Saturday, January 30, 2016

Tentang Jam Tangan

Malam Minggu telah tiba, eh maksud gue Sabtu malam. Malam Minggu cuman berlaku bagi mereka yang punya pasangan. Bagi gue dan para Tuna Asmara lainnya cuman mengenal Sabtu Malam.

Sabtu malam ini  Rumah gue, di daerah dekat Candi Borobudur diguyur hujan lebat. Alhamdulilah untung cuman hujan deras, bukan hujan air mata, apalagi hujan kenangan. Hari ini gue bersyukur banget karena diare gue udah sembuh 99%.  Ditambah lagi saat gue mengecek kuota test Acept di UGM, alhamdulilah masih ada kuota. Pagi-pagi setelah boker, gue langsung membuka web UGM dan mendaftar Test Acept. Insyaallah Test akan diadakan besuk Rabu tanggal 3 Februari jam 8 pagi. Sumpah demi apa coba jam 8 pagi. Sepertinya besuk Rabu setelah subuh, gue harus berangkat dari rumah. Mau nginep di kos teman di Jogja, pastinya juga nanggung. Borobudur-Jogja cuman 2 jam kalo naik motor, itu aja udah sambil mampir mampir. Lagian gue juga belum tahu lokalisasi untuk test (Eh maksud gue lokasi). Gue cuman tahu UGM aja, tapi gue belum tahu lokasi dan ruangan tempat untuk test besuk Rabu.

 *Wish Me Luck

Kegiatan hari ini di rumah seperti biasa, nonton Spongebob, main musik dan nyervis Jam Tangan. Setelah selesai nonton anime, siang hari gue pergi ke tukang servis jam. Sebenarnya jam tangan gue enggak rusak parah sih. Cuman jarum detiknya aja yang lepas dari tempatnya. Udah seperti hatimu yang lepas dari hatiku, eaa (*efek Sabtu Malam).
*Jarum detik yang lepas dari tempatnya


Sebenarnya jam tangan hitam tadi adalah jam tangan terlama yang pernah gue punya. Jam tangan Swiss Army tadi udah menemani gue sejak awal kuliah. Jadi udah hampir 4 tahunan lebih. Sungguh rekor yang sangat lama. Ini adalah pertama kalinya jam tangan gue awet. Beberapa Jam tangan yang pernah gue punya cuman bertahan paling lama satu tahun. Entah rusak, entah pecah, entah kegores sampe layar buram. Tapi alhamdulilah Jam tangan gue satu ini masih bertahan sampe saat ini.

Gue jadi inget pertama kalinya gue punya jam Swiss Army item ini. Jam tangan warna hitam tadi adalah kado dari Nyokap untuk gue karena gue udah jadi mahasiswa. Nyokap tau kalau gue jarang bahkan enggak punya jam tangan. Waktu itu, gue dan nyokap sedang jalan-jalan ke Pasar Muntilan. Siang itu, setelah muter muter nemenin nyokap ke Pasar Muntilan, kami mampir ke sebuah toko jam. Nyokap ngajakin gue masuk ke toko jam yang ada di depan pasar Muntilan, gue sih nurut nurut aja.



Sampe di dalam, nyokap melihat lihat jam tangan sambil nawarin gue.


“Le… nek arep tuku jam, milih wae.” (Nak, kalau mau beli jam, pilih aja)

“Gak usah Buk, males nganggo jam tangan.” ( Enggak usah Mah, males pakai jam)

“Lagian kowe nek kuliah yo mesti butuh jam, pilih wae.” (Lagian kamu kalau kuliah ya pasti butuh jam)

“…”


Mendengar tawaran nyokap, mata gue tertuju pada sebuah jam Swiss Army bewarna hitam. Entah kenapa gue merasa elegan aja melihat jam tangan hitam itu. Jam tangan Swiss Army hitam tadi terlihat manis. Gue menunjuk jam hitam tadi.


“Kalo yang ini berapa Pak?” kata gue kepada penjual.

“Owh.. kalau itu 300 ribu kurang 100 rupiah mas.”

“…”


Gue cuman mangap-mangap aja mendengar kata kata penjual.

Sumpah demi apa, jam seperti itu harganya 300 ribu. Itu mah buat beli bakso bisa buat mandi, mandi kuahnya aja maksudnya.


“Kalau yang ini cuma 97 ribu mas. Bentuknya sama, merknya sama. Tapi ini versi Kw-nya.” Tambah penjual sambil mengambil jam Swis Army dari rak.

“Ah… tapi warnanya enggak hitam pak, sukanya warna hitam.”

“Wah… enggak ada Mas. Habis.”

“…”



Guepun enggak jadi membeli jam. Lagian juga sayang, masa duit 300ribu cuman buat beli jam. Kalau ada yang lebih murah kenapa harus beli yang mahal. Lagian yang terpenting kan fungsi dari jam tadi. Sebagai penunjuk waktu. Lagian perbedaan jam yang KW dan asli enggak begitu kelihatan. Angkanya juga sama, 1 jam juga masih 60 menit kok. #MentalAnakKos


“Buk… enggak usah tuku. Besuk wae belinya. Modele jelek.” (Bu… enggak usah beli. Besuk aja. Modelnya jelek)

“Tuku sisan wae Le…, sesuk nek wis mlebu kuliah mesti butuh jam.” (Beli sekalian aja, besuk kalau masuk kuliah pasti butuh jam)

“Enggak usah Bu… Besuk tak beli sendiri wae di Solo.”

“…”


Akhirnya nyokap enggak jadi beli dan kami berdua balik ke rumah. Singkat cerita, setelah dua minggu sejak kejadian di toko jam tadi, gue pulang dari Solo. Maklum, waktu itu, jatah gue mudik. Gue selalu pulang kampung setiap 2 minggu sekali. Sampe di rumah, gue langsung cipika cipiki sama Bokap Nyokap.


“Le… kae nang meja kamarmu ana jam.” Kata nyokap.

“Jam apa emang Bu…” gue panasaran.

“…”

Gue masuk ke kamar dan gue langsung shock. Jam Swiss Army warna hitam yang waktu itu. Kenapa bisa ada di meja gue? Jangan jangan nyokap yang membelikan untuk gue?

“Buk… Ibu tuku jam iki toh?” (Bu… Ibu beli jam ini ya?)
“Iyo… Le… wingi Ibu karo Bapak pas dolan nang Muntilan mampir nang toko sing mbiyen kae. Yo Wis sisan tak tukoke.” (Iya, le, kemarin ibu dan bapak pas main ke Muntilan  mampir ke toko yang dulu itu.)
“Walah… kok ora ngabari aku disik Bu?” (Walah, kok enggak nagsih tahu dulu)
“Nek tak kabari, kowe mesti emoh. Sing penting iki diopeni. Nek kuliah, lan ujian mesti kowe butuh jam tangan.” (Kalau tak kabari, kamu pasti enggak mau. Yang penting  ini dirawat. Kalau kuliah dan ujian kamu pasti butuh jam tangan)
“…”

Setelah mendengar jawaban nyokap, gue cuman mangap-mangap, enggak lama kemudian gue nangis di bawah kran air sambil nguras bak mandi. Sumpah demi apa coba betapa baiknya nyokap. Ya itulah sejarah jam tangan Hitam yang selalu gue pake ini.  Alhamdulilah sampe sekarang masih gue pakai. Sampe saat ini gue juga belum ganti jam lagi. Gue sih bisa beli jam yang lainnya, tapi rasanya lebih spesial aja gue pake jam pemberian nyokap satu ini.
*dari awal kuliah sampe lulus ya tetep pake jam dari Nyokap

Enggak terasa udah  4 tahunan lebih gue memakai jam ini. Kerena kan, sama jam aja setia,gimana dengan kamu? Eaa. Semenjak kehadiran jam hitam tadu, gue merasa terbantu. Selain gue bisa melihat waktu, gue juga bisa memperhitungkan waktu saat mengerjaan test. Berkat jam tangan hitam ini, pas kemarin test TPA di UGM, gue bisa mengalokasikan waktu dengan sangat baik. Selain itu, dengan jam tangan ini, gue juga bisa mengambil banyak pelajaran kalau waktu pasti berjalan maju. Jarum jam selalu berjalan maju, kecuali jam buatan Jogger, jarum jamnya berjalan mundur. Layaknya kehidupan yang selalu berjalan maju ke depan dan waktu yang udah lewat akan berubah menjadi masa lalu dan kenangan. Waktu yang telah berlalu enggak akan pernah kembali, kecuali mesin waktu doraemon udah ada di jaman ini.

*Alhamdulilah udah normal lagi

Akhirnya, tadi siang gue pergi ke tukang servis jam. Alhamdulilah jam gue udah bener. Jarum detik yang lepas udah berhasil dipasang ke tempatnya. Ya mungkin jam tangan ini terlihat seperti biasa, tapi bagi gue, ini adalah hadiah yang terindah dari nyokap. Dan satu lagi, jam tangan Hitam tadi adalah saksi biksu kehidupan gue selama kuliah. Dari kehidupan kuliah, kehidupan di kos, bahkan kehidupan masa lalu gue, eaa.

Cukup ini dulu cerita gue hari ini. Makasih udah mau baca tulisan gue. Insyaallah setiap hari gue akan rajin update Blog. Sayoonara.

2 comments:

  1. wih.. bersejarah banget jamnya. Kalo aku si ngak suka pake jam tangan, apalagi jam dinding dikalungi wkwkwk
    btw itu foto sama alitt bukan? *mantaplah

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou