Thursday, August 11, 2016

Saat Orientashit Perdana


Hari ini adalah hari pertama ngampus. Setelah bermingu-minggu menunggu kepastian, “kapan sih mulai ngampus”, akhirnya terjawab sudah. Meskipun kemarin gak ada info yang jelas dari akademik tentang kapan mulai masuk kuliah untuk pertama kali. Setelah berkontak dengan kepala Prodi, ternyata tanggal 11 akan diadakan orientasi mahasiswa baru.

Pagi-pagi jam 4 aku bangun dan langsung mencari hape, iya hape. Siapa tahu ada sms dari gebetan atau dari pacar. Eh, tunggu dulu. Aku ini kan Tuna Asmara, oh iya, lupa. Maap!


Setelah nyawaku terkumpul seutuhnya, akupun segera ke kamar mandi dan wudhu sambil menunggu azan subuh. Gak lama kemudian suara azan terdengar dengan jelas meskipun jarak masjid dengan kosku terbilang lumayan agak jauh. Ya mungkin dibilang jauh karena harus dipisahkan dengan jalan raya dan sungai.  Selesai solat subuh, akupun berniat untuk gak tidur lagi. Kalo kata pak Ustad, kalo habis solat subuh gak boleh tidur, tapi kalo matahari udah naik malah baru boleh tidur.  Lagian hari ini aku ada orientasi di kampus untuk yang pertama kalinya jam 8 pagi. Kalo aku tidur lagi bisa-bisa aku telat dan gagal dateng ke kampus. Masa hari pertama ngampus telat atau gak dateng. Kan malu woy.

Sambil menunggu pagi, aku iseng-iseng buka laptop sambil dengerin Prambors. Ya itung-itung sambil membunuh sepi. Entah kenapa di kosan kayaknya cuman aku doank yang udah bangun. Karena merasa boring, akhirnya aku berinisiatif nyuci. Gokil kan, pagi-pagi nyuci baju. Lha mau nge-laundry, kayaknya aku masih belom terlalu sibuk. Ya mending dicuci sendiri aja dulu. Aku takut kalo sampe kehabisan stok “pusaka”.  Abaikan yang barusan.

Yap, akupun nyuci baju sendiri. Gak apa-apa sekarang nyuci sendiri, besok dicuciin ist…, ahh sudahlah. Sekolah dulu WOY!

Selesai nyuci, aku balik ke kamar sambil dengerin Prambors FM. Jam juga masih menunjukan angka 6. Masih banyak waktu. Entah kenapa rasanya ingin tiduran di kasur. Ya udah, akupun tiduran di kasur sambil mainan hp. Berita perkembangan pembunahan Mirna juga tak ikuti.   Entah karena keasikan baca, tiba-tiba mata terasa berat dan semua serasa gelap dan kalian udah tau kelanjutannya.


“DOR…DOR…”
“NUK… NUK… NUK…”
“Nuk Ayo mangkat!”
“…”

Terdengar suara dari luar kamar dan membangunkan dari tidur indahku. Akupun langsung kaget dan membuka pintu, dan ternyata suara temenku.

“Woy…. Ayo berangkat, udah jam berapa iki.”
“…”
Aku cuman mangap-mangap gara-gara nyawaku belom terkumpul seutuhnya. Akupun melihat jam yang ada di meja, dan ternyata udah jam 07.50 pembaca. Akupun kaget, langsung ke kamar mandi untuk cuci muka dan memakai baju. Temenku udah pergi duluan. Akupun segera menyusul temenku. Sepeda motor langsung tak kebut menuju lokalisasi, eh maksudku lokasi. Sepanjang jalan untung cuman nemu 2 lampu merah. Gak sampe 10 menit, aku udah tiba di kampus dengan selamat. Tanpa menunggu lama lagi, aku segera menuju lokasi orientasi mahasiswa baru. Tapi, sesampai di gedung, kok sepi gak ada orang. Akupun bertanya kepada bapak-bapak yang sedang memasang pengumuman di papan pengumuman.


“Mohon maaf pak, tempat orientasi MABA di mana ya?”
“Tempatnya udah pindah mas, di deket lapangan basket.”
“Eh Busyett lapangan basket disebelah mana coba.” Kataku dalam hati.
“…”


Akupun meninggalkan gedung dan mencari lokasi. Untung aja ada kenalan pas test dulu. Akhirnya akupun mengikuti kenalanku ini dan alhamdulilah sampe juga di ruang orientasi. Di dalam gedung udah banyak yang datang, dan untung aja orientasi belum dimulai. Alhamdulilah, gak telat. Pelajaran yang bisa diambil: jangan tidur pagi :(. 


Jogja, 11 Agustus 2016

2 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou