Friday, July 15, 2016

Plesir Maring Benteng Van Der Wijck Gombong




What’s up semua!!!


Minal Aizin Waizin Wal faizin, mohon maaf lahir batin semua. Gimana lebaran kalian? Gimana mudik kalian? Apakah ada yang opordosis sampe mencret? Gak terasa sekarang udah tanggal 11. Bisa gak waktu diset jadi hari kamis lagi? Gak terasa hari ini udah banyak yang kembali beraktivitas dan kembali ke dunia nyata. Tetep semangat ya semua.



Oke, hari ini aku mau share travelingku kemarin pas lebaran. Ya siapa tau bisa jadi referensi trip kalian pade. Jadi kemarin pas lebaran kedua, aku dan keluargaku mbolang ke salah satu objek wisata yang berada di Gombong, Kebumen. Tepatnya di Benteng Van Der Wijck.


Kalo Jepang punya Benteng Takeshi, Kebumen punya benteng Van Deer Wijck, maka kamu punya benteng aku, eaa. Lupakan!!! 


Seperti yang udah aku ceritain kemarin, tiap lebaran pasti selalu aku habiskan di tempat nenekku yang berada di Gombong.sebenarnya banyak banget sih objek wisata di daerah Kebumen, tapi yang paling deket dengan rumah nenekku cuman benteng Van Deer Wijck. Kadang tiap sore, aku selalu naik sepeda ke tempat ini.


Okelah… daripada kelamaan, kita bahas objek wisata peninggalan Kompeni satu ini.


Benteng Van Deer Wijck ini terletak di Gombong, Kebumen, Jawa Tenggah. Buat yang belom tau mana itu Gombong, kalaian bisa cek di Google yak.  Benteng Van Der Wijck ini terletak di komplek, atau bersebelahan dengan Secata (Sekolah Calon Tamtama). Jadi emang lokasinya terletak dengan komplek militer gitu. Gak heran jika kamu main ke sini, pasti bakal melihat rumah bewarna hijau ala tentara gitu.


Lokasinya sangat strategis. Kalian cukup pergi ke Jalan Raya Kebumen-Jakarta. Entar kalo udah sampe Gombong bakal ada petunjuk jalan menuju TKP. Jarak dari raya ke lokasi ya agak lumayan kalo buat jalan kaki. Tips aja, kalo naik kendaraan umum, menidng nai becak. Kalao pake kendaraan pribadi yaa tinggal nyante aja. Entar cukup berjalankurang lebih 1,5 kilo dari jalan dan kalian bakal menemukan tulisan “Selamat Datang di SECATA”. Nah kalo udah ketemu tulisan tadi, berarti kalian udah sampe.


Sebenarnya, Benteng Van Deer Wijck ini dulunya adalah benteng yang dibangun oleh Belanda tahun 1818. Bentuknya melingakr seperti Colloseum. Kalau aku lihat, Benteng ini terbuat dari batu bata semua. Kalau menurut sejarah, dulunya benteng Van Deer Wijck ini dipake untuk markas Belanda sekaligus asrama para tentara. Setelah Belanda pergi, benteng ini sempat digunakan sebagai markas TNI.


Back to topic!


Setelah sampe, kalian kudu beli tiket masuk. Kalian harus membayar 25k. Kalian akan dapet tuket masuk, dan 2 buah tiket untuk kereta atas dan kereta bawah. Menurutku harga tiket sangat mahal ketimbang tahun sebelumnya. Biasanya cuman 15k, kadang karena petugas masuk merupakan tetangga nenekku, aku sering disuruh masuk aja tanpa harus bayar.


Sampe di dalem lokasi, kalian akan disuguhi sebuah benteng besar bewarna merah. Di sekitar benteng jga terdapat Tank, meriam, dan beberapa wahana bermain anak seperti kolam renang, bebek air, terapi ikan, serta beberapa warung.


Bentang Van Derwick terdapat tiga tingkat. Untuk lantai pertama isinya galeri dan dokumentasi Benteng jaman dahulu. Kada juga foto-foto pejabat Militer yang pernah memimpin Jateng, dan gak lupa foto-foto bupati Kebumen. Menurutku, masih banyak ruang kosong di Benteng yang belum dimanfaatkan. Untuk lantai dua, isinya juga hampir sama seperi lantai pertama. Isinya kosong. Dulu di lantai dua terdapat bekas kamar apra tentara Belanda. Sedangkan untuk bagian paling atas, atau atap dipake untuk kereta api mini.


Untuk bagian tengah Benteng, isinya cuman tanah lapang aja. Dulu, di lapangan ini dipake untuk syuting The Raid 2. Jika kalian udah pernah nonton The Raid 2, kalian bakal meihat scene orang-orang pada berkelahi di lumpur yang dikelilingi bangunan gaya eropa. Nah emang dulu di Benteng Van Deer Wijck ini dipake buat syuting Mad Dogg dkk. Bahkan dokumentasinya masih ada di benteng.


Bangunan Benteng Van Der Wijck emang terlihat bergaya eropa. Ya wajarlah, dibangun oleh kolonial Belanda. Bahkan temen aku yang dari Jepang aja langsung tau kalau benteng Van Deer Wijck ini emang bergaya Eropa. Jadi kemarin, aku sempet mengirimi foto-foto liburanku ke sahabat penaku orang Jepang.  Buat kalian yang belom tau, bisa baca:

Temenku ini langsung tau kalau Benteng ini mirip banget seperti bangunan klasik yang ada di Eropa. Gitu.
Komentar temenku yang dari Jepang

Jangan lupa foto-foto yak karena banyak spot yang bagus. Mungkin cukup ini aja tulisan dariku. Makasih udah mau baca. Jika kamu punya pengalaman traveling, jangan lupa share di komentar.



No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou