Loading...

R.E.U.N.I.

Enggak terasa udah memasuki penghujung bulan November. Dimana siklus anak kos berada di titik paling rendah, termasuk gue. Entah kenapa gu...


Enggak terasa udah memasuki penghujung bulan November. Dimana siklus anak kos berada di titik paling rendah, termasuk gue. Entah kenapa gue merasa pengeluaran bulan ini mendadak membengkak. Peralatan mandi gue mendadak habis secara bersamaan. Padahal gue udah beli yang paket jumbo. Harapannya bisa lebih lama. Tapi tetep aja, karena gue belinya bareng, jadi ya habisnya bareng, sial. Ditambah lagi, agenda kondangan yang cukup padat beberapa bulan ini. Tapi, nevermind lah. Oke… ini penting banget yak? SKIP!


Malam ini bisa posting lagi. Seharusnya Sabtu malam kemarin gue posting biar bisa menemani malam kejombloan para pembaca blog gue ini. Tapi sayangnya, kemarin Sabtu Malam, keluarga gue tiba-tiba sidak ke kosan gue. Bokap gue yang abis pulang dari Jakarta karena penataran tiba-tiba menghubungi gue.



“Le… lagi di kos kan?” tanya bokap.
“Iya, Pah… gimana?” gue penasaran.
“Bapak sebentar lagi nyampe Jogja, malam ini mau nginep di kosanmu yak.”
“…”


Mendadak gue shock. Untung aja gue enggak ada acara.  Gue pun menyetujui. Dan enggak lama kemudian, nyokap ngirimin SMS. Owh iya, minggu ini gue enggak pulang ke rumah. Soalnya, rumah lagi enggak ada orang. Bokap lagi di Jakarta, dan Nyokap pergi ke Solo, nginep di kosan adik gue.


From: Mom
Le… Ibu dan adikmu mau ke Jogja sore ini. Nginep di kosanmu yak. Pengen Jalan-jalan malam di Jogja, Hahahaha.


Njir…, kenapa bokap nyokap bisa kompakan gini. Jangan-jangan emang udah direncanain mau pada nginep di kosan. Atau, jangan-jangan mereka mau sidak, pengen tahu apa yang dilakuin anaknya di Sabtu Malam. Ya udah deh, enggak apa-apa, biar mereka bisa merasakan malam di kosan anaknya. Jadi, maapken yak kalo Sabtu malam kemarin gue enggak update blog. 
Oke…, back to topic!



Oke… jadi beberapa hari yang lalu, gue baru aja ketemuan sama sahabat gue dari kelas 1 SD. Udah lama banget gue enggak ketemu dia. Terakhir ketemu kalo enggak salah tahun 2011, dan sekarang udah tahun 2016. Udah lama banget kan? Teman gue ini kuliah di Jogja. Kita mulai kenal 17 tahun saat di SD. Gue dan dia satu sekolah udah 9 tahun, dan udah 7 tahun sekelas. 

Udah hampir satu semester hidup di Jogja, tapi gue belum bertemu sama temen-teman lama gue. Ya mungkin aja temen-teman gue yang di Jogja udah pada lulus dan udah pada migrasi. Gue baru inget kalo masih ada temen jaman kecil gue yang masih stay di Jogja. Gue pun berinisiatif ngajakin ketemuan. Maklum, udah lama banget enggak bertemu sahabat-sahabat lama. Inget yak, kalo kata pak Ustad, jangan pernah memutus tali silaturahmi. Kalo kata Pak ustad, silaturahmi bisa memperpanjang umur dan rejeki. Rejeki kan enggak harus materi, jodoh juga bisa, tsah. *efek kelamaan Tuna Asmara.

Akhirnya, setelah berminggu-minggu gagal, akhirnya temen gue bisa. Ya wajar aja, temen gue ini sibuk, dan jadwal gue lumayan padat. Jadi cukup sulit buat nyari jadwal yang match. Setelah melakukan sidang isbat, akhirnya kita putuskan untuk ketemu di salah satu kafe di Jogja.

Singkat cerita, akhirnya gue bertemu dengan sahabat jaman kecil. Enggak ada yang berubah, kecuali jumlah umur kami. Sedangkan, kelakuan dan sifat kami masih sama seperti jaman SD dulu jika bertemu. Owh iya, bisa dibilang kami ini rival sejak kelas 1 SD. Sejak SD dia selalu yang nomer satu, sedangkan gue cuman berakhir di angka,2, tiga, empat. Tujuh tahun sekelas, kami masih tetep bersaing. Dan selalu aja temen gue ini yang menang. Setelah kelas 2, dan 3 SMP, kami udah enggak sekelas lagi. Jadi gue dan temen gue ini udah enggak saingan lagi di kelas. Hingga suatu hari saat pengumuman nilai tertinggi UN satu sekolah. Ternyata gue dan dia masih bersaing. Dia mendapat nilai tertinggi UN di sekolah, sedangkan gue, cuman berada di rangking 2. Tapi gue cukup bersyukur karena gue enggak menyangka kalau bakal dapet nomor 2, UN tertinggi di sekolah. Lha gimana coba, nyokap gue aja udah pasrah kalo gue enggak lulus.  Jadi, pas UN, gue sakit selama 4 hari. Keren kan, hari pertama sampe ke empat, gue sakit tipes. Tapi, karena gue enggak mau ikutan ujian susulan, ya gue dateng ke sekolah, ikut ujian nasional, dan enggak belajar. Hebat banget kan? Mungkin gue ini bekas muridnya Mad Dog. Tapi alhamdulilah, dapet nomor 2.

Setelah lulus SMP, gue dan sahabat gue pisah sekolah. Sahabat gue di Barat, dan gue di Timur. Begitu juga dengan kuliah. Sahabat gue kuliah di Jogja, dan gue di Solo. Setelah lima tahun kuliah di Solo, gue kuliah di Jogja, dan temen gue juga masih melanjutkan studi masternya di Jogja.

Malem itu, gue bernostalgia bareng sahabat kecil gue. Yap, masih seperti dulu, obrolan yang cukup random. Mulai ngomongin hal penting, sampe hal yang sangat penting, tsah. Gak terasa udah dua jam kami ngobrol. Waktu juga udah mulai malam, dan langit di Jogja udah mulai meneteskan air mata. Lagian kasian, udah malem juga, enggak baek cewek pulang malam, tapi kalau pulang pagi enggak apa-apa, tsah.
Ketika Rival Dipertemukan di Jogja


Kami berdua pun pulang dan berpisah di jalan karena kosan kami berbeda jalan. Rasanya gue seperti kembali ke jaman sekolah lagi.  Malam itu, gue diguyur hujan sampe kosan. Alhamdulilah, untung cuman diguyur hujan air. Coba kalo gue diguyur pake kenangan, bisa-bisa gue baper.

Sesampai di kosan, tiba-tiba ada salah satu temen SMP gue yang ngechat.
“Nuuk… minta nomer Wamu.”
“Oke…” balasku sambil meletakan swaeter hitam yang basah karena gue enggak pake mantel.
“…”

Enggak lama kemudian, ada notifikasi dari hape gue. Ternyata, gue diinvite ke sebuah grup WA. Gue baca, ternyata grup Alumni SMP. Dalam hati, gue cuman mangap-mangap. Eh busyet, udah lulus 8 tahun lalu, tapi kenapa baru buat grup WA? Nevermind, yang penting sekarang udah ada. Entah kenapa, semua berjalan seperti kebetulan. Abis ketemuan teman SD, dan SMP, dan sekarang di invite grup WA SMP. Tapi, di dunia ini enggak ada yang namanya kebetulan. Semua udah skenario Tuhan. Saat gue cek, grup WA emang baru dibuat beberapa jam lalu.

Malam selanjutnya, jumlah member di grup WA semakin bertambah. Hape gue yang tadinya sepi, mendadak berubah rame banget. Yang tadinya sepi notifikasi, mendadak serasa udah enggak jomblo, rame banget. Gue sangat terharu Coy… dari pagi sampe malem, grup enggak sepi. Bahkan, saat gue tinggal beberapa menit aja, notifikasi udah 500 chats, sial.


Ya mungkin mereka kangen satu sama lain. Terlalu banyak kenangan yang dilewati bersama saat SMP, termasuk gue. Menurut gue, asam basa kehidupan baru gue rasakan di SMP. Menurut gue, masa SMP gue lebih bewarna jika dibandingkan jaman SMA. Gue masih inget, banyak banget moment gokil yang gue alamin di SMP. Mulai dari disuruh jadi pengibar bendera untuk pertama kali saat MOS, jadi pemimpin upacara, ditolak cewek untuk pertama kali. Selain itu pernah dihukum gara-gara bercanda saat solat, ikut camp dengan anak Jogja, naik bukit Menoreh sekelas tanpa pengawasan orang dewasa, di tembak cewek, manggung dan gak apal lirik, dan masih banyak lagi. Bahkan sampe sekarang, kenangan itu masih terukir di jiwa.

Yap, mungkin ini yang disebut reuni. Jangan pernah melupakan teman-teman lama. Mulailah memperbaiki hubungan dengan kawan-kawan lama. Siapa tahu Tuhan menyelipkan rejeki-Nya melalui mereka. Siapa tahu yang masih Jomblo, mungkin jodohmu ada di salah satu dari teman lamamu, eaa. 

Mungkin cukup ini dulu aja cerita dari gue. Makasih udah mau baca diary gue. Sorry, gue lebih suka berbagi cerita ringan seperti ini ketimbang nulis tentang drama politik dan tulisan yang berat-berat. Hidup ini udah berat, tugas kuliah juga udah berat, so makanya gue menulis yang ringan-ringan aja. Sampe jumpa di tulisan gue selanjutnya ya gaes…

slide 5683942918045254507

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers