Loading...

Tragedi Air Minum Botolan

Welcome November. Akhirnya gue bisa update blog lagi. Padahal kemarin baru update, malam ini udah update lagi. Ya wajar aja, masih selow…,...


Welcome November. Akhirnya gue bisa update blog lagi. Padahal kemarin baru update, malam ini udah update lagi. Ya wajar aja, masih selow…, belum sibuk UAS dan ngerjain soal-soal, jadinya masih bisa update blog. Insyaallah sebulan lagi gue udah UAS. Cepet banget kan? Padahal kemarin baru aja masuk kuliah, eh tiba-tiba udah UAS aja. Doakan aja biar semuanya lancar ya gaes.

Pada postingan kali ini, gue akan berbagi pengalaman yang menurut gue aneh. Ya soalnya kejadian yang gue alamin tadi siang udah mirip di film-film drama Korea gitu, Korea Utara maksudnya, hahaha. Oke… daripada kelamaan, langsung aja ye…


Jadi hari ini gue ngalamin hal yang cukup absurb. Ini adalah pertama kalinya gue mengalami kejadian seperti ini. Sebelumnya, gue belum pernah ngalamin hal yang cukup random seperti tadi siang di kampus. Ini bukan tentang ditolak cewek sebelum nembak, atau PDKT sama cewek dan ditinggal jadian. Bukan itu Coy!

Ceritanya terjadi tadi siang pas di kampus, ketika gue lagi mau beli air minum botol. Hari ini gue kuliah dari jam 7 ampe jam 3 sore. Jadwal yang cukup padat dan bisa membuat mahasiswa lupa kalau seminggu itu ada tujuh hari.

Sebelum pergantian jam kuliah, gue mampir dulu ke fotokopian yang terletak di depan gedung perkuliahan. Di sana selain menyediakan fotokopian juga menjual air minum kemasan. Siang tadi, kondisi fotokopian lumayan rame. Banyak mahasiswi-mahasiswi yang lagi antre. Entah apa yang sedang mereka tunggu. Mungkin saja mereka sedang menunggu orang ngeprint, ataukah mereka sedang menunggu giliran fotokopi, atau bisa jadi mereka sedang menunggu jodoh, eaa. Terlihat petugas fotokopi sedang sibuk dengan mesin fotokopi bewarna putih yang berada di sudut ruangan. Kalau gue lihat, sepertinya mesin fotokopi lagi ngambek. Terlihat juga seorang mahasiswi berpakain hitam sambil memegang botol air minum di tangan kanan, dan uang lima ribuan di tangan kiri. Sepertinya si mahasiswi ini sedang menunggu petugas yang sibuk membenahi mesin fotokopi. Kalo gue perhatiin, dia lagi mau bayar (ya iyalah, masa mau nawarin MLM). 

“Permisi mbak…” kata gue sambil masuk ke dalam sambil membuka lemari es.
Gue mengambil sebuah air minum kemasan di dalam kulkas. Gue mencari yang enggak dingin, tapi kayaknya enggak ada. Ya udah, lagian kuliah akan segera dimulai.

Gue mengeluarkan dua lembar duit dua ribuan dari dalam tas. Sepertinya mas-mas petugas fotokopian masih asik sendiri dengan mesin fotokopinya. Ya udah deh, gue menunggu sebentar. Pasti juga sebentar lagi kelar. Itung-itung sambil nunggu air minum enggak dingin lagi. Padahal tinggal bayar doank loh. Tangan gue juga udah mulai pegal. Lha gimana enggak pegal. Air minum di tangan kiri, duit di tangan kanan, dan jodoh masih di tangan Tuhan.

Sepertinya mahasiswi yang ada di sebelah gue juga udah mulai capek. Ya udah, gue pun langsung memanggil mas-mas petugas fotokopi.

“Mas… Mas…, air minumnya satu ya…” kata gue sambil memasukan air minum ke tas.
Tiba-tiba aja, mahasiswi di sebelah gue ngeliatin gue.
“Mas… mas… kamu gak usah bayar. Pake uangku aja ini.” Kata mahasiswi yang ada di sebelah gue.
“…”

*hening*

Gue cuman bisa bengong. Dalam hati, siapa sih sebenarnya nih orang. Perasaan gue enggak kenal. Teman seangkatan bukan, kakak tingkat juga bukan. Aneh banget kan. Mungkinkan dia adalah salah satu crew Tim Katakan Putus? Gue pun segera melihat sekitar apakah ada orang mencurigakan membawa kamera? Ternyata enggak ada.

“Mas.… air minumnya 2500 kan? Ini uangnya ya mas. Berdua dengan Mas yang satu ini.” Kata wanita yang enggak gue kenal tadi sambil meletakan duit di atas etalase.
“Tapi… mbak… gak usah… aku bayar sendiri aja.” Kata gue ngeles.
“Enggak apa-apa mas…”
“Ya udah mbak, ini duitnya…” kata gue sambil menyerahkan duit ke mahasiswi yang gak gue kenal ini.
“Enggak usah mas…” kata si mahasiswi sambil keluar dari fotokopian.

Melihat kejadian yang baru aja gue alamin, gue cuman bengong. Apa gue lagi mimpi.  Enggak mungkin mimpi disiang bolong gini. Mana ada orang asing yang mau bayarin gue. Kalo temen-temen mah gue enggak nolak dibayarin. Lha ini sama orang yang enggak gue kenal. Gue kan jadi agak gimana gitu. Jangan-jangan gue lagi masuk realiti show? tiba-tiba aja abis gue ke luar dari fotokopian tiba-tiba gue disamperin sama Komo dan tim Katakan Putus. GAK!
Akhirnya gue segera keluar dan mengejar si mbak-mbak yang bayarin gue barusan. Gue mau ngembaliin duit. Enggak enaklah, gue masih bisa beli sendiri. Pas gue kejar, eh kok gue udah kehilngan jejak. Eh Busyet… cepet banget nih cewek ngilang. Kalo gue lihat, si mahasiswi ini anak S1. 

Sayangnya, gue enggak begitu ngeh dengan wajah orang yang tiba-tiba bayarin gue barusan. Positif thinking aja, mungkin dia adalah salah satu fans-mu Nuk. 

Alhamdulilah, rejeki seorang Tuna Asmara. Ya meskipun cuman sebotol air minum, tapi setidaknya itu adalah rejeki dari Tuhan. Kurangi mengeluh dan perbanyak berterimakasih aja. 

Yap… mungkin cukup ini dulu aja cerita dari gue. Sebelumnya gue mengucapkan makasih buat mbak-mbak yang udah bayarin air minum gue. Sorry loh, gue enggak begitu inget sama wajahmu. Semoga rejekimu dilimpahkan karena udah menolong seorang TUNA Cinta ini.
Mahasiswa 2.0 8586673365138091662

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Subscribe My Youtube

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers