Sunday, July 2, 2017

[Diary] Kondangan Sesat



Welcome Juli, gak terasa udah bulan Juli aja. Artinya sebentar lagi perkuliahan semester 3 akan segera dimulai. Meksipun kuliah masih bulan Agustus, tapi gue harus ada di kampus sebelum bulan Agustus. Gue kudu mempersiapkan bahan testis gue, eh maksud gue thesis. Udah memasuki semester tua, kini saatnya gue harus mengulang kembali perjuangan nyariin dosen, nungguin dosen buat konsul, begadang buat nyari inspirasi. Ah, jalani saja seperti biasa.

Kali ini, gue akan berbagi cerita sesat yang baru aja gue alamin tadi siang. Daripada kelamaan, langsung aja deh.

Hari ini, hari minggu, tepatnya hari lebaran ke-8, gue menghadiri acara unduh mantu temen gue. Gue datang ke acara pernikahan karena temen gue mengundang gue. Temen gue ini adalah temen dari jaman SMP sampe SMA. Ditambah lagi, bokap dari temen gue ini adalah guru SD gue. Ya wajib hukumnya untuk menghadiri acara unduh mantu temen gue ini. Lagian, gue juga udah lama enggak ketemu temen-temen SMP, SMA, serta guru SD yang paling berkesan dalam hidup gue. Undangan yang diberikan juga eksklusif ditujukan kepada gue, bukan kepada grup kelas maupun grup angkatan.


Setelah solat zuhur, gue berangkat sendiri ke lokasi pernikahan. (((Sendiri))) Udah gak usah ngebully gue. Maklum lah, duka dari seorang tuna asmara, ya kalo kondangan sendirian kaya gini. Entar baru ditempat nikahan baru dapet gandengan (#tips). Acara dimulai dari jam 12 sampe jam 1. Jadi, jam 12.15 gue berangkat dari rumah menuju lokasi yang letaknya di samping SMP gue dulu. Dan yang pasti gedung unduh mantu temen gue ini berada di gedung yang dulu dipake waktu pensi SMP. Jadi rasanya seperti nostalgia jaman-jaman SMP aja.

Sampe disana, temen-temen SMA dan SMP udah meramaikan lokasi pernikahan. Setelah mendapatkan gandengan, gue masuk ke dalam gedung. Hiasan bunga dan daun-daun plastik menyambut perjalan menuju gedung. Foto-foto prewed juga dipajang di kiri kanan jalan.  Setelah beberapa saat menikmati sajian foto-foto pernikahan yang dipajang, gue dan temen-temen SMA disambut penerima buku tamu, dan enggak lupa gentong amplop. Guepun segera mengeluarkan amplop dari dalam tas coklat yang tersampir di sebelah pundak kiri gue. Selesai menuliskan nama dan diberi cendera mata, gue menuruskan perjalanan ke gedung resepsi.

Sesampai di depan pintu masuk gedung, gue melihat teman-teman SMP, dan gue memutuskan untuk berpisah dengan rombongan SMA. Udah lama banget, enggak bertemu teman-teman SMP. Kalo enggak salah tepat tahun ini udah tahun ke 10 setelah kelulusan SMP. Enggak banyak berubah dari teman-teman SMP gue. Gue masih bisa mengenali mereka. Yang berubah dari mereka adalah mereka jadi kelihatan feminim.

Karena gue udah lama enggak bertemu, gue menyapa salah satu teman cewek jaman SMP yang sedang berdiri di depan tiang dekat photoboth.

“Hai… gimana kabarnya?” sambil memandangi teman gue.
“…” (diam)
“Udah lama ya disini.” Kata gue sambil memasukan HP ke dalam tas.
“Udah mas.” Sambil tersenyum dengan tatapan aneh ke gue.
“…”

Gue jadi merasa agak aneh. Kok temen gue jadi pendiem gini. Apa jangan-jangan dia udah lupa sama gue. Udah 10 tahun enggak ketemu masa udah lupa. Tapi gue agak merasa aneh. Temen cewek gue satu ini kok agak kurusan.
“Nuuk…” teriak salah satu cewek yang ada di depan photoboth, yang enggak lain adalah temen SMP gue.
“Yoi…” balas gue sambil melihat ke arah cewek-cewek yang ada di photoboth.
“…”

Tiba-tiba mata gue tertuju pada salah satu temen cewek yang enggak lain mirip dengan cewek yang gue ajak ngobril barusan. Seperti di film detective Conan saat si Conan berhasil menemukan ide, gue baru sadar kalau cewek yang barusan gue ajak ngobrol adalah adik temen gue. Pantes aja cewek yang gue ajak ngobrol tadi memandangi gue dengan tatapan seperti abis melihat oom-oom hidung belang aja.

Setelah sadar kalau gue salah orang, gue pura-pura staycool dan enggak terjadi apa-apa. Dan gue pamit menuju teman yang ada di potoboth.

“Eh…kamu adiknya si X ya?” kataku sambil pura-pura cool.
“Iya mas.” Balas cewek putih berambut panjang dengan mata agak sipit sambil tersenyum.
“Ya udah ya, aku ke sana dulu.” Sambil meninggalkan si adik temen gue ini.
“…”

Sesampai di depan potoboth, gue melepas kangen dengan teman-teman cewek yang dulu pernah satu kelas dengan gue. Selesai melepas kangen, kami berfoto bareng. Ya, biar ada bekasnya kalau udah kondangan. Enggak cuman lilin aja yang membekas, tapi setiap momen bertemu teman jaman SMP juga kudu membekas.


Setelah berfoto-foto, gue melanjutkan perjalanan ke dalam gedung. Sampai di dalam, stand makanan udah menyambut gue. Stand makanan berada ditengah dihiasi kursi untuk undangan di pinggiran dinding aula dan kipas angin blower menghiasi gedung pernikahan temen gue ini. Dibagian panggung, teman-teman gue sedang melayani foto dengan para undangan. Terlihat pula guru jaman SD dulu yang masih terlihat gagah mengenakan pakaian beskap ala-ala Jawa bewarna kuning. 

Sambil menunggu antrean salaman dan foto bersama, gue ngobrol-ngobrol dengan teman SMA. Ya, banyak yang enggak berubah dengan teman-teman SMA. Sifat mereka masih sama ketika masih di SMA. Hanya penampilan fisik mereka yang berubah, berubah lebar. #plak


Setelah panggung kosong, giliran gue dan teman-teman SMA naik ke panggung pernikahan. Enggak lupa gue bersalaman dan menyapa guru SD. 
“Selamat nggih Pak.” Kata gue sambil menyalami guru gue.
“Makasih mas.” 

Dan enggak lama kemudian, tubuh gue dipeluk erat oleh guru SD gue. Terasa banget kalau guru gue ini kangen banget sama gue. Ya maklum aja, terakhir bertemu beliau ketika lulus SD. Ya kira-kira udah lebih dari 10 tahun enggak bertemu. Gue dipeluk agak lama.

“Makasih banget mas, mas… mas siapa ya?” kata guru gue sambil menatap gue.
“Hayooo.. siapa pak.” Balas gue sambil menggoda.
“Aduh siapa ya, kok aku lupa. Nanti juga inget.” Balas guru gue sambil tertawa.
“Saya Wisnu pak.”
“Owalah, iya mas Wisnu. Ya udah foto-foto dulu aja.” Kata guru gue.
“…”

Setelah selesai bernostalgia dengan pak Guru, gue menyalami temen gue dilanjutkan dengan foto bersama. Karena acara cuman berlangsung 1 jam, gue enggak lupa memanfaatkan waktu untuk menikmati hidangan kondangan. #MentalAnakKos.



Guepun bergerilya dari satu stand makanan ke stand makanan yang lain. Semua makanan gue cobain satupersatu. Padahal, sebelum berangkat, gue udah makan siang. Enggak apa-apa lah, lha puasa kemarin aja turun 4 kilo. Sambil mencicipi makanan, gue menyapa teman-teman SMP dan SMA. Udah lama banget gue enggak bertemu mereka. Emang moment yang cukup baik, kondangan, sekaligus reunian sama teman SMP, SMA, dan guru SD.
Banyak sekali harapan dan pertanyaan sesat yang ditujukan kepada gue. 

“Kapan lulus?”
“Kapan nyusul?”
“Gandengannya mana?”
Dan sebagainya.
Ah woles aja, semua akan resepsi pada waktunya. Yang terpenting sekarang ini, kelarin proposal, ngelab, nyari program exchange, wisuda, dan nyari kerja. Tetep semangat. Terakhir kali, gue mengucapkan selamat menikah buat teman gue, semoga menjadi keluarga sakinah,mawadah, warohmah. Semoga selalu bersama di dunia maupun di akhirat.

Mungkin cukup ini dulu tulisan dari gue. Makasih udah mau baca cerita sesat gue. Semoga banyak pelajaran yang bisa kita ambil dari cerita gue ini. Ya gue yakin kalian udah mendapatkan hikmah dari kisah sesat gue. BYE!

1 comment:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou