Hikmah Dibalik Covid-19



Hallo semuanya… udah lama banget nggak update blog ini. Gak kerasa udah bulan April aja, ya…  Sebelumnya, gue mengucapkan duka yang mendalam untuk kita semua dimana dunia sedang dilanda wabah.  Semoga wabah covid 19 ini segera berakhir.


“Everything happens fo a good reason.” Dibaliik sebuah tragedi wabah, pasti ada hikmah dibaliknya, kayak ada udang dibalik bakwan. Banyak sekali pelajaran dan hikmah yang gue ambil dari kejadin Covid-19 ini.



Hikmah pertama, gue dan keluarga gue bisa lebih banyak di rumah. Biasanya, kami hanya bertemu saat sore hari sampe malam, pagi hari ortu udah berangkat kerja. Adik gue juga diliburkan kuliahnya, jadi dia juga bisa berkumpul di rumah, makan bareng, ngobrol bareng.

Dulu… banyak orang yang berharap jika kalender di Indonesia merah semua, hari libur semua. Kini, doa mereka telah terkabul. Semua hari di kalender udah merah semua.

Hikmah yang kedua adalah udara manjadi lebih bersih. Biasanya, langit di kota-kota besar mendung, banyak asap, dan bau asam. Tapi, kini, langit mulai nampak biru. Polusi udara juga berkurang. Kendaraan di jalan berkurang. Beberapa minggu yang lalu, jalanan di kota-kota besar kayak Jogja dan Magelang terasa lebih sepi. Bahkan, kendaraan yang lewat jalan Magelang-Jogja, bisa dihitung pake jari. Biasanya gue nyetir dari Magelang-Jogja butuh waktu sejam lebih, kini hanya menghabiskan waktu kurang dari satu jam.

Hikmah yang lain, gue jadi kenal sama yang namanya Zoom. Iya, aplikasi yang dipake buat meeting dan teleconference. Gara-gara temen-temen KKN gue pengen video conference pake Zoom, gue  jadi install Zoom dan belajar gimana cara makenya. Berkat Covid ini, juga gue bisa bertemu temen-temen KKN yang sangat berjasa banget dalam hidup gue, bahkan sampe saat ini, setiap gue sedih, dan galau, inget salah satu dari mereka, hati gue jadi senyum lagi (cie.. siapa hayooo.).
*Maaf gue ganteng sendiri*

Sekarang gue jadi tahu, kenapa Tuhan belum ngasih gue hingga saat ini. Iya, karena jika gue dikasih kala itu juga, gue enggak akan bisa pulang ke rumah. Gue enggak akan bisa lebaran bersama keluarga mereka. Banyak banget temen-temen gue yang diperantauan galau. Mereka berada di zona merah, dan mereka enggak bisa pulang ke kampung masing-masing.

Hkmah lainya, kini banyak orang termasuk keluarga gue yang peduli dengan kesehatan. Yang biasanya jarang cuci tangan, kini rajin cuci tangan setelah beraktivitas. Yang dulu mandinya cuman sekali, kini rajin mandi keramas setiap abis keluar, keluar ruah masuknya, bukan keluar yang lain, hehehe.





Ya… semoga aja, badai ini segera berakhir. Dengan adanya WFH atau sejenisnya, kini gue jadi bisa lebih fokus menyelesaikan buku terbaru gue. Gue menargetkan bulan Mei, naskah gue udah dikirim ke penerbit. Mohon doanya ya gaes, semoga buku kedua gue bisa segera kelar.

Mungkin cukup ini aja dulu curhatan gue, gue mau fokus nyelesain buku lagi. Makasih udah nyempetin baca. Thanks… BYE.

Hikmah Dibalik Covid-19