Thursday, February 25, 2016

Masa Lalu Kelam Aja yang Blur , TV jangan Ngeblur Donk

*sengaja gue blur karena mengandung unsur belahan (rambut)

Agenda wajib gue sejak kecil adalah nonton TV. Kebiasaan ini udah gue jalani sejak gue masih TK dimana gue masih unyu dan belom terkontaminasi oleh kejamnya asmara. Setiap jam 6 pagi, gue udah standby di depan TV untuk menikmati serial kartun, bahkan gue rela menunda mandi biar enggak ketinggalan. Bahkan kebiasaan masa pra-Sunat gue masih terbawa sampe saat ini. Acara kartun yang wajib ditonton tiap Minggu dari dulu sampe sekarang ya Doeraemon. Kadang gue berangan-angan andai aja gue punya Doraemon, gue akan meminta Doeraemon untuk menggeluarkan alat yang bisa membuat gue enggak tuna asmara lagi. Ah… itu cuman imajinasi dari Mbah Fujio F, Fujiko aja. Tapi teknologi dari Doraemon udah banyak yang jadi kenyataan seperti panel surya dll.


Gue suka doraemon dari jaman harga bensin masih 1000 rupiah, bahkan sejak dulu gue udah demen banget baca komiknya Doraemon. Hal ini yang membuat gue selalu rajin bersemedi di depan TV tiap hari Minggu. Pada beberapa episode terakhir ini, gue merasa agak aneh tiap nonton Doraemon. Gue merasakan pandangan gue agak kabur tiap nonton Shizuka pas lagi di pantai. Mungkin gue merasa agak capek dan minus gue nambah. Tapi untuk kedua kalinya, gue merasa pandangan gue ngeblur tiap liat scene Doraemon di pantai. Setelah gue selidiki ternyata penglihatan gue baik-baik aja. Bahkan gue masih bisa melihat kenangan masa lalu yang udah jauh banget,eaa. Ternyata pas scene di pantai, bagian tubuh Shizuka diblur. Adik gue juga menguatkan pendapat gue kalau adegan yang gue tonton emang diblur.
Apa cuman mata gue yang yang ngeblur?

Karena diblur, gue jadi agak penasaran, ada apa kok diblur? Apakah mengandung adegan seperti di pilem-pilem JAV gitu? Setelah gue googling di Manga Doraemon, ternyata scene yang diblur ketika Shizuka lagi pake bikini.


Sumpah, gue agak shock aja kenapa ada adegan yang disensor seperti itu. Sejak gue kecil sampe sekarang baru kali ini liat ada film kartun diblur. Entah apa maksudnya diblur seperti itu. Jaman gue kecil enggak gitu-gitu amat. Apakah Shizuka bisa bikin selangkangan penonton jadi panas? Jangan-jangan yang nyensor gampang terpancing nafsunya sampe-sampe Shizuka yang 2D aja diblur.


Fenomena blur dan sensor enggak cuman terjadi di film Doraemon. Bahkan di film Sepongboob, eh maksud gue Sponge BOB juga disensor. Gue masih inget waktu itu scene Shandy si Tupai lagi pake bikini juga kena blur. Sungguh sangat lucu dan aneh menurut gue. Seandainya pada scene tadi diblur, apa enggak menimbulkan tanda tanya dan penasaran bagi yang nonton? Mungkin orang yang punya ide ngeblurin film kartun itu belom belajar kalau manusia itu punya sifat rasa ingin tahu. Semakin dia penasaran, semakin dia mencari tahu. Misalnya aja ada anak nonton dan muncul tanda tanya,
“Kok itu diblur?”
“Kenapa filmnya enggak jelas sih? Ah download komik dan film aslinya aja ah.”
“Waah... kasian ya jodoh gue, sampe sekarang belum nemuin gue.”
“…”


Oke… untuk yang terakhir, abaikan aja. Bahkan puncak keanehan saat gue nonton pemilihan Puteri Indonesia beberapa waktu lalu. Bahkan saat kontestan memakai baju daerahpun kena sensor. Sumpah demi apa itu semua? Demi air kobokan warteg? Hello… itu baju daerah negara kita sendiri. Bahkan enggak tanggung-tanggung dalam menyensor. Saat menonton pemilihan Puteri Indonesia, gue serasa melihat film Jepang, ngeblur. 


Entah apa yang dipikirkan KPI. Semenjak ada KPI, semua acara TV banyak yang ngeblur. Apakah sebegitu parahnya mental bangsa Indonesia sampe baju adat asli Indonesia aja diblur. Sebenarnya fungsi dari KPI itu apa ya? Oke… kalau tujuan dan fungsi KPI untuk melindungi para penonton dari hal-hal buruk, seperti pornografi, itu baik. Tapi kenapa harus tayangan kartun yang disensor? Kenapa bukan sinetron dan acara TV yang super aneh dan enggak layak tayang. Ya bisa kita liat acara yang ngajarin anak kecil balapan pake motor gedhe, bahkan sekarang udah beralih ke balapan mobil. Lebih parah mana anak sekolah, pacaran, balapan liar dijalan atau udah setia tapi akhirnya dikhianatin juga, eh. Sorry gue lagi gagal fokus. Bahkan sekarang gue jadi males nonton TV karena menurut gue, sedikit sekali acara TV yang menurut gue bagus. Mau nonton di TV Indosiar, isinya kontes dangdut. Dangdutnya itu bagus, tapi komentarnya itu lho, lama banget. Bahkan sambil menunggu juri berkomentar, kalian bisa mandi, makan, Solat, dan umroh. Enggak cuman di Indosiar aja, acara musik-musik jaman sekarang di RCTI dan SCTV malah enggak seperti acara musik. Acara musik di TV udah lebih mirip acara Mamah Dedeh ngasih tausiah. Tapi bedanya, kalau kalian nonton Mamah Dedeh, kalian dapet ilmu agama.

Melihat realita yang ada, sebenarnya acara TV mana yang kudu disensor, mana yang kudu dicabut, dan mana acara yang harus tayang terus. Menurut sumber yang gue dapet, katanya KPI enggak melakukan pengebluran tentang film kartun. Pengebluran anime dan kartun dilakuin oleh pihak stasiun TV. Bahkan KPI pun membenarkan kalau KPI enggak melakukan pengebluran pada tayangan kartun. Ya kalau toh itu pihak stasiun TV yang ngedit dan membuat ngeblur itu karena takut ditegur KPI. Entar ijin tayangnya dicabut.
Bajunya Putih banget ya.. :')

Oke… enggak afdol kalo gue pribadi engak mengusulkan solusi.  Enggak baik kan kalo cuman mengkritik tapi enggak memberikan solusi. Entar enggak ada bedanya sama Oom Kim Jo, mengkritik, tapi enggak mengusulkan solusi. Solusi yang gue usulin ya kalau ada program atau tayangan yang berbau R17, ya seharusnya ditayangin saat anak-anak udah tidur. Misalnya aja tayang jam 11 malam ke atas. Misalnya ingin membuat sensor, ya dibuat dengan kreatif mungkin, jangan sampe membuat penonton penasaran dan ingin mencari tahu. Oke mungkin ini tulisan dari gue. Gue merasakan kalau acara TV jaman sekarang enggak seindah acara jaman gue kecil. Jaman gue kecil, gue demen banget nonton TV, tapi sekarang cuman nonton TV pas ada acara yang bermutu aja. Jangan sampe masyarakat menonton TV karena terpaksa, terpaksa karena  enggak ada program yang lain. Ibarat orang yang terpaksa menikah karena “adanya tinggal itu”, sakiit.

image source:
Indonesia Coconut
Dream Co.id
Duniniaku.net 
 

4 comments:

  1. Yoi, sekarang semua acara TY banyak yang di blur/sensor gitu. Sebel banget njir film kartun Doraemon & Spongebob aja sampe di sensor sama KPI. Bukan cuman yang berkaitan pornografi, tapi juga yang horor sadis gitu kayak film SAW, banyak adegan yang di sensor dan di lewat. Ngehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. KAlo itu mah bukan tontonan untuk anak kecil. tapi apapun itu perlu ada susdut pandang yang beda di KPI

      Delete
  2. Kalau aku sih g mihak siapa2, tapi menurut data yg disampaikan KPI, banyak orangtua yg mengeluh karena acara tivi sekarang bener2 mempengaruhi tumbuh kembang anak2 yg masih dibawah umur. Mungkin kalau remaja/anak muda yg menanggapi lebih mengarah ke masa bodo. Aku pribadi belum menikah dan punya anak, tapi miris dan kawatir, sempet kemarin dibuat syok ngeliat anak kecil yg masih TK lebih suka nonton sinetron anak jalanan ketimbang kartun2 di disni cenel. Nah itu anak orang aku udah miris, gimana nanti aku punya anak sendiri? Pasti lebih was was.

    Menurutku urusan kayak gini g sepenuhnya salah KPI, KPI hanya memberikan "solusi" atas kekawatiran ortu terhadap tontonan anak2nya, tapi caranya kurang tepat. Dari pihak stasiun tv juga gitu, jaman sekarang mereka lebih memiliki tujuan meraup uang sebanyak2nya dari acara tidak mendidik. Mau ditegur pun mereka masa bodo. Dari sisi masyarakat, indonesia masih punya banyak sekali masyarakat menengah kebawah yg tingkat pendidikan rendah dan menjadikan tv sebagai salah 1 hiburannya. Alhasil mereka gampang banget menjadikan tv sebagai salah 1 "role modelnya"

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou