton.

Kali ini gw aka ngebahas perbedaan film horor jaman sekarang dengan jaman dulu. Ini menurut sundut pandang gw dan para pecinta film horor. Daripada kelamaan, cek ki dot di lokalisasi, eh, maksudnya lokasi.


1. Hanya Mementingkan Komersil



Kalo gw lihat film horor jaman sekarang itu lebih memementingkan komersilan dibandingkan kualitas film horor. Hal ini bisa gw lihat, selama gw nonton film horor sekarang itu gw gak takut. Coba kalian bandingkan dengan film jaman dulu kaya, Telaga Angker, Malam Satu Suro, Pengabdi Setan. Pasti kalian gak beranin nonton sendiri. Kalaupun kalian nonton pasti ketek kalian akan banjir gara-gara ketakutan. Film horor jaman dulu berkomersil, tapi juga gak melupakan kualitas dan kepuasan penonton.


2. Berbau Parno
*nonton ginian bisa bikin tegang, tapi tegang apanya coba..



Gw kadang sering nangis sendiri kalo nonton film horor jaman sekarang. Gw nangis bukan karena gw ketakutan nonton film horor sekarang, tapi karena ceritanya mengandung unsur Bokep. Pada fulm horor jaman sekarang, lebih menjual paha dan dada pemain cewek. Hal ini mengakibatkan KFC kalah saingan. Coba kalian bandingkan film horor jaman Suzana, dengan film horor yang dibintangi abg-abg, gw jamin, sehabis nonton film horor jaman sekarang, kalaina bakal sering mandi keramas dan menjadi penyembah sabun.

Selain dari segi pakaian yang mengumbar nafsu, film horor jaman sekarang itu juga diselingi adegan-adegan mesum.Kaya film horror yang mendatangkan artis bokep dari jepang. Adegan mesum yang nanggung maksudnya. Hahaha.


3. Cerita Menggantung


Gw kadang sering kesal banget kalo lagi nonton film horor modern. Gimana gak sebel, tiap ending pasti ceritanya menggantung. Kalo gak, ya semua tokoh utamanya mati semua dibunuh si Setan. Kadang gw sering teriak teriak sendirian. Kalo film horor jaman dulu, pasti di akhir cerita, si setan/ protagonis bakal kalah sama kyai. Dan berakhir dengan pasti.

Kalo gak, film horor sekarang itu udah serem-serem dan Si tokoh utama hampir mati ketakutan, eh ternyata Doi cuma dikerjain sama keluarganya. Karena si Doi sedang ulang tahun, maka si keluarga beserta teman-temannya berencana mengerjain dan membuat surprise. Sesat bener deh ceritanya.


4. Cerita Aneh

*dari judulnya aja udah aneh, giman ceritnya

Gw kadang sering bingung sama cerita film horor jaman sekarang. Gw sering bengong lihat film horor karena setanya/ hantunya aneh-aneh. Setan yang semakin berkembang dan makin sesat. Hal ini terbukti dengan judul “Suster Keramas, Hantu datang Bulan, Suster Ngesot, Kesurupan Arwah Depe, Rintihan Kuntilanak Perawan, Tali Pocong Janda. Ndegerin judulnya aja gw udah aneh, gimana dengan ceritanya.

*Kapan Indonesia bikin film gini lagi

Kalo film horor jaman dulu, setannya gak ALAY. Contohnya aja ada judul film, :Malam Satu Suro, Pernikahan Nyi Blorong, Ajian Ratu Pantai Selatan, Telaga Angker, dll. Ceritanya juga bikin gak berani buat tidur sendirian. Hahaha. Just Kiding.


5. Gak Nyeremin

*dari pemainnya aja udah lucu, gimana mau serem

This’s the real cerita horor jaman sekarang gak bisa bikin takut dan kaget. Kalaupun kaget, itu itu bukan karena ngelihta setan, tapi efek sound di bioskop. Gw sejak kecil udah sering lihat film horor, dan sampe sekarang, gw juga masih ngeliat film horor. Ternyata perbedan yang sangat mencolok antara film jaman dulu dan sekarang. Ibaratnya adalah bagai langit dengan jamban. Film horor kaya Kuntilanak yang main mantan gw, Julie Estele itu gw masih bisa mereasakan ketegangan. Unsur horor masih terasa. Setelah itu, gw ngeliat film horor modern itu biasa aja.

*Film horor thn 2000-an yg pernah ada

Tapi, ada 1 film yang bikin gw kembali merasakan unsur horor. Jika kalian tahu FILM “KERAMAT”. Film yang dibuat berdasarkan kisah nyata yang diperanin sama Popy Sifia.
Cerita ini menceritakan para kru FTV yang kesurupan dan menghilang di Parangtritis. Mereka tersesat di Alam gaib, dan satu persatu dari mereka mati. Setelah sadar, kru yang selamat ditemukan di lereng Merapi. Setelah kru ini selamat, Gempa Besar di Jogka beberapa waktu lalu terjadi.

Cerita ini gw acungin jempol bisa bikin deg-degan. Ini adalah film horor terhoror setelah film horor di tahun 80-an. Selama tahun 2000-an, film ini yang paling menakutkan.


Oke, menurut gw ini aja cerita dari gw. buat kalian yang punya pendapat, silahkan komentar. Selamatkan Film Horor Indonesia. Hidup... :D
pengetahuan 6886539072173746482

Post a Comment

  1. huhu bukan cuman film horror yg mulai memburuk, film2 lainnya (yg ece2) juga gak jauh2 dari ituuu

    ReplyDelete
  2. haha iya bener ya makin ngaco kayaknya horor modern, dari judulnya aja hadoohh bikin ngakak bukan bikin serem "Tali Pocong Perawan" wkwk..

    ReplyDelete
  3. hahaha tu lha sob Horor jaman sekarang tu kadang bikin ketawa diri liatnya, & aneh aneh mungkin sutradaranya kehabisan cerita k? atau apa
    sekalian bikin Kucing Pocong biar tambah Ngakak ketawanya
    kwkekwkekwkekwkek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin pilem jaman seklarang itu gak pakai ritual/ kebatinan dulu.. :)

      Delete
  4. iya, aku suka tuh film keramat, keren, nggak disangka-sangka ceritanya...
    nggak kayak film sekarang yang gueje buanget

    ReplyDelete
  5. sekolah kepribadian juga diperlukan saat menjadi pramugari... katanya sih, kalo jadi jurnalis atau pembawa berita juga perlu sekolah kepribadian. cara duduknya saja diatur...

    ReplyDelete
  6. Kadang Iyah mikirnya kalau sutradarnnya itu ga tamat sekolah film. masa bedain genre horor (yang benar-benar horor) sama komedi aja ga bisa? belum lagi judulnya hiperbola kali,ga memiliki prikesetanan,masak iya pocong ngesot?tangan ke iket..kaki lumpuh.. -____-

    ReplyDelete
  7. sutradara sekarang emang otaknya mesum semua kejar setoran semua meng 1000kan kualitas film.. hehe

    Regards
    -venomia-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bikn film nanggung, kalo mau buat pilem gituan ya dibuat beda, jgn horor :D

      Delete
  8. iya sih... bener juga anyway PERTAMAX DEH buat yang ini.. salam kenal yoww.. blog gue www.jombloabsurd.blogspot.com silahkan melipir...

    ReplyDelete
  9. Yang diutamain cuman duit, bukan kualitas.
    Zaman sekarang jarang banget film-film Indonesia yang bermanfaat. Gimana mau mencintai produk dalam negeri coba kalau produknya aja udah minus di mata masyarakat? Hehehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju... Film jaman dulu itu ada film perjuanagna, dlll

      Delete
  10. emang sereman film horor dulu, kalo yang sekarnag ane ingat film jelangkung itu beneran serem lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, yang maen Hary Panca. menurut gw, ending yang mulai menggantung ya di film jelangkung.. s

      Delete
  11. Gue bukan termasuk orang yang pecinta film horror sih, gue lebih suka fantasy. Tapi buat postingan lo ini, gue setuju bangett!

    Apalagi judul film horror skrg, duh. Jadi mau nangis liatnya, salah satunya Mr.Bean Kesurupan Depe ya kalo gak salah? :|
    Well, tapi gak semua film horror jaman skrg begitu sih :)

    ReplyDelete
  12. Iya Indonesia kan lebih mementingkan kuantitas daripada kualitas. Asal beli dapet banyak dan murah pasti diambil daripada mahal dan cuma dapet dikit. Sama aja kayak filmnya :))

    ReplyDelete
  13. tadi niatnya liatliat doang,, napa alah ketemu gambar kye gituaan..huaaaa...

    ReplyDelete
  14. film horror jaman dulu memang mendidik kayak pengabdi setan. Pak Kyai ngajarin untuk sholat dan dekat pada Tuhan yang saat itu Tomi sedang kacau dikuasai oleh ilmu hitam. paling ingat sama kata Pak Kyai ini "rumah yang tidak diisi dengan iman kepada Tuhan akan mudah dimasuki oleh Iblis jahat"

    ReplyDelete
  15. Bro.
    Ane Anon.
    Mau tanya, ntar balik lagi ke sini.
    Film Horror yg dikerjai pas ultah itu judulnya apa..?
    Pliss kasih Tau...

    Penasaran soalnya...

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers