Loading...

Gagal Sunset di Tebing Breksi Jogja

“Nuuk… udah lebih setengah semester jadi anak Jogja, udah ke mana aja?” “Cuman ke kampus, kos, sama pom bensin.” “Busyet… belom ex...




“Nuuk… udah lebih setengah semester jadi anak Jogja, udah ke mana aja?”
“Cuman ke kampus, kos, sama pom bensin.”
“Busyet… belom explore Jogja? Padahal banyak banget loh spotnya.”
“Belom… sibuk ngampus, sampe lupa piknik, dan lupa rasanya jatuh cinta.”
“HAH…”
“…”
*tiduran di tengah jalan*


Emang bener sih, udah hampir satu semester kuliah di Jogja, tapi gue belum menjelajahi objek wisata di Jogja. Entah kenapa waktu begitu cepat banget berjalan. Gue sadar kalo kesibukan kuliah gue emang padat banget. Apalagi kuliah tinggal dua minggu lagi. Setelah itu gue udah UAS. UAS Men!!! Uas, Ujian Asmara Seorangtunaasmara. HAhahah, maksa banget. Ujian Akhir semester maksud gue. Gue lagi ngumpulin semangat biar fokus lagi. Semenjak UTS beberapa waktu lalu, gue masih belum menemukan frequensi yang pas buat belajar. Doakan aja yak.



Oke… udah lama banget gue enggak ngeposting tentang traveling dan objek wisata. Pada tulisan kali ini, gue akan berbagi cerita yang baru aja gue alamin. Kemarin, gue baru aja jalan-jalan ke salah satu destinasi wisata di Jogja untuk pertama kali semenjak perkuliahan dimulai. Zeep sekali kan?


Jadi, kemarin gue dan anak-anak kimia menghadiri pernikahan salah satu keluarga kimia yang ada di daerah Klaten. Lokasinya sih cuman beberapa kilo dari prambanan. Jadi bisa dikatakan Klaten pinggiran sih. Gue dan beberapa teman minat berencana main setelah menghadiri pernikahan. Ya itung-itung refreshing dan quality time bareng anak-anak kimia.


Singkat cerita, setelah pulang dari “jagong”, anak-anak fix berencana ingin ke Tebing Breksi yang ada di Jogja. Berhubung gue juga belum pernah ikut, gue setuju maen ke Breksi.


Dari Klaten, gue dan anak-anak berangkat ke Tebing Breksi. Lokasinya terletak di selatan candi Prambanan. Jadi kalo dari Prambanan, kalian pergi aja menuju ke arah candi Ratu Boko. Ya… kurang lebih 5-6 kilo dari candi Ratu Boko. Lokasinya cukup menantang karena menanjak. Tapi menurut gue enggak terlalu menanjak jika dibandingkan jalan menuju Punthuk Sukmojoyo atau Punthuk Mongkrong.


Kurang lebih hampir satu jam perjalan, akhirnya gue dan rombongan sampe di lokasi. Kondisi langit Jogja juga enggak panas, jadi cocok banget lah. Ya iyalah enggak panas. Lha wong nyampe di lokasi udah setengah empat. Ternyata lokasi tebing Breksi Jogja ini deket banget sama candi Ijo. Kondisi lokasi sore itu masih cukup ramai. Mobil-mobil mewah, dan sepeda motorpun memenuhi parkiran wisata. Terlihat sebuah tebing bewarna putih yang menjulang tinggi dengan beberapa ukiran wayang di dinding-dindingnya.


Berarti lokasi ini emang lagi hits banget. Kalo gue perhatiin, tebing breksi ini mirip seperti yang ada di GWK Bali. Tapi kalo yang ini lebih kecil dan cuman ada satu aja. Meskipun matahari semakin ke barat, jumlah pengunjung enggak berkurang, malah semakin bertambah banyak.


Owh iya, untuk biaya masuknya, kalian cukup membayar parkir aja. Kalo motor, 2000, kalo mobil, gue kurang tahu. Untuk biaya masuknya, kalian cukup membayar seikhlasnya aja.


Setelah solat ashar, gue dan anak-anak naik ke breksi. Di sana kalian akan disuguhi batuan kapur. Kalo enggak salah, dulunya disini adalah bekas tambang breksi. Di beberapa sudut dinding tebing, terdapat beberapa ukiran-ukiran wayang yang cukup ngokil untuk spot foto.


Setelah puas foto-foto di ukiran wayang, pengunjung akan melewati tangga yang diukir membentuk tangga. Kalo orang Jawa menyebutnya Lift Jawa atau lift tradisional. Tangga yang cukup banyak akan mengantar pengunjung menuju puncak Breksi.


Sesampai di puncak Breksi, kalian akan disuguhi lapangan yang cukup besar dengan kawat pembatas di sepanjang pinggir tebing. Sepertinya buat pengaman biar enggak ada orang patah hati yang lompat dari tebing. Kalo gue perhatiin, bagian puncak dari breksi ini masih terlihat seperti bukan breksi. Pohon, rumput, dan tanah masih terlihat seperti bukit biasa. Dari puncak tebing Breksi, gue dapat melihat pemandangan Jogja dari ketinggian. Candi Prambanan pun terlihat dengan jelas dari puncak Breksi. Selain candi Prambanan, kota Jogja terlihat sangat kecil. Angin sore yang berhembus menambah romantisme sore itu. Tempat ini cocok banget untuk melihat sunrise dan Sunset. Tapi sayangnya, cuaca sore kemarin berawan, dan bisa dikatakan akan mendung. Yee... kayaknya gagal liat sunset deh.


Setelah puas cuci mata, gue dan anak-anak turun. Selain itu waktu juga udah sore. Ditambah lagi, besuk pagi gue ada presentasi dan gue belom belajar. insyaallah, kalo ada waktu, gue akan pergi ke sini lagi. Soalnya gue belom puas menikmatinya. Lha mau pengin puas gimana, lha yang dinget cuman “dia” dan presentasi.


Oke… mungkin cukup ini adal cerita hari ini. Makasih udah mampir dan mau baca tulisan random gue ini. Tunggu cerita sesat dan enggak penting dari gue yak.
Traveling 5124524546221737481

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers