Loading...

Jogja Punya Cerita

Masih teringat jelas diingatan gue pada tahun 2011. Waktu itu adalah pertama kalinya gue belajar menjadi anak kos singkat, sekitar seten...


Masih teringat jelas diingatan gue pada tahun 2011. Waktu itu adalah pertama kalinya gue belajar menjadi anak kos singkat, sekitar setengah bulan di Jogja. Jogja adalah tempat pertama gue belajar menjadi anak kos. Gue masih inget, waktu itu gue dan beberapa teman SMA gue mengikuti les persiapan masuk di kota Gudeg ini. Gue dan temen-temen SMA gue hidup satu kamar. Sejak saat itu, gue mulai mengenal Jogja. Gue mulai mengenal tiap sudut romantis kota Jogja. Gue mulai tahu jalan-jalan di Jogja dan objek wisata di Jogja.



Waktu itu, hampir tiap weekend atau pas lagi enggak ada kelas, gue dan teman-teman SMA mengeksplorasi spot-spot di Kota Jogja seperti Keraton, Malioboro, Amplas, Kopi Jos Stasiun Tugu dan Pasar Kembang. Untuk yang terakhir, abaikan aja.
Ngopi Joss 2011 lalu

Enggak terasa udah lebih dari lima tahun sejak kejadian itu. Rasanya waktu begitu cepat berputar. Dan tahun ini akhirnya gue kembali menjadi anak kos Jogja lagi. Rasanya emang aneh sih. Padahal dulu tahun 2011, gue enggak memasukan Jogja, terutama UGM dalam list SNMPTN tulis. Dan tahun berikutnya gue mengikuti SNMPTN lagi dengan UGM di pilihan kedua gue hingga akhirnya gue lolos SNMPTN dengan jurusan Kedokteran Hewan UGM. Dan karena cuman iseng, akhirnya gue tetep melanjutkan kuliah gue di Solo. Dan tiga tahun berikutnya gue malah kembali mencoba masuk UGM lagi. Sungguh lucu kan? Ya namanya juga hidup. Penuh dengan misteri dan teka-teki. 

Lima tahun lalu saat kamera masih VGA

Ya bagi gue, Jogja bukan lah kota yang cukup asing. Hampir tiap waktu gue selalu melewatinya. Tiap pergi ke Klaten pasti lewat Jogja. Tiap ke Solo, pasti mampir ke Jogja. Hampir setiap ikon wisata Jogja pernah gue kunjungin seperti Keraton, Malioboro, Taman Pintar, Titik Nol, Alun-alun, Taman Sari. Tapi dari semuanya ada satu spot Jogja yang belum pernah gue samperin. Yaitu Tugu Jogja. Maksudnya, gue belum pernah nongkrong dan foto-foto di Tugu iconik tadi.  Padahal gue selalu melewati Tugu Jogja terus. Tapi belom kesampean aja duduk menikmati Tugu Jogja dan berfoto-foto seperti kebanyakan orang. Mungkin belum bisa dibilang udah pernah ke Jogja kalo belum foto di Tugu Jogja malam-malam.


Mungkin baru dikatakan udah ke Jogja kalo udah foto di beberapa spot Jogja seperti di Tulisan Jl. Maliboro, Tugu Jogja, Kopi Jos Stasiun Tugu, dan titik nol kilometer. Yap, hampir semua spot pernah gue kunjungin kecuali Tugu Jogja.
Minggu lalu, gue kedatangan temen kuliah dari Solo. Karena temen gue ada di Jogja, akhirnya kita sepakat jalan-jalan menikmati dinginnya kota Jogja. Ya itung-itung sebagai reuni kecil-kecilan. Udah lama banget gue enggak ketemu temen S1 gue. Terakhir kali ketemu pas bulan Januari lalu.


Setelah makan malam, gue dan kedua temen gue cabut ke Kota. Kami berniat menikmati kopi jos. Temen gue ini lagi ngidam yang namanya kopi Jos. FYI, temen gue ini cowok yak. Rencananya gue ingin mengajak kedua temen gue ini ke angkringan kopi jos yang ada di dekat stasiun Tugu. Tapi sayang, gue udah enggak inget dimana lokalisasi berada. Eh, maksud gue, lokasi. Terakhir kali ke angkringan Kopi Jos ya tahun 2011, saat gue masih stay di Jogja.


Setelah muter-muter enggak ketemu dan frustasi, akhirnya gue dan teman gue berhenti di Tugu Jogja.  Di sana ada angkringan yang menyediakan kopi jos. Gue dan kedua temen gue membeli makanan ringan dan minuman. Padahal belum ada setengah jam kami bertiga makan malam. Sumpah, itu perut apa karet? Temen gue beli kopi jos, sedangkan gue beli wedang Uwuh. Ya maklum aja ye…, gue udah lama enggak minum kopi. Perut gue udah enggak cocok sama yang namanya kopi. Lha gue aja makan JCO yang ada kopinya, langsung mual-mual. Hina banget.


Setelah mual-mual menyantap jajanan angkringan, gue ingin banget berfoto di Tugu Jogja. Yap, mungkin ini adalah kesempatan gue untuk berfoto di Tugu Jogja.  Owh iya, ini adalah pertama kalinya gue nongkrong di Tugu Jogja. Guepun langsung menyuruh temen gue fotoin gue. Padahal temen gue enggak foto. Ya enggak apa-apalah. Tapi sayang, karena kualitas kamera gue kurang baik, hasil jepretan kurang memuaskan. But, never mind, yang penting salah satu task udah terlaksana, foto di Tugu Jogja pada malam hari.
Task completed

Setelah puas foto-foto kayak abg alay, gue dan temen gue pulang ke kosan. Lagian udah terlalu malam juga. Akhirnya setelah bertahun-tahun, bisa foto di Tugu Jogja.


Selain foto di Tugu Jogja, minggu lalu gue juga menyempatkan mengunjungi salah satu spot yang terkenal di Jogja, Alkid. Mungkin udah bukan hal yang asing lagi dengan Alkid atau Alun-Alun Kidul. Udah lama banget gue enggak ke Alkid Jogja. Terakhir kali ke Alkid ya pada tahun 2011 lalu. Menikmati malam di Alkid, di bawah taburan bintang-bintang. 


Kemarin, gue pergi bareng temen-temen kimia. Ya karena malam minggu dan sebagai Tuna asmara mencoba mencari hiburan. Akhirnya diputuskan ke Alkid.  Satu hal yang enggak berubah dari Alkid Jogja, masih tetep rame dan macet. Bahkan semakin macet. Sumpah, kayaknya salah, jalan-jalan di malam minggu. Macet bro!!!


Yang bikin nyesek lagi di alkid, isinya orang pada pacaran semua. Banyak banget pasangan yang duduk beralaskan tanah dan beratap bintang. Sepanjang jalan yang gue lalui di lapangan, isinya orang pacaran.  Wah… kampret banget kan, malam minggu, kena macet, sampe di lokasi isinya orang pacaran semua. Kelar dah idup lo.


Tapi hidup itu bukan melulu dengan pacar. Kita bisa menikmatinya dengan sahabat-sahabat kita. Rasanya seperti sedang bernostalgia ajadi Alkid. Jadi inget 5 tahun lalu.
Alkid Lagee

Yap, mungkin akan masih banyak lagi cerita-cerita yang akan gue alamin di Kota yang romantis ini. Siapa tau juga gue bakalan nemu separuh nafas gue di Kota Jogja ini, hahahaa… Kebanyakan baca novel ini pasti. Tapi, setidaknya gue harus membuat cerita gue sendiri di kota ini. Bismillah aja… semangat buat hari-hari kedepan. Let’s draw a dream!
Mahasiswa 2.0 2056050495514302551

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers