Thursday, April 7, 2016

Sehat itu Nikmat


Yups…whats up Gengs… Sore tadi, gue baru aja sampe rumah. Gue baru aja pulang dari Solo. Sebenarnya, gue ke Solo karena gue harus mendaftar test TOEF di kampus. Gue takut kalau nanti kehabisan kuota test TOEFL seperti bulan Desember lalu. Jadi kemarin hari Rabu pagi jam 8, gue berangkat dari Magelang menuju Jogja. Di Jogja, gue berganti naik kereta menuju Solo. Alhamdulilah, setengah 12 siang gue udah sampe di kos. Gue buru-buru pergi ke UPT Bahasa di kampus dan urusan kelar. Yup… urusan di Solo udah kelar, gue segera memberi kabar ke bokap dan nyokap kalau gue udah sampe di Solo dan gue juga udah selesai mendaftar test TOEFL. Wajib hukumnya memberi kabar kepada orang rumah kalau kita udah nyampe di tujuan.

“Mah… pah… aku udah sampe di Solo dan udah daftar.”
“Udah selesai ya? Kalau udah beres langsung pulang aja poh le (*sebutan anak cowok Jawa)?”


#JDEEEERRRRR

Gue aja belum ada sejam di Solo, masa udah harus disuruh pulang. Kalau gue langsung balik bisa-bisa badan gue kecapekan dan ngedrop. Entar kalau gue sakit siapa yang akan nonton video JKT 48? Lupakan kata kata gue barusan. Sebenarnya selain daftar TOEFL, gue juga berencana beli senar biola. Senar biola gue putus. Udah mencari di kota gue, tapi sayang enggak nemu, ya udah beli di Solo aja. Berarti gue harus menginap di Solo.

“Pulang besuk pagi aja Bu… masih capek.” Kata gue kepada nyokap.
“Owh… yo wis le…”
“…”

Singkat cerita, gue menghabiskan malam di kos. Ya hitung-hitung sebagai obat kangen kos aja. Udah sebulan gue meninggalkan kos. Terakhir kali berada di kos itu saat sebelum Jupe potong rambut sampe habis, udah lama banget ya.

Pagi hari di kos-kosan.
Kamis pagi yang cerah menemani indahnya kota Solo. Hari ini gue berencana balik ke Magelang karena entar malam di rumah gue ada pengajian kampung. Mau enggak mau gue kudu bantuin bokap dan nyokap di rumah. Pagi hari, gue enggak sengaja melihat update BBM teman gue. Ternyata teman gue lagi sakit dan dirawat inap. Ya sebagai teman satu angkatan dan teman satu pembimbing akademik (PA) gue mau enggak mau ya kudu menjenguk. Pagi itu juga, gue ngabarin teman-teman cowok gue, dan kita sepakat untuk menjenguk ke rumah sakit. Alhamdulilah, gue berhasil mengajak dua teman gue untuk menjenguk teman  yang sakit.

Kamipun harus segera buru-buru karena gue juga harus balik ke rumah. Takutnya gue ketinggalan kereta yang bisa menyebabkan gue telat pulang ke rumah. Sampe di rumah sakit, teman gue yang diopname tadi enggak kelihatan sakit, masih ceria, enerjik dan tentunya masih cerewet seperti biasa.  Setelah ngobrol ngobrol dengan keluarga dan teman gue, ternyata teman gue ini didiagnosa gejala DB. Meski masih menunggu hasil lab, tapi kata teman gue HB teman gue ini ngedrop.

Banyak sekali pelajaran yang bisa gue ambil di rumah sakit hari ini. Selama di rumah sakit, gue melihat banyak sekali orang-orang yang antri di rumah sakit. Dalam hati gue, apakah mereka sakit? Gue juga melihat teman gue ini agak gimana gitu. Makan enggak enak, cuman bisa berbaring di tempat tidur. Tangan diinfus, kadang kadang ditusuk-tusuk jarum.

Gue jadi inget masa lalu gue yang selalu berhubungan dengan rumah sakit. Sejak umur 3 bulan, gue udah sering keluar masuk rumah sakit. Rawat inap itu udah jadi ritual wajib tiap tahun buat gue jaman dulu. Gue juga udah tahu tersiksanya saat di rumah sakit. Sampe kelas 5 SD, alhamdulilah gue udah enggak pernah rawat inap lagi. Meskipun gue sakit, gue pasti rawat jalan di rumah.

Dari sini gue mendapatkan pelajaran kalau sehat itu mahal dan lebih penting dari apapun. Meskipun kalian kaya raya, punya mobil Lamborgini tapi kalau sakit-sakitan, hobi keluar masuk rumah sakit ya sepertinya kekayaan yang kalian punya enggak ada artinya. Oleh karena itu disetiap pengajian dan sambutan-sambutan pasti enggak pernah lupa mencantumkan kata-kata, “terimakasih kepada Tuhan yang telah memberi nikmat sehat…”  Kesehatan itu emang kenikmatan yang enggak pernah ternilai harganya.  Dengan tubuh yang sehat, kita bisa mencari uang sebanyak-banyaknya. Dengan tubuh yang sehat kita bisa belajar dan mencari ilmu setinggi-tingginya.

Coba renungkan, jika kalian diberi pilihan : Kalian diberi uang milyaran rupiah, tapi kalian sakit-sakitan atau Hobi keluar masuk rumah sakit. Ataukah kalian diberi kesehatan? Pasti kalian akan memilih kesehatan bukan? Karena menurut gue, harta yang berlimpah itu enggak akan berarti jika badan enggak sehat dan sakit-sakitan.

Oke… pesan gue, jaga kesehatan. Jangan terforsir ya… Kalau capek ya istirahat, kalau lapar ya makan. Makan yang teratur dan seimbang. Jangan lupa olah raga minimal sehari tubuh ini bisa berkeringat dan melakukan aktivitas fisik. Bagi kalian yang begadang ngebut skripsi, juga tetep jaga kesehatan.

2 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou