-->

Tulisan Akhir Tahun 2019



“Time waits for no one…”

Gue inget banget sama quotes di atas. Kutipan dari salah satu film anime tahun 2006, Toki Wo Kakeru Shoujo atau gadis yang melompati waktu. Waktu begitu sangat cepat berlalu dan dia enggak akan mau menunggu siapapun. Dalam Al Quran juga udah dituliskan tentang waktu dan kerugian orang-orang yang menyiakan waktu. Pernah nggak sih kepikiran kalau waktu begitu sangat cepat berjalan. Kayaknya baru kemarin tahun baru 2019, eh tiba-tiba aja hari ini adalah hari terakhir di tahun 2019.


Tulisan ini merupakan tulisan terakhir gue di tahun 2019. Setelah menjalani tahun 2019, gue mendapat pelajaran dan pengalaman yang cukup berguna dan banyak. Resolusi-resolusi yang dibuat pada tahun-tahun sebelumnya ada yang menjadi nyata dan ada pula yang belum.

Ada beberapa pelajaran dan pengalaman hidup yang didapatkan di tahun ini. Gue masih inget, awal tahun 2019, gue untuk pertamakali pergi backpackeran ke Ponorogo. Kala itu, gue test dosen di IAIN Ponorogo. Daerah Jawa Timur khususnya Ponorogo adalah tempat yang baru bagi gue. Gue sama sekali nggak tau gambaran di sana, bagaimana cara ke sana, nginep di sana, nyari makan di sana.  Setelah dapet pengumuman yang menurut gue bangsat banget, sore hari kala itu, gue langsung nyari tiket kereta ke Jawa Timur. Karena di Ponorogo enggak ada kereta, gue berhenti di Madiun. Well, Madiun bagi gue juga merupakan tempat yang baru. Gue belum pernah sama sekali ke Madiun kecuali cuman lewat doank. Akhirnya, dengan modal nekad, gue pergi sendiri ke Jawa Timur tanpa teman dan keluarga. Yap, berkat kejadian nista ini, akhirnya gue bisa menginjakan kaki ke Madiun dan Ponorogo. Meskipun gue enggak lolos jadi dosen di IAIN Ponorogo, setidaknya gue jadi tahu Alun-alun Ponorogo, Gedung Pemerintahan Ponorogo, Masjid Agung Ponorogo, PT INKA, dan stasiun Madiun.
*Saat di Alun-alun Ponorogo*

Selain kejadian di Ponorogo, gue untuk pertama kali dapet panggilan interview kerja. Semenjak lulus pada bulan Oktober tahun sebelumnya, gue sama sekali belum pernah dapet panggilan kerja. Kala itu, gue dapet panggilan kerja di UGM. Gue ngelamar di bagian akademik Fakultas Ilmu Budaya. Kalau enggak salah, gue udah masukin lamaran 2 bulan sebelumnya. Segala macam persiapan udah dilakuin, siang itu gue berangkat ke Jogja. Sampe di sana, gue kaget banget karena interview dilakuin pake bahasa Inggris. Sebagai orang Jawa yang menjunjung tinggi nasionalisme, gue cukup shock.  Gue enggak mempersiapkan wawancara dengan bahasa Inggris. Buat kalian yang udah kenal gue, pasti tahu kalau gue ini grogian.Yap, wawancara pun gagal dengan indahnya. Ilat gue langsung canthengan gara-gara kepleset ngomong pake bahasa Inggris.


Tahun 2019 juga merupakan tahun yang berat bagi gue karena gue harus meninggalkan Jogja. Karena gue udah lulus dan kos-kosan gue udah abis, akhirnya gue pulang ke rumah. Gue udah tinggal di Jogja hampir dua setengah tahun. Banyak sekali kenangan-kenangan yang indah dan berkesan di Jogja. Sebenarnya rumah gue dan Jogja itu enggak terlalu jauh dan gue masih sering ke Jogja. Kos-kosan yang cukup murah ini akhirnya dipake adik kelas dan temen kuliah di Solo.
*Good Bye Jogja*

Untuk mengisi waktu nganggur, gue nyambi kerja freelance. Iya, gue kerja serabutan jadi tukang foto. Gue dapet order buat motoin temen wisuda, fotoin orang ulang tahun dan gue juga bantuin temen gue motret kawinan. Bagi gue, motret nikahan adalah pengalaman baru. Banyak banget pelajaran yang didapatkan kayak bagaimana mengatur pencahayaan, bagaimana berinteraksi dengan undangan, dan ada satu hal baru yang gue dapetin, yaitu energi positif. Iya, entah kenapa energi positif orang kawinan itu bikin gue seneng.
*Kerja freelance jadi tukang foto*


Selain kerja freelance, gue harus punya skill baru. Akhirnya gue memutuskan belajar nyetir (lagi). Menurut gue, skill nyetir itu cukup penting banget. Apalagi, gue ini cowok. Masa cowok disetirin cewek, kan yo malu banget cuk. Tahun 2016, gue udah pernah belajar nyetir dan gue udah bisa bawa mobil Xenia dan Panther. Tapi, sayangnya, gue ini belum mantep kalau bawa mobil sendirian tanpa adanya instruktur di sampung gue. Akhirnya, gue enggak pernah bawa mobil lagi dan skill nyetir gue ilang dengan indahnya. Pada tahun 2019, gue membulatkan tekat belajar nyetir lagi. Nyokap gue punya keinginan pengen disetirin gue dan duduk di kursi depan. Biasanya kelurga gue kemana-mana selalu pakai jasa sopir. Alhamdulillah, hanya 1 kali pertemuan, gue langsung berani bawa mobil di rumah.


Sejak tahun 2011, gue punya mimpi nerbitin buku. Alhamdulilah, pada tahun 2019 ini, gue berhasil menelurkan buku perdana gue yang berjudul Fractura Hepatica. Meskipun gue memilih jalur indie, setidaknya gue berhasil menyandang gelar penulis. Menurut gue, butuh waktu yang enggak sebentar untuk nerbitin buku. Gue inget banget, gue memulai menulis novel Fractura Hepatica pada bulan Januari 2019 dan buku terbit pada bulan Agustus. Semoga aja gue bisa menerbitkan lebih banyak novel lagi. Buat yang belum punya buku Fractura Hepatica, silakan bisa order ke sini.
*Novel Perdana gue*


Selain pengalaman yang udah gue ceritakan di atas, tahun 2019 menjadi pengalaman pertama gue naik KRL dan pergi ke Jakarta sendirian. Masih teringat jelas di ingatan kalau gue pernah pergi ke Jakarta di penghujung tahun 2018 lalu. Kala itu gue pergi bareng-bareng sama keluarga. Akhirnya beberapa bulan lalu gue berani dan bisa kembali ke Jakarta karena ada panggilan interview. Untuk kali pertama gue naik KRL sendirian. Bermodalkan nanya satpam di stasiun, gue tahu cara beli tiket KRL, naek KRL, dan penukaran duit jaminan KRL. Norak banget ya?  Ya wajarlah, gue sebagai orang kampung belum pernah naek KRL.






Tahun 2019 ini, salah satu impian gue sejak tahun 2011 bisa menjadi nyata. Punya produk Apple. Yap… tahun 2011 gue menuliskan impian-impian gue pada selembar kertas dan salah satunya adalah punya produk Apple. Ya meskipun bukan barang baru setidaknya gue bisa beli hp impian gue, Iphone SE.

“Itu kan hape kecil banget Nuuk?”
“Sekarang kan udah keluar Iphone 11 Nuuk.”


Gue punya beberapa alasan kenapa gue beli si mungil ini. Sebenernya, gue pengen beli Iphone 5S,tapi karena Iphone 5S udah enggak dapet update IOS terbaru, akhirnya beli SE. Menurut gue bentuk Ipnone SE itu sama aja kayak Iphone 5S, cuman beda mesin aja. Gue masih inget tahun 2012 setelah beberapa tahun kuliah di Solo, Temen kosan gue, Erwan ngajakin gue liat-liat hape di depan Matahari Singosaren. Disana hape-hape baru dipajang dan semua orang boleh memegang dan mengoperasikan. Untuk pertama kalinya gue pegang dan mengoperasikan Iphone. Iphone yang gue pegang kala itu adalah Iphone 5. Semenjak saat itu gue punya impian kalau suatu hari nanti gue harus punya Iphone. Buat gue, Iphone bukan hal yang baru. Jaman SMA dulu, senior di SMA udah punya Iphone. Kala itu merk Iphone lagi baru-barunya, tapi senior gue udah punya. Keren abis.


Selain itu, tahun 2019 adalah tahun menyambung silaturahmi bagi gue. Gue bertemu banyak temen-temen lama jaman kuliah dulu. Ada yang main ke rumah gue, ada beberapa event yang bikin kita bisa ketemu, salah satunya kawinan. Beberapa bulan lalu gue ketemu temen kuliah di Solo kayak pasangan suami istri, adik tingkat, bahkan temen seangkatan. Gue percaya kalau silaturahmi itu bisa nambah rejeki dan memperpanjang umur. Bahkan gue dikasih tas sama pasangan manten anyar. Entah maksud mereka apa ngasih itu ke gue, tapi gue sangat bersyukur banget.


Oktober lalu, gue juga bisa ketemu sama orang yang berjasa dalam hidup gue. Mereka adalah temen-temen KKN tahun 2014. Meskipun enggak bisa ngumpul semua, setidaknya kami bisa menyambung silaturahmi lagi.  Berkat mereka, gue bisa lulus tepat waktu, bisa kembali bangkit setelah down gara-gara patah hati, bisa semangat ngerjain thesis dan lulus magister dengan selamat. Berkat mereka, gue jadi bisa melahirkan novel pertama gue. Pokoknya, I love U so much :*.
*Kondangan*

Enggak semua yang terjadi di 2019 adalah hal yang menyenangkan. Masih banyak kegagalan-kegagalan yang gue dapet di tahun 2019. Gue masih belum dapet kerjaan yang mapan. Melihat temen-temen gue yang udah pada berhasil, ada yang lanjut PhD, ada yang udah kawin, ada yang udah nikah, ada yang udah kerja kadang gue merasa kalau gue ini gagal. Mungkin gue lagi mengalami crisis 25, atau quarter life crisis. Tapi, daripada membandingkan hidup gue dengan hidup orang lain, lebih baik gue terus bergerak, terus berkarya, dan terus berikhtiar. Enggak ada gunanya membandingkan sinar matahari dan bulan, mereka udah punya waktunya masing-masing untuk bersinar coy.


Terimakasih tahun 2019, semoga di tahun 2020 kehidupan gue harus lebih baik. Harapan-harapan gue di tahun depan adalah semoga resolusi-resolusi tahun-tahun sebelumnya menjadi nyata, punya pekerjaan tetap, lebih banyak berkaya, lebih banyak menghasilkan buku, bikin youtube, lebih rajin nulis di blog, dan pastinya lebih baik lagi dalam hal spiritual. Enggak lupa juga, semoga tahun 2020 gue enggak jomblo lagi.(AMINN)


Cukup ini dulu curhatan dari gue. Makasih udah menyempatkan membaca tulisan gue yang random inii. Buat yang masih gagal, tetaplah berusaha. Keep Spirit, dan jangan lupa mendekatkan diri pada Sang Pencipta. BYE



Tulisan Akhir Tahun 2019