Loading...

Tabung Gas Bocor

Hari Jumat Yang cerah, untuk jiwa yang sepi. *Lagu Peterpan Mengalun dari kejauhan* Seperti biasanya rutinitas tiap pagi yang gue la...


Hari Jumat Yang cerah, untuk jiwa yang sepi. *Lagu Peterpan Mengalun dari kejauhan*
Seperti biasanya rutinitas tiap pagi yang gue lakuin cuman bangun, boker, nganter Nyokap, terus nonton Sepong Boob, maksud gue Sponge Bob. Yap, namanya juga pengangguran, rasanya ya seperti mahasiswa yang lagi libur semester. Hari ini pula pembukaan pendaftaran test Acept UGM. Tapi sayang, hari ini gue belum memutuskan mau ikut Test  Acept Awal Februari ataukah harus molor seminggu lagi.


Sampe hari ini, penyakit pencernaan gue masih belum sembuh 100%. Gue takut, besuk Rabu gue bisa ikut test ke Jogja atau enggak. Daripada gue udah daftar tapi kesehatan gue belum pulih sepenuhnya, kan duitnya eman-eman. #MentalAnakKOs

So, setelah mengalami kegalauan, Nyokap pun memberikan wejangannya.
“Sak tekanmu wae Le, ojo Sepaneng. Sing penting mari disik.” (Santai aja Cah Ganteng, jangan terlalu dipikirkan, Yang Penting sembuh dulu.)

Mendengar kata kata mutiara Nyokap akhirnya gue menunda pendaftaran Test Acept, super sekali.

Singkat cerita, setelah mengantar nyokap ke tempat kerja, gue balik ke rumah. Biasanya bokap yang nganter, tapi berhubung bokap ngaterin adik gue, jadi gue deh yang harus nganterin nyokap. Ternyata sampe di rumah, bokap masih belum pulang. Kondisi rumah sepi banget, bahkan suara upil gue yang jatoh aja sampe kedengeran. Pas gue masuk ke dalam rumah, gue merasa ada yang aneh. Saat masuk ke dapur, gue mencium bau gas. Ah mungkin gas di rumah mau habis. Biasanya kalao gas mau habis sering tercium bau enggak enak.

Gue cuman cuek setelah mencium bau gas tadi. Gue melanjutkan nonton Spongebob. Entahlah, meskipun gue udah lulus kuliah tapi masih demen aja sama acara TV satu ini. Menurut gue film Spongebob itu bukan buat anak kecil, tapi buat kita kita. Iya emang bener, Spongebob sekarang mah enggak ditonton sama anak kecil. Gimana mau ditonton,  tayang aja jam 6.30 pagi. Jam segitu kan jamnya anak-anak pada siap-siap sekolah. Bahkan sore hari udah enggak ada Spongebob. Oke, Skip tentang Sepong Boob ya… 

Setelah selesai menonton TV, gue kembali ke dapur untuk minum. Pas minum, bau gas masih tercium. Enggak lama kemudian, gue mendengar suara, sebuah suara desahan. Maksud gue terdengar seperti orang kentut. Gue penasaran dari mana datangnya suara desahan tadi. Suara desahan tadi semakin terdengar jelas di dekat kompor. Oke FIX, ini mah suara gas. Gue segera memeriksa tabung elpiji 3 kilo yang ada di bawah kompor. Voila, ternyata emang bener tabung gas elpiji gue bocor. 

Gue panik, gue kudu gimana? Gimana kalao tabung bocor ini tiba tiba meledak? Perasaan yang meledak ledak aja bisa bikin sakit, gimana kalo tabung elpiji meledak, eaa. Pasti sakit banget kan. Kalo sampe meledak dan gue kenapa napa gimana? Entar siapa yang membayar utang Indonesia? Halah, lebay.
Enggak lama kemudian, bokap pulang. Guepun langsung teriak teriak enggak jelas.

“Pak… tabung gase Bocor!!!” (Pah, tabung gasnya Bocor)
“Owalah… tabung gas yang mana?” jawab Bokap sambil memasukan motor.
“Tabung gas yang pojok.”
“…”
Bokap segera melepas regulator dari tabung gas. Tapi suara mendesah tadi masih terdengar. Emang bener tabung gasnya bocor. Bokap juga bingung harus gimana. Kamipun saling berpelukan. BUKAN!!! Enggak mungkin kan kalau tabung gas tadi dibiarin aja di dapur. Bisa-bisa kalau terkena panas dan gesekan bisa meledak. Gue enggak mau. Pikiran gue mulai mencari akal. 

“Yo Wis pak, tabunge didalehke nang kolam iwak wae (Ya udah, tabungnya ditaruh di kolam ikan aja .” Kata gue kepada bokap.
“Ben opo Le? ( biar apa cah Bagus?) ” kata Bokap penasaran.
“Ben Entek, ben adem (Biar habis dan dingin aja)”
“Gase anyar, eman-eman Le. (gasnya baru, sayang banget kan?)” Balas bokap sambil mengambil tabung gas.
“Busyet… bokap kok kayak anak kos gini?” Kata gue dalam hati.
“…”

Akhirnya bokap menuruti saran yang diberikan. Gue menaruh tabung di dalam kolam ikan. Bener banget, tabung tadi mengambang sambil mengeluarkan gelembung seperti orang yang lagi kentut di dalam air. 
 Tabung gas di dalam Kolam, siapa tahu keluar Putri Duyung

Sumpah horor banget kan, sungguh pengalaman yang sangat mendebarkan. Alhamdulilah, gas di dalam tabung habis terbuang percuma di dalam kolam ikan. Enggak apa-apa, yang penting gue dan rumah gue aman.

Yap, ini dulu kisah gue hari ini. Sampe jumpa di tulisan gue besuk malam. Insyaallah gue mencoba istiqomah akan mengisi blog gue ini tiap malam. Itu kalo enggak lagi males #plak. Makasih udah mau baca tulisan gue. Sayoonara.

mahasiswa 1970290133041719081

Post a Comment

  1. Sumpah kocak tapi juga mendebarkan hahaha. BTW, sampe sekarang gue belum berani ganti tabung gas sendiri, takut ngelakuin kesalahan, kan bahaya. :'D


    Mampir juga ya ke: http://diaryofdejavu.blogspot.co.id/2016/01/the-bloggers-reborn.html

    ReplyDelete
  2. tabung gas 3 kilo gitu emang suka pada kaya gitu tau. mending lebih aman beli yg gede sekalian. suruh abang2nya pasangin. pas abang2nya pasangin tinggalin aja dalem dapur sendiri hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya bisa masang sendiri, tapi lagi apaes aja tabungnya bocor :3

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers