Monday, March 28, 2016

Kursus Stir (day 1): Kamu kebanyakan melihat masa lalu ya mas?


“Besuk jadi jalan-jalan ke pantai?”
“Ya jadi donk, anak-anak udah setuju.”
“Ada yang bisa bawa mobil disini?”
*hening*
“Enggak ada…..”
Akhirnya mereka enggak jadi ke pantai gara-gara enggak ada yang bisa nyetir mobil.

Dari ilustrasi di atas, menggambarkan kalau orang yang bisa nyetir, kegantengan dan kecantikannya naik 10%. Iya naik 10%. WOY…. Tunggu dulu, emang apa hubungannya coba?


Ehm… gue sadar, orang yang bisa nyetir mobil punya nilai plus tersendiri. Saat di organisasi atau lembaga, orang yang bisa nyetir pasti lebih dibutuhkan, ketimbang orang yang belum bisa nyetir. Menurut gue, nyetir mobil itu merupakan salah satu skill dan keahlian. Saat ini, udah banyak anak-anak SMA, bahkan SMP yang udah bisa bawa mobil. Jaman kuliah, gue pernah punya rencana belajar nyetir mobil. Tapi karena Nyokap belum ngasih restu, ya gue enggak jadi belajar nyetir. Gue disuruh fokus kuliah dan skripsi dulu. Setelah lulus kuliah, gue kembali meminta ijin untuk belajar nyetir, dan akhirnya nyokap udah ngasih lampu kuning. Guepun segera nyari tempat kursus di kota Magelang.

Hari pertama….

Hari ini (280316) pertama kalinya gue kursus dan untuk pertama kalinya nyetir mobil langsung di jalan raya. Gue didampingi seorang instruktur yang menurut gue orangnya nyante, baik hati dan suka ngopi. Gue langsung diajak ke jalan raya. Sebelum menyetir, gue dikasih teori singkat tentang mobil. Beliau mengajarkan cara ngerem, memindah gigi, cara main kompling. Setelah diberi arahan singkat, gue langsung disuruh pindah dan gue disuruh langsung pegang stir. WHAT!!! Hari pertama langsung disuruh bawa mobil di jalan raya. Oke… guepun menurut aja. 

Deg-degan, grogi pun menghiasi hari pertama gue belajar stir mobil. Rasanya seperti lagi nembak cewek,  enggak karuan Boys. Pelan-pelan gue memacu gas, gue belajar mengoper gigi. Tapi sayangnya, gue masih belum bisa mengoper dari gigi 2 ke 3. Pasti tiap gue mengoper gigi, 3, 4, selalu masuk ke gigi 1. Kata intruktur gue, itu sangat berbahaya. Setelah diberi penjelasan dan perbaikan, akhirnya gue udah bisa mendapatkan feel memindah gigi 2 ke 3.

Kondisi jalan kota yang ramai dan padat membuat gue agak merasa gimana gitu. Kadang-kadang gue selalu melihat ke belakang. Guepun keliling-keliling kota. Gue juga sempet disuruh mampir ke pom untuk isi bensin. BUSYET!!! Pertama baru pertama langsung disuruh belok ke POM. Tapi lumayanlah dapet pengalaman nyetir masuk ke POM bensin. Tapi gue masih merasa belum rileks aja bawa mobil. Setelah muter-muter, gue disuruh menepi oleh pak Instruktur.

“Mas… coba apa yang masih kurang dari kamu?”
“Masih kurang rileks dan masih ragu-ragu pak.”
“Mas kamu ini  kebanyakan melihat masa lalu ya?”

JDEEERRR

“Maksudnya gimana ya pak?” kata gue sambil ngunyah stir mobil.
“Daritadi kalau tak perhatiin, kamu kebanyakan melihat spion kiri dan kanan.” Kata intruktur gue.

“Iya pak… dari tadi saya kebanyakan melihat spion.”
“Kamu harus fokus  ke depan mas. Entar kalau kamu kebanyakan melihat ke belakang, kamu jadi enggak bisa melihat ke depan. Entar kalau tiba-tiba mobil di depan kamu ngerem mendadak, gimana coba? Kamu masih sibuk memikirkan yang dibelakang. Coba, apakah yang ada dibelakang memikirkan kamu? Yang penting maju terus aja, biar yang dibelakang urusan mereka.”

“Iya pak… saya takut aja, kalau tiba-tiba aja mereka mau menyelip, entar kalau nyenggol gimana?” tambah gue sambil mainan udel.

“Gini mas… yang dibelakang kan juga punya mata, kalau mereka mau mendahuli, ya itu urusan mereka. Yang penting kita jalan lurus aja. Dan yang penting, kita udah jalan di jalur yang benar. Kamu ini jangan takut dengan apa yang belum terjadi. Kamu hadapi yang sedang ada didepan kamu saat ini mas. Yang sekarang ya sekarang, yang besuk ya urusan besuk.” Kata instruktur gue sambil membetulkan sorban.

JDEEERRR

Busyet… sumpah selain mengajari stir mobil, si intruktur juga mengajari ilmu kehidupan juga. Gue masih inget, ini adalah kata-kata yang gue baca dari Buku La Tahzan. Gue juga inget, tadi adalah kata-kata yang gue kasih ke teman-teman yang curhat ke gue.  Eh… dan pada akhirnya gue juga dapat kata-kata mutiara tadi.

“Iya… pak saya akan fokus ke depan.”

Setelah mendapatkan kuliah agama yang singkat, gue melanjutkan perjalanan mengitari kota. Hari pertama pun udah selesai. Guepun udah bisa nyetir mobil, tapi masih kurang lancar. Oke… masih ada hari besuk. Semangat belajar stir mobil Gengs. Tunggu cerita gue selanjutnya ya gengs.

1 comment:

  1. keren artikelnya gan
    kunjungi juga ya gan dengan web kebanggan kami poker online indonesia http://www.betdanwin.com/
    ada komisi referral 50% untuk member yang mengajak teman-temannya mohon partisipasinya siapa tau membutuhkannya makasihh gan :)

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou