Sunday, July 9, 2017

[Diary] Susahnya Mencari Kos Cewek di Jogja


Hello gaes… finally, bisa posting lagi setelah beberapa hari kemarin capek muter-muter Jogja. Jadi kemarin, gue baru aja ngurusin adik gue yang lagi nyari kosan di Jogja. Sebenarnya adik gue udah satu tahun kuliah di Solo. Tapi, karena kemarin dia ikutan SNMPTN dan lolos, maka mau enggak  mau kuliah di Solo ditinggalin. Pada kesempatan kali ini, mau gue akan berbagi cerita dan pengalaman nyari kos cewek di Jogja beberapa hari yang lalu. Semoga dengan membaca tulisan sesat gue ini, bisa menjadi gambaran buat kalian yang mau kuliah di Jogja, atau yang mau nyari kosan di Jogja.

Setelah dinyatakan lolos SNMPTN atau SBMPTN entah namanya apa, mau enggak mau adik gue harus nyari kosan sebelum lebaran. Kalau nyari kos setelah lebaran udah dipastikan banyak yang penuh seperti pengalaman gue tahun lalu.  FYI. Gue udah setahun hidup menjadi mahasiswa, jadi udah  punya gambaran tempat-tempat kos di sekitar kampus.


Karena fakultas adik gue di sebelah MIPA, jadi gue dan keluarga mencari kos-kosan di sekitar kampus UGM. Yang jadi masalah, adik gue belum lancar banget bawa motor, hal ini membuat gue harus  berfikir mencari kos-kosan yang enggak melewati jalan raya. Gue tau kondisi jalan di Jogja beda banget ama jalan kampus di Solo. Kalau di Solo ramenya masih wajar, kalau di Jogja ramenya udah gak karuan. Hal ini membuat gue was-was. 

Sehingga gue mempunyai referensi wilayah kos-kosan yang akan gue datengin. Yaitu di daerah Sendowo, Kinanthi, Pogung, dan Pandega. Daerah-daerah tadi gue datengin satupersatu. Dan hasilnya enggak begitu memuaskan. Karena adik gue di Solo, memakai kamar mandi dalem, jadi kos di Jogja kudu kamar mandi dalem. Namanya juga cewek. Terlebih lagi nyokap yang ngotot kudu nyari kos yang ada kamar mandi dalam. Alesanya karena entar antre lah, entar mandinya lama lah, dan laen-laen. Gue sebagai anak cuman bisa nurut aja. Asal Nyokap senang aja.


Dari satu daerah satu ke daerah lain, gue datengin, tapi enggak ada kos yang pas. Terlebih lagi harga kos-kosan di Jogja sangat super mahal banget. Bisa dibilang harganya dua kali lipat di Solo. Kalau di Solo, 6juta setahun udah dapet kamar mandi dalam, bersih, wifi. Lha di Jogja, untuk kos cewek kamar mandi dalam rata-rata 800ribu ampe satu juta, perbulan. Inget, PERBULAN! Anjrit banget kan? Ya bisa dikatakan harga kos-kosan di Jogja udah seperti di Jakarta, dan Surabaya.

Dari pengalaman yang gue dapet kemarin, beberapa kasus yang didapat dari kos-kosan yang di datengin di sekitar kampus.

  •  Kosan, bersih, komplit. Ada meja kursi, kasur, lemari. Ada yang punya rumah. Tapi sayangnya harganya sejuta perbulan.
  • Harga murah, 700ribuan. Ada lemari, meja, kursi, kamar mandi dalem, tapi bangunan kotor, udara kamar enggak mengalir.
  •  Kosan kotor, jemuran bergelantungan dimana-mana, amburadul, harga mahal, sejuta perbulan.
  • Kamar luas, Wifi, air, Kamar mandi dalem, sirkulasi udara bagus, hargannya 800ribu sebulan, tapi sayangnya letaknya di lantai 3. Ditambah lagi lantai kamar mandi dan kamar simetri sama tingginya. Jadi air dari kamar mandi keluar, dan cuman kosongan. Janc*k banget kan?

Yap, itulah gambaran kos-kosan yang gue datengin. Banyak banget kos yang didatengin, tapi tetep aja belum ada yang cocok. Nyari kosan itu kayak nyari jodoh. Banyak banget cewek atau cowok yang ada di sekitar kita. Tapi, belum ada satu yang nyantol di hati, eaa. 

Hingga akhirnya gue dan keluarga menemukan kosan yang bagus, bersih, komplit dan dan harganya sama, 900 ribu perbulan. Tapi sayangnya, kosan tadi ada embel-embel “Muslimah”. Gue langsung kurang sreg dengan kosan yang ada tulisan kayak gini. Kenapa? Karena disini, cowok enggak boleh masuk kos. (Ya jelass lah). BUKAAN… maksud gue cowok muhrim seperti Bokap. Yang gue maksud disini orang tua.

Salah satu bokap teman gue pernah cerita kalau kos anaknya itu kos “muslimah”. Hingga suatu hari, si Bapak ini main ke kos anaknya bersama istrinya. Ya namanya juga orang tua, pasti ingin banget tau keadaan anak putrinya kan?  Lha begitu sampe di kosan anaknya, si bapak enggak boleh masuk ke kosan anaknya, cuman ibunya saja. Si Bapak langsung murka, dan meminta anaknya pindah kos langsung hari itu juga. Dari situ, gue udah mendapatkan gambaran kos-kosan yang ada embel-embel “Muslimah”.

Terlebih lagi, di depan garasi kosan “muslimah” yang gue datengin ini ada tulisan “Laki-laki gak boleh masuk kamar. Ayah boleh masuk tapi harus mendapat ijin ibu”. Dari sini udah ada indikasi sama seperti kasus yang dialamain bokap teman gue ini. Gue langsung bilang sama nyokap dan adik gue, untuk nyari yang lain. Ya, meskipun adik gue muslimah, dan gue muslim, tapi tetep aja masa orang tua sendiri gak boleh nengokin dan mengetahui keadaan kamar anaknya kan sama aja ada yang kurang. 

Setelah muter-muter, tiba-tib ada ibu-ibu yang nawarin kos didekat kosan “muslimah” yang baru aja kami datengin. Sampe di sana, masih ada kamar kosong. Harganyapun masih rata-rata, 900ribu. Tapi, kosan yang ditunjukan ini ada embel-embel “muslimah” seperti kosan yang barusan gue datengin. Yap, ketika gue dan nyokap mau ngecek kamar, tiba-tiba

“maaf, laki-laki tunggu di luar saja ya mas.” Kata penjaga kos.
“Lha, meskipun dia kakak kandung sendiri?” kata nyokap kepada  mbak-mbak petugas kos.
“Iya Bu.” Balas si penjaga.
“Lha kalau bapak juga enggak boleh masuk?”
“Enggak boleh bu. Kalau mau masuk harus ijin yang punya rumah dulu.” Balas si Penjaga.
“Lha, si ibu pemilik rumah dimana mbak?” kata gue.
“Beliau tinggal di Solo mas.”
“…”

Dalam hati gue cuman bisa bilang, “WOOO AS****!!! JANC****K!”

Yap, seperti cerita bokap teman gue tadi. Meskipun bokap sendiri, enggak dibolehin masuk. Karena uda sampe sana, ya enggak enak kalau langsung balik. Mau ijin yang punya rumah, lha yang punya aja tinggalnya di Solo. YA udah deh, kosan gini udah gugur dari list gue. Gue pun nunggu di luar kos, sedangkan nyokap dan adik gue masuk ngecek kamar kosan.


Dari daerah-daerah yang dikunjungi, hanya 1 daerah yang belum dikunjungi. Yap, kenapa gue enggak mengunjungi, karena daerah ini rawan pencurian. Lha, tiap waktu gue selalu dapat kabar berita kehilangan motorlah, kehilangan laptop, maling masuk lah, bahkan temen adik gue baru kehilangan helm, bahkan hati dan perasaan aja juga hilang, eaa. Gue enggak menyebutkan nama daerahnya, karena ennggak enak aja. So, gue enggak mungkin menjerumuskan adik gue ke kos-kosan yang rawan kemalingan kan? Terlebih lagi adik gue ini kadang sering lupa.

Gue dan keluarga muter-muter lagi di sekitar TKP. Hingga gue menemukan kos cewek dengan nama Bunga (bukan nama sebenarnya). Letaknya enggak jauh dari dua kos muslimah tadi. Tapi, gue merasa aneh aja dengan kos Bunga ini. Apa cuman perasaan gue aja, sepertinya kosan ini enggak asing buat gue. Gue pun mengamati sekeliling kosan.

“Gimana Le? Coba kosan ini aja po? Tanya nyokap.
“Bentar Mah…, kok kayaknya kosan ini gak asing ya.” Balas gue.
“…”
Gue mikir, mikir dan baru inget kalau ini dulu kosan temen kuliah gue. Gue pernah sekali ke kosan ini.
“Ojo nang kene Bu. Yang lain aja.” Kata gue ke nyokap.
“Lha ngopo le?” nyokap gue heran.
“…”

Gue pun menceritakan ke nyokap dan adik gue. Kosan Bunga ini dulu kosan temen kuliah gue. Tapi, baru beberapa bulan temen gue ini pindah karena enggak kerasan. Temen gue sering diganggu sama “penunggu” kosan. Ya kalian boleh percaya boleh enggak. Temen gue sering diganggu sama keluarga “tak kasat mata” .Temen gue sering banget mengalami gangguan seperti ada yang ngawasin. Kadang rasanya kalau pas di kamar kayak ada yang meluk. Padahal di kamar cuman sendirian. Kadang sering mimpi buruk, dan mimpi itu seperti nyata. Setelah temennya ngasih tau, ternyata temen gue ini emang sering diikutin. Temennya, temen gue ini emang punya kelebihan melihat yang enggak terlihat, seperti kenangan contohnya, halah. Katanya, “penunggu” kosan suka  sama temen gue. Hingga akhirnya temen gue enggak betah dan pindah kos. Karena gue udah tau, enggak mungkin kosan Bunga ini jadi kosan adik gue.


Beberapa hari mencari, enggak membuahkan hasil. Mencari kos emang kayak nyari jodoh aja. Saat berusaha mencari yang sempurna dan ideal, maka hasilnya akan tidak seperti yang kita inginkan. Bahkan di fisika aja enggak ada yang namanya “Gas Ideal”. (ANAK Fisika mana suaranya!!!) .Yang ada adalah gas yang mendekati ideal. Saat kamu mencari yang sempurna, maka kamu akan kehilangan yang terbaik. 
Karena udah capek, akhirnya kami beristirahat dan makan. Gue pun ngomong sama nyokap dan adik gue, mending dipikirkan plus minus dari kos-kosan yang udah dijamah ini. Singkat cerita, nyokap dan adik gue setuju. Setelah menimbang dan memperhitungkan plus minusnya, akhirnya diputuskan pada kos-kosan yang pertama. Yang letaknya di samping kampus.

Selesai makan dan Solat, kami langsung menuju kosan ini.  Kami disambut ibu penjaga. Setelah ngobrol lama-lama, ternyata kosan ini punya dosen UGM, dan  orang Magelang juga. Ditambah lagi ibu-ibu penjaga yang ramah. Jumlah penghuni kos juga enggak terlalu banyak, cuman 14 anak doank. Enggak seperti kosan yang lain yang bisa mencapai 30 bahkan sampe 70 anak. Sepertinya kosan ini mendekati kosan ideal. Jarak ke kampus juga enggak terlalu jauh. Jalan kaki juga sampe, enggak sampe 10 menit.

“Bu, lha orang tua boleh masuk ke kos? Seperti ayah dan Ibu?” tanya gue kepada penjaga kos.
“Boleh kok mas. Bapak ibu boleh masuk ke kamar. Mas juga boleh, asal bersama ibu.” Kata ibu-ibu penjaga dengan ramah.
“…”

Wah cocok banget nih. Yap, akhirnya kosan ini menjadi pilihan adik gue dan keluarga. Biar trial dulu adik gue ngekos di sini. Dicoba 3 bulan dulu. Kalau betah, ya dilanjutkan, kalau enggak ya bisa pindah. Lagian kalau udah ketemu teman teman baru, mungkin bisa pindah ke kosan temen adik gue yang sesuai keinginan adik gue.


Yap, cukup ini dulu cerita dari gue. Makasih udah mau baca tulisan ini. Semoga tulisan dan cerita ini bisa memberikan gambaran betapa susahnya mencari kos-kosan di Jogja. Sampe jumpa di postingan selanjutnya… BYE!!!

No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou