Thursday, May 12, 2016

Oh… Gini toh Rasanya Naik GoJek

(gambar hanya pemanis aja, :p via: kaskus.co.id)

“Nuuk… udah pernah naik Ojek Online?”
“Belom.”
“Aku udah pernah loh. Mbok nyobain Nuuk. Enak loh.”
“Iya deh  tak coba… tapi sayang, ditempatku belom ada ojek Online.”
“…”

Masih teringat jelas diingatan gue, gue pernah terlibat pembicaraan dengan teman gue tentang ojek online. Ya sebenaranya buat gue fenomena Gojek udah lama, tapi karena daerah gue belum ada Gojek, jadi gue belum begitu paham tentang GoJek. Yang gue tahu waktu itu tentang GoJek ya kita bisa order dan naik ojek dengan lewat aplikasi hape. Menurut gue enggak ada bedanya sih dengan ojek pangkalan, toh juga sama-sama naik ojek. Tapi padangan gue tentang GoJek pun berubah setelah kejadian beberapa hari yang lalu.


Jadi, dua hari yang lalu, gue pergi ke Jogja, tepatnya ke UGM. Gue pergi ke UGM karena gue harus legalisir sertifikat di UGM. Waktu itu, gue harus mendatangi dua tempat yang berbeda, dan jauh pula, yaitu di Pusat Pelatihan Bahasa yang letaknya di dekat RS. Sarjito dan gue juga harus ke Fakultas Psikologi yang berada di depan Masjid Kampus.

Pagi-pagi jam 8, gue berangkat dari rumah dan sampe di Terminal Jombor pada pukul 10. Gue ke Jogja naik kendaraan umum. Biasanya kalo gue ke Jogja selalu naik motor. Tapi hari itu gue juga harus pergi ke Solo buat mengambil hasil test TOEFL gue. Sampe di Terminal Jombor, gue naik Trans Jogja dan turun di Rumah Sakit Sarjito. Gue turun di Sarjito karena letak halte Trans Jogja yang terdekat dengan gedung Pusat Pelatihan Bahasanya cuman di depan RS. Sarjito. Sampe di sana, gue harus berjalan kaki dan alhamdulilah sampe di gedung pusat Pelatihan Bahasa dengan selamat tanpa dibegal kenangan, eh. Enggak butuh waktu lama, cuman 5 menit, urusan legalisirpun beres dan hasil legalisir baru bisa diambil dua hari kedepan. 

Selesai dari gedung Pusat Bahasa UGM, gue keluar. Sampe disini, gue bingung bagaimana caranya gue pergi ke fakultas Psikologi. Gue  enggak tahu harus naik apa ke fakultas Psikologi. Jarak dari Gedung Pusat Bahasa ke Fakultas Psikologi lumayan jauh. Kalo gue ke sana jalan kaki bisa-bisa betis gue berubah jadi tabung LPG 3kilo. Tiba-tiba muncul ide di otak gue. 

“Kenapa enggak naik Ojek Aja!”
“Naik ojek pangakalan apa naik Gojek.”
‘”…”

Setelah mikir agak lama, FIX, naik ojek aja. Gue berniat naik Gojek. Kata teman gue, naik Gojek dari stasiun ke UGM cuman 12ribu. Menurut gue lumayan murah sih. Tanpa menunggu Rangga dan Cinta syuting AADC 3, guepun download aplikasi GoJek. Yap… ini adalah pertama kalinya gue pake jasa GoJEK. Gue masih belum tahu gimana cara makenya, gimana cara ordernya dan sebagainya. Tapi gue jadi inget acara TV yang selalu gue tonton tiap sore di NET, OkJek. Ya menurut gue, GoJEk dan OKjek enggak jauh beda. Order pake hape, entar tukang ojek terdekat bakal menghampiri kita dan cus berangkat.

Selesai download aplikasi GoJek, gue segera order. Menurut gue cara order enggak begitu sulit. Kita tinggal memasukan posisi kita sekarang, dan kita juga harus memasukan lokasi tujuan kita. Maka otomatis maps akan menghitung jarak dan biaya yang harus dibayar.

Selesai input, biaya yang harus dibayarpun keluar. Gue sempet shock, masa biaya yang harus dibayar 15 ribu.  Kok mahal banget? Menurut gue, mungkin GoJek seperti taksi. Harga minimal terdekat sekitar 15ribu. Akhirnya guepun batal naik Gojek.  Gue segera nyari ojek pangkalan. Siapa tau harganya bias dibawah 15 ribu. 

Sampe di depan fakutas Kedokteran UGM,  gue ketemu tukang ojek pangkalan.
“Pak… sampe fakultas psikologi pinten?”
“lima belas mas.” Kata mas-mas bertato seperti preman sambal menyalakan mesin motor.
“Wahh… kok larang pak… mbok kurang pak.” Kata gue ngeles.
“Biasane segitu mas.  Soale harus ngurus KIK juga mas.” Kata mas-mas tukang Ojek.
“Ya udah mas.” Kata gue pasrah.
“…”

Ya udah gue pasrah aja naik ojek pangkalan. Mau naik GoJek juga tarifnya sama-sama 15 ribu. Lagian gue juga harus cepet-cepet ke fakultas Psikologi sebelum kantor yang ngurus legalisir tutup atau istirahat.

Tanpa berkata apa-apa, si tukang ojek memberikan helm dan langsung cabut ke fakultas psikologi. Jalanan Jogja yang macet membuat mas-mas tukang Ojek ngebut seperti lagi dikejar masa lalu. Gue cuman bisa baca ayat Kursi sambil memegangi baju mas-mas tukang ojek. Sumpah romantis banget. ROMANTIS GUNDULMU!

Gue diputer-puter lewat masjid kampus UGM. Mau lewat gerbang depan gedung pusat, di depan pos penjagaan macet banget. Akhirnya gue sampe di fakultas psikologi dan legalisir sertifikat. FIX, cukup pertama dan terakhir aja naik ojek pangkalan di Jogja. Sumpah, horror banget.

Setelah selesai memasukan legalisir gue segera pergi ke depan masjid kampus ,karena setelah ini gue harus ke stasiun Tugu. Gue memutuskan akan naik Gojek aja. Gue segera order Gojek. Selesai input lokasi gue dan lokasi yang akan gue tuju, gue kaget. Gue kaget bukan karena habis melihat Melodi JKT 48, tapi gue kaget karena tariff GoJek dari UGM ke stasiun Tugu cuman 15 ribu. What!!! 3,7 kilo cuman bayar 15 ribu.  Tanpa menunggu lama gue segera order.


Enggak lama kemudian gue mendapatkan telpon dengan nomor asing.
“Hallo mas Wisnu yang barusan order Gojek?”
“Iya mas…”
“Lah sekarang posisinya ada di masjid bagian mana mas?”
“Saya di depan masjid mas.”
“Maksud saya depan sebelah barat atau timur?”
“…”

JDUEEERR.

Gue enggak tahu arah di sini. Gue bingung, yang gue tahu gue sekarang emang lagi di depan masjid yang ada tulisan nama masjid. Tapi, menurut gue masjid kampus ini punya dua sisi depan. Salah satunya di depan fakultas Psikologi. Di sana juga terdapat nama masjid. 

“Ya udah mas… kalau gitu mas tinggal nunggu di luar masjid aja.”
“Siap mas.”
“…”

Enggak sampe 10 menit, GoJek yang gue pesan udah datang. Gue segera naik dan menuju ke Stasiun Tugu yang ada di Malioboro.  Sepanjang perjalanan gue diajak ngobrol terus oleh mas-mas GoJek. Menurut gue tukang ojek satu ini lebih sopan dari tukang ojek pangakalan yang gue naikin tadi. Selain sopan dari pelayanan, Gojek yang gue naikin juga sopan dari cara mengendarai motor. Enggak ngebut, enggak ugal-ugalan.


*Pertama kali naik GoJEk
Akhirnya gue sampe di stasiun Tugu dengan cepat dan selamat. Gue segera membayar seperti yang ada di argo tadi, yaitu 15ribu. Ya menurut gue, naik GoJek adalah solusi yang tepat saat macet. Melihat kondisi lalu lintas Jogja yang padat pasti akan membuat gue telat ke stasiun jika gue naik bus Trans Jogja. Jika naik TransJogja, gue juga harus transit terlebih dahulu di halte-halte yang pastinya butuh waktu yang enggak sebentar. Ya buat gue, waktu adalah segalanya. Karena waktu enggak akan kembali, jadi gue harus memanfaatin waktu dengan sebaik mungkin.


*No Pic=Hoax
Oke.. mungkin ini dulu cerita dari gue, makasih udah mau baca tulisan gue. Menurut gue, enggak akan nyesel deh pake Ojek Online meskipun di daerah gue belum ada GoJek. Buat kamu yang punya pengalaman naik GoJek bias share di kolom komentar. Makasih.

7 comments:

  1. Aku juga pernah sekali naik Gojek dari Maguwo ke Jl. Palagan. Kalo menurutku sih lebih praktis tinggal pencet, abang Gojeknya bakal dateng dan harganya juga lumayan murah dibanding sama ojek biasa. Nggak perlu repot nawar pula. Siplah pokoknya. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sih kang.. tapi nek dalam kota tarifnya murah, tapi aku noba dri Bandara- Jombor eh dua kalilipat.

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou