Sunday, June 25, 2017

Lebaran Jaman Dulu VS Jaman Sekarang


Hallo gaes, setelah sekian lama akhirnya gue bisa posting lagi. Beberapa bulan terakhir ini gue jarang posting karena kesibukan kuliah di dunia nyata (*kadang juga di dunia gaib). Karena perkuliahan semester genap udah kelar, akhirnya gue memulai mengumpulkan niat untuk nulis di blog (lagi). Jadi maapken kalau akhir-akhir ini gue jarang banget update blog, dan lebih banyak upload video di Youtube. Buat kalian yang belum subscribe Channel youtube gue, silakan di subscribe biar gue semakin rajin upload video.




Oke dah, berhubung sekarang lagi 1 Syawal, gue mau mengucapkan Minal Aizin walfaizin, Mohon maaf belom bisa bawa mantu lahir dan batin. Mohon maap kalau gue pernah bikin postingan yang enggak bermutu dan mengurangi waktu berharga kalian karena membaca postingan gue. 


Gimana suasana lebaran ditempat kalian? Apakah menyenangkan? Udah dapet berapa salam tempel dari sanak saudara? Semoga gue dan kalian semua yang membaca tulisan ini dapat dipertemukan dengan Ramadhan dan Idul fitri selanjutnya. Karena sekarang masih dalam suasana lebaran, gue akan posting tentang hari Guru. #Plak


GAK!!! Karena masih dalam suasana lebaran, gue akan membahasa tentanng lebaran juga. Kali ini gue akan membahas tentang perbedaan lebaran Jaman dulu dan jaman sekarang. Gue sadar, umur gue udah bukan anak-anak lagi, umur gue udah berkepala dua. Jadi, gue udah merasakan suasana-suana lebaran dari jaman dulu sampe sekarang ini. Gue sadar, seiring berjalannya waktu, suasana lebaran atau idul fitri itu rasanya berbeda. Bisa dikatakan mengalami pergeseran. Enggak cuman hati dan perasaan aja yang bisa bergeser, tapi suasana juga bisa loh Bro.

Oke, daripada kelamaan, langsung aja cek TKP:

  • ·         Ucapan Lebaran
Hal pertama yang gue rasakan banyak berubah dari lebaran jaman waktu gue kecil, jaman SMP, SMA, bahkan sampe mahasiswa adalah cara mengucapkan ucapan lebaran. Kalau jaman gue SD, awal tahun 2000-an, ucapan lebaran masih mengggunakan kartu ucapan. Kalau kalian seumuran sama gue, pasti pernah ngalamin yang namanya kartu ucapan lebaran. Biasanya dijual dipinggir jalan, terus tinggal ditulis ucapan Selamat Idul Fitri, dan dikirim ke orang-orang yang kita cintai.


Memasuki jaman SMP, dimana HP GSM udah mulai masuk, cara mengucapkan ucapan lebaran udah bergeser menggunakan SMS. Penggunaan kartu ucapan lebaran udah bergeser menggunakan SMS. Kadang juga menggunakan MMS dengan gambar masjid dengan ucapan selamat Idul Fitri. Pasti kalian juga pernah mengalami hal serupa kan?


Seiring dengan berkembangnya jaman, dimana jaman media sosial seperti Facebook mulai ramai, orang-orang-orang mulai menggunakan FB sebagai sarana untuk memberi ucapan lebaran ke orang-orang. Biasanya mereka membuat gambar, dengan background masjid dan kupat, dan kemudian diberi quote-quote lebaran. Biasanya kata-kata ucapan yang paling mainstream tiap lebaran: Jika tangan tidak bisa bertemu, dan sejernih air adalah quote-quote yang paling banyak dipake.

Untuk sekarang ini, ucapan selamat lebaran udah bergeser lagi menggunakan Whatsup, Line, BBM. Ya kita tahu, dengan mengggunakan internet, biaya pengiriman ucapan dapat dipangkas sampe semaksimal mungkin. Biasanya kalau mengirim SMS tiap sms 350, kini bisa dikatakan lebih murah, dan semi gratis. Gue mengalamin, hari ini enggak ada orang yang mengirimkan SMS ke gue, semua mengucapkan selama lebaran menggunakan  WA, Line, dan BBM. Ya meskipun hanya sekedar broadcast selamat lebaran, hahahaha.

  • ·         Operator Jaringan
Perbedaan lebaran jaman dulu dan sekarang yang kedua adalah tentang kualitas operator. Jaman awal-awal menggunakan HP, ya kira-kira tahun 2006-an,  tiap menjelang idul fitri, pasti operator jaringan sangat sibuk. Entah itu operator si Merah, si Kuning, sama-aja sibuknya. Tiap lebaran, pasti SMS enggak bisa dipake. Meskipun bisa dipake, pasti bakal Pending, sial banget kan. Mau ngirim ucapan lebaran, baru terkirim 3 hari kemudian. Kan kampret banget. Oleh karena itu, jaman dulu, pasti kalau mau mengirimkan ucapan lewat SMS pasti malam hari setelah sidang isbat.


Via: 1cak.com
Bahkan, dulu sampe pernah ada quote ucapan lebaran yang cukup fenomenal dan laris:
“sebelum operator sibuk, perkenankanlah…”
Beda banget dengan jaman sekarang. Saat ini kualiatas operator udah mulai baik. Udah enggak ada namanya pending dihari lebaran. Ya, meskipun saat in udah jarang pakai SMS sih, tapi kualitas jaringan saat ini udah mantep.
  • ·         Malam Takbiran
Hal berbeda dari lebaran jaman dulu dan sekarang ini adalah ketika malam takbiran. Kalau jaman gue kecil, tiap malam takbiran, masjid isinya anak-anak kecil dan orang tua. Tapi, kini masjid lebih didominasi oleh orang-orangtua dan kakek. Ya meskipun enggak semua masjid sih. Anak-anak kecil ramai-ramai pergi ke masjid buat takbiran. Bahkan sampe rebutan mic buat siapa yang akan takbiran.

Kalau malam takbiran jaman dulu, anak-anak kecil udah siap dengan amunisi mereka, yaitu petasan. Jaman gue kecil, no mercon, no lebaran. Tapi, seiring berjalannya waktu, petasan udah mulai dilarang. Meskipun petasan udah dilarang, produsen enggak bodoh-bodoh amat. Mereka menciptakan kembang api yang bisa meledak seperti saat ini.  
via : Solopos

Ya, meskipun sudah banyak sekali hal yang berubah, tapi masih ada hal yang sama di setiap lebaran. Baik itu lebaran jaman dulu, maupun lebaran jaman sekarang. Yaitu, sama-sama Tuna-Asmara, anjirr. Selain itu, persamaan lebaran jaman dulu dan sekarang, adalah sama-sama masih sering ditanya

“Udah selesai belum kuliahnya?”
“Calonnya orang mana?”
“Kapan nikah?”
“…”

Gue menyarankan, demi keutuhan dan sucinya hari raya Idul fitri, dimohon untuk tidak menanyakan Kapan Kawin, kapan lulus, kapan punya anak. Baru aja maaf-maafan, malah udah menyulut api emosi, hahaha
 
Yap, mungkin cukup ini dulu aja tulisan dari gue. Makasih udah baca tulisan ini. Sekali lagi gue mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1438H. Mohon maaf lahir dan batin buat kalian yang merayakan. Semoga amal dan ibadah kita diterima Allah, dan kita bisa kembali ke Fitri lagi. Cukup sampe disini dulu, jangan lupa komen pengalamn lebaran kalian ya… Bye.

No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou