Sunday, December 27, 2015

Curhatan Orang Akan Menikah: Tentang Jodoh




“Wis… nanti malam temenin tidur yak…”
“Nemenin tidur? Lah udah gedhe, besuk mau jadi manten masa tidur suruh nemenin.”
“Lah… kan aku sendirian, keluarga baru datang besuk pas sebelum akad Wis.”
“…”

Sebuah konversasi singkat di WhatsUp dengan putra Budhe gue yang akan menikah. Setelah membaca pesan nista tadi, gue cuman bisa guling guling di lantai. Sumpah demi apa coba, masa gue disuruh nemenin kakak sepupu gue di tempat calon istrinya. Sepupu gue orang Klaten, tapi dia dapet calon istri orang Magelang, dekat rumah gue. Sepupu gue udah di rumah calon istrinya sendiri, sedangkan keluarga besar dari Klaten baru datang besuk pagi, sebelum akad nikah. Ya wajar aja kenapa Kakak sepupu gue meminta gue menemani. Karena gue yang paling muda di keluarga besar, dan rumah gue juga deket dengan rumah calon istri sepupu gue, jadi wajar aja kalau gue disuruh nemenin sepupu gue. Ditambah lagi, gue seorang Tuna-Asmara. *nangis di bawah kran*


Mau enggak mau gue menyanggupi permintaan sepupu gue. Mau menolak, tapi gue merasa enggak enak. Masalahnya badan gue masih capek. Gue baru pulang dari rumah nenek. Gue dan keluarga gue menghabiskan liburan panjang di tempat nenek gue yang ada di Kebumen. Dan gue baru pulang siang hari, dan malamnya mau enggak mau harus nemenin sepupu gue. Gue menyanggupi permintaan sepupu gue untuk nemenin dia tidur.

Singkat cerita, sore hari setelah makan malam, dan tentunya setelah nonton Dragon Ball GT, gue cabut ke rumah calon istri sepupu gue. Sebenarnya udah sejak sore gue udah disuruh berangkat, tapi gue memilih berangkat setelah tayangan DragonBall kelar. Maklum aja yak, Dragon Ball merupakan peninggalan masa kecil yang masih tersisa. Oke Lupakan.

Gue berangkat menuju lokasi ditemani jalanan yang macet. Wajar aja, karena malam ini malam Minggu, ditambah lagi sekarang lagi libur panjang jadi wajar aja  kalau dimana-mana udah macet. Satu jam kemudian, gue sampe di rumah calon istri sepupu gue. Disana gue udah disambut sepupu dan calon istrinya. Gue meletakan tas gue di kamar yang udah disediakan dan ngobrol-ngobrol dengan sepupu gue di ruang keluarga. Mau ikutan membantu dekor, sepertinya enggak perlu, karena gue enggak bisa mendekor, sial.

Selama di sana gue cuman disuruh makan. Tapi karena gue udah makan tadi sore, gue enggak makan. Kami banyak berbagi cerita, kadang kala sepupu gue  bercanda dengan calon istrinya. Kadang sepupu gue seperti orang lagi pacaran. Melihat itu gue cuman bisa ngunyah hape. Terlebih lagi malam ini adalah malam Minggu, Sial. Pulangkan aku Mas!!! Pulangkan aja aku mas.! Sial, gue seperti butiran upil yang berada di tengah gurun pasir.

“Wis… dikeluargaku udah semua, tinggal giliran keluarga Om.” Kata Sepupu gue sambil ngemil makanan.
“Iya lho Dik… besuk giliran kamu.” Tambah calon istri sepupu gue.
“Wis… lha pacarmu mana? Udah punya apa belum?” Kata sepupu gue.
*Hening*
“…”

Enggak lama kemudian gue menangis sekenceng-kencengnya dipangkuan sepupu gue, sial. 

Demi apa coba tanya gituan sama gue pas malam Minggu. Udah jelas gue ini Tuna-Asmara. Enggak lama kemudian Calon istri sepupu gue pergi meninggalkan kami berdua. Guepun melanjutkan cerita dengan sepupu gue.

“Wis… aku aja enggak nyangka akan nikah sama dia.” Kata Sepupu gue.
“Lah kok bisa? Bukanya dulu temen seangkatan.” Gue penasaran.
“Ya dulu cuman seangkatan, main bareng aja enggak pernah. Pokoknya dulu biasa aja.” Balas sepupu gue.
“Lah kok bisa pacaran sama mbaknya mas?”
“Ya namanya jodoh wis. Dulu ketemu di Jogja, terus sampe sekarang ya masih berlanjut sampe nikah. Yang namanya jodoh itu misteri. Dulu aku sempet bingung mau sama siapa. Tapi kalau udah waktunya pasti semua akan dibuka kok.” Kata sepupu gue memberi khotabah kepada gue.
“Owh.”
“…”

Mendengar curhatan sepupu gue, gue jadi inget curcolan orang yang udah nikah. Gue jadi inget guru agama SMA dulu, Dulu pas pelajaran, beliau juga bercerita kalau dulu dia juga enggak menyangka akan menikah dengan temannya. Padahal dulu guru gue enggak tahu kalau istrinya adalah temen sekolahnya. Tapi ya karena emang jodoh itu misteri semua bisa aja terjadi. Termasuk kisah kasih bokap nyokap gue yang menurut gue random. Bokap gue orang Klaten, Nyokap orang Kebumen. Dulu Bokap gue kuliah di Solo, begitu juga Nyokap sekolah di Solo. Mereka kuliah di tempat yang berbeda. Bokap gue penempatan kerja di Magelang, begitu juga dengan nyokap. Hingga mereka dipertemukan di bus umum jurusan Magelang. Akhirnya bokap dan nyokap menikah. 

Menurut gue jodoh itu misteri. Kadang orang yang udah pacaran lama banget, pada akhirnya harus kandas ditengah. Jangan kan pacaran, lah yang udah menikah lama  aja bisa cerai, berarti itu bukan jodoh.  Kadang orang yang udah dijudge enggak mungkin dengan ‘dia’ eh malah nikah sama ‘dia’. Gue percaya kalau “JODOH iku WIS DICEPAKE GUSTI” (Jodoh itu udah disiapkan Tuhan). Tinggal kita aja yang berusaha dan berdoa. Kalau kata orang , jodoh itu cerminan diri kita. Apakah udah pantes Tuhan memberikan jodoh pada gue?

Buat renungan gue, dan kalian Laskar TunaAsmara, apakah kita udah siap menerima Jodoh dari Tuhan? Gue sadar gue udah bukan anak SD lagi. Udah banyak temen temen seumuruan gue yang melepas keperjakaan mereka. Yang jelas mereka enggak melepas keperjakaan pake sabun dan tisue! Teman-teman gue pada  menikah.  Enggak usah mikir aneh-aneh keleus. Bahkan temen-teman gue udah pada punya calon, sedangkan gue? Ah sudahlah.
Bahkan pas nikahan sepupu gue, gue udah dikode sama keluarga besar.

“Wis… kamu enggak sekalin nikah? Biar irit.”
“Keluarga budhemu udah semua lho Wis, tinggal keluarga bapakmu.”
“…”

Mendengar kode nista tadi gue cuman bisa senyum. Untuk saat ini gue masih ingin berkelana, masih ingin sekolah, masih ingin mencapai cita-cita yang masih belum terwujud. “Ehm… emang cita cita yang belum terwujud apa?” Cita-cita yang belum terwujud ya melepas status Tuna-asmara, eaa. *gubrak*

Gue mah sante, yang penting sekarang berusaha memperbaiki diri dulu, memantaskan diri dulu. Insyaallah kalau udah waktunya pasti pintu jodoh akan terbuka dan kita tinggal berusaha apakah kita bisa masuk ke pintu tadi atau enggak.

Ya cukup ini dulu aja tulisan gue di akhir tahun 2015. Makasih udah meluangkan waktu untuk membaca tulisan gue ini. Meskipun sekarang gue udah bukan Mahasiswa secara hukum, tapi gue masih tetep mahasiswa. Mahasiswa yang tetap belajar tentang ilmu kehidupan.

6 comments:

  1. Ya, meskipun udah ada di tangan tuhan, tapi seenggaknya kita juga harus berusaha dong buat dapetin jodoh tersebut. Tuhan nggak akan kasih jodoh cuma-cuma juga kali :))

    ReplyDelete
  2. Jodoh di tangan tuhan. Ngambilnya nunggu ditampar ya? (Baca: berusaha)

    ReplyDelete
  3. selo aja lah, jangan terlalu diresapi sedihnya, hahah

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou