Thursday, November 17, 2016

Kurangi Mengeluh, Perbanyak Berterimakasih


“Barang siapa bersyukur atas nikmat-Ku, maka Aku akan menambahnya.”
“Barangsiapa kufur nikmat-Ku, maka Azab-Ku sangat pedih.”
“…”

Masih terekam diingatan gue saat gue mengisi kultum setelah solat zuhur jaman SMA. Kalo enggak salah waktu itu gue masih kelas 2 SMA. Sebagai anak Rohis, gue dapet jatah mengisi kultum setiap selese solat zuhur. Waktu itu entah kenapa gue mengisi materi tentang nikmat. Gue udah lupa.


Sore tadi, gue dan temen-temen kuliah pemburu gratisan makan bareng di salah satu warung geprek. Yap, udah beberapa minggu ini gue sering makan di tempat ini. Alasanya cuman satu. Di warung geprek ini selalu memberikan menu gratis buat mereka yang puasa di Senin dan Kamis. Sebagai anak kos, tentu aja rejeki seperti ini ya jangan disia-siakan.

Menurut gue, warung ini cukup gokil banget. Mau ngasih menu gratis buat yang puasa meskipun cuman nasi, ayam, dan es teh. Gue jadi inget impian gue jaman masuk S1 dulu. Gue punya cita-cita, kalo suatu hari nanti bakal buka usaha café atau warung makan. Dan gue punya mimpi kalo warung makan gue akan memberikan menu gratis buat mereka yang berpuasa, atau memberikan menu gratis tiap hari Jumat. Tapi, sayang, gue belum tau kapan mimpi gue ini bakal terealisasi.

Oke, back to story,
Setelah menyantap geprek yang cukup pedes banget buat gue meskipun cuman cabe satu, gue melihat ke arah kasir. Terlihat jelas antrian pelanggan yang cukup banyak. Entah mereka lagi nungguin meja kosong, ataukah sedang menunggu pesanan, ataukah mereka sedang menunggu kepastian. Tiba-tiba pandangan gue tertuju ke salah satu sosok laki-laki berjaket hijau. Lebih spesifiknya laki-laki berambut putih berjaket yang bertuliskan GOJEK. Yap, menurut gue, beliau bukan mahasiswa yang sedang part time jadi driver Gojek. Terlihat dari rambutnya yang udah beruban, wajahnya berkeriput, dan rona wajahnya yang kusut seperti duit dalam dompet.

Entah kenapa gue mendadak berfikir sejenak. Udah jam 7 lebih, tapi si driver masih kerja ampe jam segini. Pasti beliau sedang membelikan makanan untuk pelanggannya. Dalam hati gue, harusnya jam segini si Bapak udah di rumah ngumpul bareng anak-istrinya. Tapi jam jam segini masih aja bekerja. Mungkin Tuhan lagi memberikan bacaan gratis ke gue. Tuhan menyuruh gue membaca peristiwa yang terjadi di sekitar gue dan Tuhan menyuruh gue mengambil hikmahnya.

Dalam pikiran gue, jam segini gue udah makan. Apa mungkin si bapak tadi udah makan malam? Gue yakin belom. Lha jam segini masih sibuk nganter orderan.  Berarti beliau belum pulang ke rumah. Analisis gue diperkuat dengan kondisi muka yang kusut dan kucel karena debu jalanan. Disaat gue sedang asik makan (gratisan), ternyata masih banyak orang di luar sana yang belum makan. Gue makan tinggal ngambil duit di dompet. Kalo abis, tinggal ngambil di atm, kalo atm kosong, ya ngemil promag. Masih banyak orang di luar sana yang masih sibuk nyari nafkah sampe malam demi sesuap nasi dan menghidupi keluarga.

Gue jadi inget bokap nyokap yang selalu pulang sore demi menghidupi anak-anaknya. Disini Tuhan ngingetin gue buat lebih banyak bersykur lagi. Tuhan ngasih gambaran biar gue lebih mengurangi mengeluh dan lebih banyak berterimakasih.

Kadang gue masih sering ngeluh. Capek lah, pulang sore lah, jadwal padatlah, ada kelas tambahanlah. Gue udah S2, seharusnya gue lebih banyak mengurangi mengeluh. Enggak semua orang bisa seperti gue. Inget, dulu perjuangan mati-matian saat mau masuk kuliah. Udah berapa banyak air mata darah yang dikeluarin sampe akhirnya bisa masuk ke kampus impian. Inget juga suport orang-orang yang sayang sama kamu Nuuk.

Serharusnya gue harus lebih banyak bersyukur. Oh… Tuhan… maapken gue yak yang selalu ngeluh. Kadang gue, masih sering lupa. Gue selalu bersyukur tapi gue selalu mengeluh. Kadang setiap mau tidur, gue selalu mengingat kembali apa yang udah gue dapatkan hari ini, tapi sayangnya gue selalu lupa buat berterimakasih. 

Selalu inget ajalah, kalau Tuhan itu pasti akan selalu menjamin rejeki ciptaan-Nya. Yang penting berusaha, bersyukur, dan mengurangi mengeluh. Tetep berfikir positif aja dan enggak perlu mengkhawatirkan yang belom terjadi. Kalau gue masih takut dengan hari esok, berarti sama aja gue menghina Tuhan. Nikmatin aja hari ini dan lakukan yang terbaik. Jangan lupa kurangi mengeluh dan perbanyak berterimakasih.


Okelah… selamat malam Jumat. Jangan lupa, “Kurangi mengeluh dan perbanyak berterimakasih.” Sudahkah kalian berterimkasih hari ini?  Jangan menyerah meskipun kalian sedang berada di titik paling bawah dalam roda kehidupan. Gue jadi inget lirik lagu dari sebuah musisi yang cukup menginspirasi gue saat lagi down. Yap, gue jadi inget lagunya Banda Neira. Kurang lebih liriknya seperti ini:
Yang patah tumbuh, yang hilang berganti
Yang hancur lebur akan terobati
Yang sia-sia akan jadi makna
Yang terus berulang suatu saat henti
Yang pernah jatuh ‘kan berdiri lagi

Tetep semangat semua! Break your rules and follow your heart!

Jogja, 171116

4 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou