Pengalaman Servise HP di Clinictronik Jogja


Hallo guys… pada postingan kali ini, gue bakal sharing pengalaman gue servise hape di Jogja. Tapi, sebelumnya, gue bikin tulisan ini bukan karena gue diendorse sama Clinictronik, melainkan gue pengen berbagi pengalaman aja.

Sebelumnya, gue pengen cerita dulu. Beberapa bulan yang lalu, Iphone gue mati total saat dicas. Ya bisa dibilang gara-gara listrik di rumah lagi enggak stabil ditambah charge KW, akhirnya hape gue matot dengan indahnya. Dihidupin nggak bisa, dicas enggak masuk. Singkat cerita, gue bawa hape tadi ke konter di daerah gue. Alhasil, si tukang servis cuman nyaranin gue buat servis ke orang yang spesialis Iphone.


Malam harinya, gue browsing-browsing tempat servis khusus Iphone di Jogja. Gue nemu beberapa tempat servis khusus Iphone dan akhirnya pilihan gue dapet di tempat servis A. Setelah baca-baca review, kata orang cukup recommended.

Keesokan harinya, gue pergi ke Jogja, ke tempat servis Iphone A. Tanpa kesulitan, gue berhasil nemuin tuh tempat. Saat kuliah dulu, gue sering banget lewat sana apalagi tiap mau karaokean di masterpiece pasti selalu lewat sana. Back story, gue pun masuk dan langsung to the point mau service Iphone. Setelah itu gue kaget banget. Gue kaget bukan karena habis liat Rhoma Irama bikin album metal, tapi gue kaget gara-gara harus bayar 50 ribu buat pengecekan dan bongkar Iphone.


“Bongkar aja bayar 50ribu, wah parah” pikir gue dalam hati.
Akhirnya gue pun setuju buat cek kerusakan Iphone gue. Gue nunggu sambil ngeliat-liat isi toko. Iphone, MAC dan Ipad pun terpampang menghiasi tempat servis ini. Singkat cerita, setelah nunggu beberapa menit, pengecekan pun selesai.
“Mas… ini udah dicek, kerusakan ada pada logicboard.”
“Hah” gue kaget.
“Kalaupun mau servis, kami bisa bantu servis dengan biaya 700ribu kalau Iphone mas berhasil nyala. Kalau enggak ya, enggak usah bayar.”
*Melongo*
Sumpah demi air kobokan pecel lele, mahal banget. Duit 700 ribu bisa beli hape baru bahkan bisa buat beli Iphone 5S. Gue belinya aja cuman 1 jutaan, eh biaya servisnya 700 ribu sendiri.
“Lumayan mahal juga ya mbak.” Kata gue sambil ngeliatin mbak-mbak gendut di depan gue.
“Untuk estimasi waktu pengerjaan antara 8-14 hari mas. Tapi, dengan resiko semua data ilang.”


Gue makin mangap-mangap. Mendengar jawaban yang enggak meyakinkan, gue jadi ragu-ragu mau servis. Udah mahal, lama, apalagi data ilang. Akhirnya gue memutuskan menunda servis Iphone gue. Dan Iphone gue museumkan beberapa bulan.

Beberapa bulan kemudian, gue baru inget senior kuliah gue dulu. Dia pernah update di IG tentang hpnya yang berhasil nyala dan dengan biaya yang cukup murah. Gue pun kepo, dimana letak servisan tadi. Yang gue inget, konsep tempat servisan ini ala-ala rumah sakit gitu. Gue pun googling dengan modal kata kunci yang gue tahu dan finally, gue menemukan Clinictronic Jogja.


Gue buka reviewnya, eh cukup bagus dan memuaskan. Banyak hape costumer yang berhasil sembuh dan biaya yang cukup murah.  Keesokan harinya gue pergi ke Jogja nyari dimana letak Cliniktronik Jogja. Kebetulan, hari itu gue ada acara juga di Jogja, jadi sekalian.






Sore itu, gue muter-muter nyariin Clinictronik dengan modal GPS. Ternyata letaknya deket banget sama Tugu Jogja. Singkat cerita, gue masuk dan bilang pengen servis Iphone gue.
Seorang bapak-bapak chinese yang sedang sibuk ngitung duit pun memeriksa Iphone gue. Gue menduga kalau beliau adalah owner Clinictronik.


“Udah pernah dibawa kemana mas?” kata si bapak sambil ngecharge hape gue.
“Maksudnya Om?”
“Pernah diservis belum?”
“Kalau servis belum, tapi kalau dicek udah om.” Kata gue.
“Cek dimana?”
“Di konter A om.”
“Coba saya cek dulu, barangkali ada part yang ilang.”
Gue kaget, kayaknya emang profesional banget. Gue juga baru ngeh, banyak banget oknum konter yang servis hape tapi ada part yang ilang.
“Ini kemungkinan rusak bagian USB. Kira-kira bisa jadi 4 hari, gimana?” kata si tukang servis.
“Kira-kira biaya berapa?”
“Ya sekitar 200-400 an.”
“Wow.. lebih murah ketimbang tempat servis Iphone.”
“Iya segitu. Gimana?”
“Ya udah deh om, tapi bakalan bisa nyala kan om?”
“Pasti.”


Mendengar jawaban yang mantap, bikin gue mantep servis hape di Clinictronik.  Waktu pengerjaan yang cepat dan biaya yang terjangkau bikin gue mau ninggalin hape gue disana.

Owh iya, hal yang menarik dari Clinictronik Jogja ini adalah para pegawainya berkostum ala dokter. Kemudian, pelanggan boleh melihat proses servis dan pembongkaran hape. Untuk kerusakan dan servis yang nggak begitu berat, bisa ditunggu. Pokoknya rekomended banget. Owh iya, di Clinictronik Jogja enggak cuman servis Iphone aja, semua hp dilayani termasuk hape jadul.

Akhirnya setelah beberapa Minggu, gue balik ke Jogja. Dan, hape gue berhasil hidup seperti sedia kala lagi. GUe cek data-data, foto dan aplikasi semuanya masih aman, enggak ada yang ilang.

Gue cukup puas servis hape di Clinictronik. Buat kalian yang pengen servis hp, bisa servis di Cliniktronik. Jika HP kalian masih garansi, ya cukup bawa ke service center aja, tapi kalau udah lewat dan lagi bokek, Clinictronik Jogja bisa jadi alternatif.

Mungkin cukup ini aja dulu cerita dari gue. Makasih udah mau baca tulisan gue ini. BYE.


Pengalaman Servise HP di Clinictronik Jogja