Saturday, August 27, 2016

Perbedaan saat Kuliah di Solo dengan di Jogja


Hello pembaca setia blogku, baik yang silent reader maupun pembaca yang sering nyasar gara-gara nyari biola dan jurusan kimia. Finally, bisa update blog lagi, setelah beberapa hari ini agak sibuk, iya sibuk menata masa depan, eaa.


Gak kerasa udah lebih dari dua minggu jadi mahasiswa lagi, dan udah lebih dari dua minggu jadi anak kos (lagi) yang jauh dari orang tua. Makan harus nyari sendiri, bangun gak ada yang bangunin, makanan udah siap di meja dan yang pasti gak ada yang ngucapin selamat pagi. Biasanya kalo lagi dirumah tiap bangun tidur pasti selalu ada yang menyambut.  Apa aku harus pergi ke Indomaret atau Alfamart biar dapet ucapan selamat pagi?


Oke, selama beberapa minggu hidup di perantauan yang baru, banyak banget hal yang berbeda dari perantauanku yang sebelumnya. Beberapa hari kemarin, aku sempet mengalami culture shock, meskipun gak begitu besar juga sih. Ya mungkin gara-gara udah setahun jadi pengangguran, jadi agak kaget aja saat kembali jadi mahasiswa lagi.

Pada postingan kali ini, aku akan sedikit berbagi pengalaman menjadi mahasiswa di Jogja. Menurutku banyak banget perbedaan yang mencolok saat kuliah di Solo dan Jogja. Selain kuantitas dan kualitas mahasiswinya, yang Jomblo, ada juga perbedaan culture. Oke, daripada kelamaan, langsung aja kita bahas, perbedaan saat jaman kuliah di Solo dan di Jogja.
 
1.   Living Cost
Untuk yang pertama adalah biaya hidup. Jelas sangat berbeda banget hidup di Jogja jika dibandingkan di Solo. Untuk biaya kos di Jogja, ya kalo dikalkulasi bisa dua kali lipat biaya kos di Solo. Kalo di Solo, untuk kos-kosan standar, sekitar 2juta 700an sampe 3 juta. Kos segitu udah udah dapet lemari, kasur, meja. Sedangkan untuk biaya kos di Jogja, rata-rata untuk mendapatkan fasilitas seperti yang ada di Solo bisa mencapai 400-500 ribu perbulan. Itu aja kamar mandi luar, belom lagi listrik. Kalo dikalkulasi ya 5juta- 6 jutaan. Sumpah fantastik banget. Kalo di Solo, kos dengan harga segitu udah dapet kamar mandi dalem.  Menurutku biaya kos di Jogja udah sama seperti biaya di kota besar laiinya seperti Jakarta dan Surabaya. Tapi alhamdulilah, kosanku dapet harga murah dengan fasilitas komplit. Kos-kosanku di Jogja cuman 500 ribu perbulan dengan fasilitas kamar mandi dalem, wifi, dan listrik.  Entah kenapa kamar kosku begitu murah. Kalo kos di sebelah kampus, jelas gak boleh 500ribu perbulan. 

Sedangkan untuk biaya makan di Jogja dan Solo gak begitu jauh. Hampir sama kok. Lha iya bisa sama, lha wong aku belinya di Warung Padang dan AA’ Burjo. Nih tips buat anak kos, jajanlah di warung Padang. Karena dimanapun warung Padang berada, pasti harganya gak jauh beda. Kalo sampe beda, berarti warung Padang tadi warung abal-abal. Aku aja sampe apal harga-harga di warung Padang.

  1.   Nasi Sayur= Rp 4500-5000
  2.   Nasi Sayur +telor = Rp 6000-7000
  3.  Nasi Ayam = Rp 10.000- 13 000
  4.   Nasi rendang = Rp 15.000-16.000
    Apalkan?  

     2.   Mahasiswa
Selanjutnya adalah dari segi mahasiswa. Menurutku banyak banget perbedaaan saat kuliah di Solo dulu dengan kulih di Jogja. Kalo jaman kuliah di Solo dulu, kebanyakan mahasiswanya homogen dari satu daerah. Dulu temen-temen kuliahku kebanyakan dari Jawa, dan mayoritas dari Banyumasan. Jadi tiap hari aku pasti selalu berinteraksi dengan bahasa Ngapak.

Sedangkan sekarang ini, temen-temenku heterogen dari seluruh Indonesia. Ada yang dari Medan, Padang, Lampung, Sunda, Jawa, Kalimantan, Nusa Tenggara, dan Maluku. Yap, disini aku bisa belajar banyak budaya dari mereka. Menurutku Indonesia itu kaya akan budaya. Banyak banget sih kebudayaan yang dibahas dengan temen-temenku, salah satunya budaya nikah. Budaya nikah tiap-tiap daerah beda-beda. Salut banget lah sama Indonesia, meskipun beda-beda, tapi kita bisa melebur jadi satu, yaitu Indonesia.


      3.   Materi Kuliah

Kalo secara materi kuliah jelas beda bangetlah. Dulu di Solo masih tingkat sarjana, sekarang di Jogja udah tingkat Master. Bukan itu coy…, Maksutnya materi disini lebih komplek. Ya wajar aja, dulu pas di Solo, jurusanku tuh kependidikan. Tapi sekarang aku pindah haluan ke Mipa. Materi yang diajarkan di pendidikan gak terlalu mendalam, cuman dibagian permukaan dan sedikit yang mempelajari lebih mendalam. Sedangkan di sini, materi yang dipelajari kudu sampe mendalam banget. Awal-awal mengikuti kuliah, sempet mengalami culture shock yang membuatku kudu lebih ekstra mempelajari materi. Tapi gak apa-apa, selalu ada jalan menuju ke Pelaminan, eh maksudku ke Roma. Yang penting jangan pernah berhenti belajar dan bertanya aja.

     4.   Semangat Belajar
Perbedaan selanjutnya adalah dalam hal semangat. Kalo jaman kuliah di Solo dulu, semangat belajarku kurang banget. Cuman lagi onfire pas mau ujian aja. Sedangkan kalo pas hari-hari biasa ya cuman standar rata-rata aja.  Tiap ada materi yang belom jelas, cuman bisa diem. Belajar sendiri, kalo gak bisa ya udah.

Beda banget dengan sekarang. Entah kenapa aku ngerasain kalo semangat belajarku lagi onfire. Tiap ada materi yang belom aku pahami, pasti aku berusaha agar bisa menguasai. Kalo dulu, cuman modal membaca kalo ada materi yang gak tak pahami. Sedangkan sekarang kalo ada materi yang belom tak pahami pasti baca materi siang malem dan minta temen yang udah paham suruh ngajarin.

Aku akuin, temen-temenku sekarang ini semuanya pinter dan cerdas-cerdas. Kalo sampe aku gak bisa survive, bisa-bisa aku bakal ditelan waktu (*cie… bahasanya). 

Bahkan pas hari Sabtu yang jatahnya libur, aku malah ikut kelas matrikulasi. Padahal aku ini lolos dari matrikulasi. FYI, matrikulasi itu adalah kelas untuk menyamakan konsep, jadi mahasisa yang dulu S1nya bukan dari murni seperti pendidikan, farmasi, teknik, wajib mengikuti kelas matrikulasi di hari libur. Untung aja kemarin pas test masuk, aku lolos dan gak ikut matrikulasi. Tapi, rasanya ada yang kurang deh. Udah bayar tapi gak ikut matrikulasi. Akhirnya, aku dan beberapa temenku ikut kelas matrikulasi buat merefresh materi-materi dasar jaman dulu.  Ikut materinya aja tapi gak ikut ujiannya, hahaha.

Ya mungkin cukup ini dulu perbedaan yang baru aku rasakan untuk saat ini. Dimanapun tempatnya belajarnya, yang penting harus bisa cepet cepet menyesuaikan diri aja. Karena sejatinya manusia itu hidup di dunia yang selalu berubah. Hati dan perasaan aja bisa berubah, apalagi dunia.

Meskipun banyak banget perbedaan dengan dunia kuliah sebelumnya, ada juga yang masih sama kok., Iya, sama-sama belajar, sama-sama harus berjuang biar dapet IPK baik dan bisa mengaplikasian ilmu kita buat orang lain. Tambahan lagi, hal yang masih sama dengan tempat kuliah sembelunya adalah umur mahasiswanya.  Meskipun kuliah master, tapi rata-rata umurku dan mahasiswa lain masih sepantaran. Ya paling cuman beda 2-4 tahun.
Oke, cukup ini tulisan dariku. Makasih udah mau baca tulisanku ini. Jika ada yang punya pengalaman yang sama, bisa share di kolom komentar yak. Selamat bersabtu malam ria ya para Tuna Asmara. Bye!
Yogyakarta, 27 Agustus 2016





5 comments:

  1. Artikel nya keren gan...


    Kalo ada yang mau tinggal sementara atau selamanya di Jogja. Kami bisa bantu mencarikan tempat tinggal yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

    Jangan bingung mencari atau mengiklankan Rumah kontrakan, Kontrakan Paviliun, Homestay, Ruko, Kos-kosan, Sewa rumah/tanah, dan Jual beli rumah/tanah di Jogja!

    Karena Cari Kontrakan Jogja telah hadir di tengah-tengah Anda.

    Silahkan kunjungi website kami langsung dan buktikan sendiri pelayanan kami hanya di :

    http://carikontrakanjogja.com/

    ReplyDelete
  2. Asik juga ya kayaknya nyobain tinggal di Solo setahun dua tahun gitu hahaha. Orang Solo baik nggak sama pendatang dari daerah lain?

    ReplyDelete
    Replies
    1. orang solo baik baik kok. di sana orangnya halus-halus

      Delete
  3. Dari kemaren niat mau lanjut magister di solo juga tapi msh bimbang mau stay dijogja atau coba ke solo
    Mungkin solo lebih kental budaya jawanya kali yah dibanding jogja, krena jogja skg udh byk pendatang jd nggak seistimewa yg dulu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di Solo emang masih kental akan budaya, karena pariwisata di solo lebih banyak event budaya karena di kota solo sendiri gak banyak objek wisata. di Solo biaya hidup paling murah daripada di Semarang, Surabaya, Jakarta, dan Jogja

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou