Akhirnya Gue Jadi Penulis



“Nuuk… kamu kan sering nulis di blog, kan?”
“Iya, emang kenapa?”
“Nggak pengen nyoba bikin buku poh?”
“…”

Gue inget banget percakapan gue dan temen lab gue setahun yang lalu. Sejak lama, gue emang udah hobi banget nulis buku. Awal kuliah, tahun 2011, gue udah mulai nulis buku. Udah gue ajukan ke penerbit-penerbit mayor. Tapi, sayangnya naskah gue ditolak, bahkan dulu pernah hampir terbit. Sejak tahun 2011, gue terus nulis dan udah menghasilkan 4 draft buku. Sayangnya, semua naskah gue berakhir dengan ditolak dan mengendap di laptop.


Emang sulit bisa tembus penerbit mayor kecuali kalo gue udah punya nama atau udah viral. Gue pernah ngajuin ke salah satu penerbit, dan ditolak. Salah satu pertimbangan naskah gue ditolak karena jumlah follower IG dan Twitter gue masih sedikit.

Ya, wajar aja, soalnya penerbit juga butuh pasar dan butuh duit. Penerbit nggak mau ambil resiko mau nerima penulis pemula yang belum punya pasar dan fans. Beda banget sama temen gue. Beberapa waktu lalu sempat nulis di salah satu media dan viral. Akhirnya ditawari sama penerbit untuk membukukan tulisannya.






Setelah lulus kuliah kemarin, gue memulai nulis lagi untuk mengisi waktu nganggur. Gue juga termotivasi sama dosen pembimbing S1 yang sering bikin buku.

“Kenapa gue nggak nerbitin aja?”
“kenapa nggak jadi anak kopi, dan senja aja? Maksudnya anak indie.”
“Kenapa harga gorengan naik?’

Untuk yang terakhir, abaikan saja. Akhirnya, gue membulatkan tekad untuk nerbitin karya gue secara independent. Setidaknya karya gue ini bisa dibaca dan dinikmati untuk generasi gue selanjutnya. Entar kalau anak atau cucu gue nanya masa muda gue, gue bakalan bilang,
“Silakan baca buku kakek…” *sambil nyodorin buku*

Setelah nyari penerbit indie yang bagus dan nyaman di kantong, akhirnya pilihan gue sampe di salah satu penerbit di Sukabumi. Tepat bulan Mei kemarin gue ngirimin naskah gue, dan Agustus kemarin dapet kabar kalau buku gue udah jadi. ISBN udah terbit dan naskah final udah jadi.


Yap, akhirnya setelah bertahun-tahun nulis, akhirnya gue punya buku sendiri. Buku gue ini adalah spesial buat kalian yang pernah terluka karena cinta, yang pernah ambyar. Inget, nggak selamanya patah hati itu buruk, tinggal  bagaimana kita menyikapinya. Pada buku ini, gue cuman mau ngajakin kalian untuk bernostalgia dengan kegagalan asmara. Barang kali kisah gue ada yang sama dengan kalian. Gue juga pengen membagikan kisah gue, semoga kegagalan-kegagalan gue bisa menjadi pembelajaran buat kalian dan nggak terjadi pada kalian semua.
Berikut ini penampakan buku baru gue:


Buat kalian pecinta cendol dawet, dan lagu-lagu Lord Didi Kempot, buku gue ini cocok sebagai pelengkap sobat ambyar semua. Jika kalian berminat membeli buku gue ini, kalian bisa membeli secara online. Atau kalian bisa cek aja di bit.ly/Powisnudewa69
Gue tunggu atensi dari kalian… Jangan lupa beli buku gue yak… BYE.

Akhirnya Gue Jadi Penulis