Wednesday, August 10, 2016

Jadi Anak Kos (lagi)


Hello What’s up semua. Gak terasa udah bulan Agustus aja. Gak terasa juga udah seminggu aku hidup jadi anak kos (lagi) di Jogja. Sebelumnya aku ini juga anak kos, anak kos di kotanya Pak Jokowi. Ehm, sebenarnya ini bukan pertama kali aku jadi anak kos di Jogja. Sebelumnya, tepatnya tahun 2011 lalu, aku udah pernah jadi anak kos di Jogja meskipun cuman kurang dari sebulan.


Masih gak percaya aja akhirnya aku bisa merasakan kehidupan dunia PERKOSAN, iya perkosan, bukan PERKOSAAN. Tepat sebulan lalu, aku merasakan betapa susahnya mencari kos di Jogja.  YA mungkin karena aku telat nyari kos kali. Waktu itu aku nyari kosan setelah pengumuman SBMPTN, ya udah jelas kos-kosan pada penuh semua. Waktu itu, setelah muter-muter sekitar Jogja nyari kos, aku dan temenku nemu beberapa kosan. Ya meskipun Jogja itu banyak kos-kosan, tapi yang cocok sama selera dan harga yang pas di kantong itu gak ada.

Untuk kosan pertama yang aku datengin, letaknya di daerah Pogung. Melihat kondisi kos menurutku emang agak horor gitu. Kamar ukuran 2,5m X 2,5 Meter, dengan perabotan lemari dan kasur, harganya tergolong cukup mahal, 500 sebulan. Eh busyet, udah kaya di Jakarta aja. Kondisi kos yang gelap dan lembab sepertinya lebih cocok seperti tempat bekas pembataian deh kalo menurutku. Mungkin ada bercak merah di tembok dan tali tambang yang menggatung di langit-langit kamar. Ditambah lagi kamar mandi luar yang jumlahnya cuman 2 dengan jumlah kamar 20, udah dipastikan bakal jadi bahan rebutan tiap pagi.

Akhirnya aku dan temenku sepakat mencari referensi lain. Hampir semua kos yang tak lewatin semuanya sama aja. Sepanjang jalan cuman nemu kos-kosan cewek. Apa mungkin sih kos-kosan cowok itu gak ada yang “layak” seperti kos-kos cewek. Layak disini aku artikan bersih. Sepanjang sekitar UGM udah ditelusuri, bahkan sampe di daerah Gejayan dan daerah ringroad Utara juga udah dijabahi, tapi yak hasilnya nihil. Gak nemu yang “pas”.

Aku akuin, nyari kos itu kayak nyari jodoh, gampang-gampang susah. Banyak yang hadir disekitar kita tapi belum tentu ada yang cocok dan pas dengan kita. Setelah lelah dengan pencarian kos, aku dan temenku istirahat dulu di centerpoint di deket UNY. Sambil istirahat, temenku iseng-iseng nyari kos-kosan di internet, siapa tahu ada info kos. Dan VOILA, gak lama kemudian, temenku nemu salah satu kos yang lumayan menurutku dan temenku. Aku dan temenku ini punya kesamaan selera. Di web tertulis emang ada kos yang kosong tapi letaknya lumayan di Jakal km 10, tepatnya deket UII. Eh, busyet jauh banget.

Ya udah akhirnya aku dan temenku memutuskan mendatangi kos-kosan yang ada di deket UII. Sampe di sana, menurutku kos-kosannya lumayan bagus dan bersih. Kamar mandi dalam dan penunggu kos cuman datang sebulan sekali di kos-kosan, alias kos tanpa penjaga. Kalau tak perhatikan kos ini agak jauh dari lingkungan kos. Cuman ada rumah penduduk di kiri kanan kos-kosan. Harganya menurutku juga lumayan murah, 550 perbulan. Mungkin murahnya kos ini karena letaknya di luar ringroad kali yak. FYI, murahnya kos di Jogja itu beda dengan murahnya kos di Solo. Kalo di Solo kos 300 ribu perbulan itu udah bangus. Di Jogja, kos 300 ribu cuman dapet kamar kosong. Untuk standar bisa dikatain layak, ya sekitar 400-500ribu perbulan.

Back to topick!! 

Kamar kos yang besar, kondisi sekitar yang sejuk karena banyak pohon, dan kos yang bersih, tapi hatiku belom cocok 100%. Ya mungkin karena lokalisasi, eh maksudku lokasinya yang agak jauh dari tempat kuliah sepertinya harus membuatku berpikir dua kali. 
 kosan bersih, tapi jauh ;'(

Tiba-tiba aku dapet pesan dari salah satu temen SMA yang ngasih rekomendasi kosnya yang lama. Temen SMAku ini bilang kalau kosnya yang lama ini gak begitu jauh dari kampus, letaknya di Selokan Mataran, Monjali. Fasilitasnya kamar mandi dalam, wife, eh maksudku WI-FI, dan kamar mandi dalem. Temenku juga bilang kalau harga perbulan 500rb.  Dalam pikiranku, 500rb perbulan, deket kampus, kamar mandi dalem, sepertinya murah. Setelah muter-muter dan capek, gak ada salahnya kalau cek dulu. YA siapa tahu cocok. Waktu juga udah semakin sore, mungkin ini pilihan terakhir, kalo kos rekomendasi temenku ini gak cocok ya udah, aku dan temenku harus mengambil kos yang ada di deket UII.

Setelah mengikuti instruksi dari temenku SMA, akhirnya aku berhasil menemukan kos-kosan yang dimaksud temenku. Menurutku lokasinya gak jauh dari kampus, cuman 1 kilo. Waktu yang dibutuhkan untuk ke kampus juga gak lama, cuman 5 menit. Sepertinya kos ini cocok deh daripada kos yang ada di deket UII. Tadi, dari kos UII sampe ke kampus, waktu yang dibutuhkan 20 menit dengan kondisi jalan gak macet. Ehm, bisa dibayangin aja kalo lagi ada kuliah pagi dan kalian telat bangun, Ya udah, wasalam.

Aku dan temenku langsung nyari pemilik kos, dan ternyata si penjaga kos adalaah Ibu-ibu asal Palembang. Tanpa basa basi, aku menjelaskan maksud kedatangan kami. Si Ibu pun menunjukan kamar yang kosong. Dan VOILA… kamarnya gak jauh beda dengan kamar kos di deket UII. Kamar mandi dalam, ukuran yang pastinya lebih besar dari peti mati Firaun, dan yang pasti bersih. Sepertinya aku lansung jatuh hati sama nih kamar. Harganya juga sama seperti jaman temenku SMA. Tanpa menunggu Dian Sastro cerai dengan suaminya, aku dan temenku deal. Aku dan temenku langsung membayar DP dan langsung pulang membawa kunci kamar.
*Boku no Heya

Seminggu kemudian, akupun pindahan ke kos baru. Alhamdulilah kos kali ini sepertinya udah cocok dengan seleraku. Kamar besar, kamar mandi dalam, Wi-fi, gak terlalu rame, ada ibu kos, dan pastinya ada anak ceweknya ibu kos, eh. *dilempar router wifi*

Selain itu, menurutku, lokasi kosku ini strategis. Di sini aku bisa nemuin laundry, fotocopi, penjaja makanan di sepanjang jalan, bahkan ada kantor pos juga. Pokoknya paket komplitlah. Ditambah lagi, putrinya si Pemilik kos juga pelihara kucing. Wah, kayaknya dimanapun berada pasti ada kucing. Di rumah ada kucin, di kosan lama ada kucing, dan sekarang di kos baru ada kucing juga. Kayaknya bakalan ngekos di sini terus ampe lulus deh seperti aku ngekos di Solo. FYI, sejak awal ngekos sampe lulus, aku gak pindah-pinda kos. Hebat kan? Ya iyalah mau pindahan barang-barangnya banyak benget. Jadinya males mau pindahan.


Semoga aja bisa lulus tepat waktu dan lulus di waktu yang tepat. Yap, mungkin cukup ini cerita pengalamanku. Tunggu aja curcolanku selanjutnya. Makasih udah mau baca tulisanku. Akhirnya merasakan kembali kehidupan menjadi anak kos.

Jogja, 10 Agustus 2016

2 comments:

  1. tulisan yang bagus..boleh minta info rumah kostnya mas..saya dian adiguna, rencana juga mau S2 di ugm

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou