Tuesday, October 25, 2016

Ketika Sakit Kepala Memperkosaku


What’s up!!! Sorry banget jarang update blog. Maapken yak, soalnya aku lagi sibuk banget di dunia nyata. Enggak terasa UTS udah kelar. Alhamdulilah, aku cuman bisa pasrah aja dengan hasil yang akan didapat.  Semoga aja hasilnya sesuai dengan ekspetasi. Setelah UTS, bukan berarti libur ngampus. Tapi tetap melanjutkan sisa materi sampe bulan Desember.

Oke Gengs, setelah berpusing-pusing dengan UTS, aku dan temen-teman minat Kimia mengadakan refreshing. Ya itung-itung sebagaii penyegar setelah UTS. Jadi minggu kemarin, aku dan temann-teman karaokean di salah satu tempat karaoke di sudut Jogja. Ini adalah pertama kalianya aku karaoke di Jogja. Kalau di Solo dulu aku dan anak-anak cowok sering banget. Ya itung-itung sebagai syukuran. Kalau jaman di Solo ndulu, tiap ada cowok yang abis semprop, sidang, atau ulang tahun pasti enggak lupa karaoke. Ya bisa dibilang sebagai motivasi aja biar TA segera kelar.

Oke SKIP!


Oke… udah dua hari ini aku enggak masuk kuliah. Aku baru aja di uji. Aku sakit Bro, Sis. Jadi udah beberapa hari semenjak UTS, aku sering banget migren. Kepala pusing, cenut-cenut kayak hati yang lagi ketemu gebetan. Tapi bedanya ini sakit Coeg. Puncaknya kemarin hari Senin pagi jam 2. Jadi pas jam 2 pagi kepalaku rasanya sakit pake banget. Rasanya kepala seperti diiket pake tambang. Aku cuman bisa guling-guling di kasur. Rencana pagi-pagi mau balik ke Jogja, tapi sepertinya kepala enggak bisa diajak kompromi.

Mau dipake tidur, tapi enggak bisa merem. Mau dipake merem, kepala makin pusing. Aku cuman bisa guling-guling di kasur. Sumpah, rasanya sakit banget. Mungkin ini adalah sakit kepala yang paling sakit yang pernah aku alamin. Untung aja aku masih di rumah dan enggak jadi balik Jogja kemarin sore. Aku enggak bisa membayangkan apa jadinya kalo aku di kos. Ah sudahlah, enggak usah dibayangin. 

Aku emang sengaja pulang ke rumah karena aku ingin berobat ke seorang tabib Sinsei yang udah jadi langgananku sejak SMP dulu. Ya bisa dibilang pengobatan China. Aku emang sengaja pulang akhir pekan lalu karena ingin berobat. Aku udah enggak kuat, soalnya tiap hari kok rasanya migren terus. Mau periksa ke dokter, aku takut. Karena kasihan ginjal kalo mengkonsumsi obat terus menerus. Selain itu, si Tabib iabru berada di rumahnya setiap hari Minggu, dan Senin. Selain hari itu, si Tabib ini di luar kota, mengobati pasienya. Menurutku, pasien beliau banyak banget, termasuk dosen juga pernah jadi pasien beliau.

Oke, back to story, karena kepalaku makin enggak karuan, aku ingin segera menuju ke Tabib China ini. Pagi-pagi jam 6, nyokap nelpon beliau dan apesnya si Tabib baru bisa ngobatin setelah jam 10. Alesannya beliau mau olah raga dulu, sial!

Mau enggak mau aku kudu menahan sakit sampe jam 10 pagi. Nyokap menyuruhku untuk pergi ke dokter syaraf, tapi aku menolak. Karena aku males. Kepala juga masih belum membaik, masih seperti sedia kala, cenat cenut.  Jam udah menunjukan angka 7, nyokap dan bokap pergi kerja, dan aku harus stay di rumah bersama kucing. Entar jam 9 bakalan dianter ke Magelang. Selama waktu tunggu ini, kepalaku rsanya makin sakit. Aku cuman bisa berteriak-teriak seperti yang ada di acara Jejak Paranormal.  Badan udah lemes banget karena menahan rasa sakit yang tiada tara ini. Hingga akhirnya jam udah menunjukan angka 9. Seperti yang dijanjikan bokap, aku dianter ke tabib Shinsei yang rumahnya berada di deket SMAku dulu. Jadi selama 7 jam, aku diperkosa oleh sakit kepala yang sangat nista ini. 

Singkat cerita, sampelah aku di lokasi. Setelah bercerita panjang lebar, si tabib Cina ini menyimpulkan kalau kepalaku sakit ini berawal dari panas dalam gara-gara ada masalah dengan pencernaanku. Menurut pengakuan beliau, BAB-ku enggak lancar. Jadi terjadi penimbunan sampah yang berakibat dada sesak, pundak pegel, dan akhirnya kepala cekot-cekot. Emang bener yang dikatan si Bapak Tabib ini, semua gejala yang disebutkan sama persis dengan apa yang aku alami.

Kemudian, aku segera dipejat oleh beliau. Tapi anehnya meskipun yang pusiang kepala, si Bapak ini cuman memijat kaki dan tangan. Itu aja cuman dicek apakah ada maslah dengan saluran otot di kaki. Setelahnya beliau cuman meletakan tanganya ke bagian-bagian tubuhku. Menurut pengakuan beliau, beliau cuman menyalurkan chi ke tubuhku. FYI, bapak yang mijitin aku ini orang Cina, dan pengobatannya ala-ala Cina gitu. Setelah setangah jam, kepalaku yang tadinya sakit banget kini udah sehat lagi. Mata kiri yang tadinya kenceng, tiba-tiba udah enteng buat melihat.

Alhamdulillah, seperti udah kembali seperti semula. Si Tabib cuman berpesan agar menjaga BABku aja. Harus makan yang berserat dan mengurangi makanan yang “panas” seperti daging.

Yap, begitulah pengalaman sesat yang aku alamin kemarin. Pesanku, kesehatan itu mahal. Jaga kondisi badan. Jangan lupa makan yang seimbang dan tidur yang cukup!
 udah sehat

No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou