Loading...

Habis Sidang Terbitlah Revisi

Selamat malam gaes... gimana kabarnya? Sehatkan semuanya. Gomennasai, baru muncul sekarang. Maklum, gue lagi sibuk banget di dunia nyata, b...

Selamat malam gaes... gimana kabarnya? Sehatkan semuanya. Gomennasai, baru muncul sekarang. Maklum, gue lagi sibuk banget di dunia nyata, bahkan gue sampe lupa mau update blog.

Maklum aja, setelah selesai pendadaran kemarin, gue disibukan dengan yang namanya revisi. Gue enggak cuman revisi pada 1 dosen, tapi 4 dosen. Tahu sendiri, gue kudu cepet-cepet biar cepet selesai dan biar lama studi gue enggak terlalu lama. Di tempat gue, tanggal kelulusan gue bukan ditentukan oleh kapan gue ujian skripsi, tapi dari tanggal gue selesai revisi, hina banget kan. Padahal di fakultas tetangga tanggal kelulusan ditetapkan saat tanggal ujian. Jadi, meskipun gue udah ujian, tapi kalau revisi belum kelar ya waktu studi gue masih berjalan.


Setiap pagi, siang, bahkan sore gue selalu setia nongkrong di depan ruang dosen demi mendapatkan tanda tangan ACC dari dosen.  Tiap kali ketemu dosen pasti selalu revisi, sial banget. Padahal temen-temen gue cuman sekali ketemu, langsung di ACC. Yang lebih nyesek lagi, tiap gue revisi, pasti halaman di makalah bergeser. Mau enggak mau gue harus ngeprint dari awal. Hina banget kan. Udah berapa banyak kertas yang udah gue habiskan demi revisi. Kita tahu sendiri di Sumatra sedang terjadi pembakaran lahan oleh pabrik kertas. Tapi gue sendiri masih pake kertas.

Yang lebih parah, ketua dan sekretaris penguji gue adalah orang-orang sibuk. Jadi gue harus sabar dalam menunggu beliau. Tapi alhamdulilah, meskipun sibuk, dosen gue selalu memberikan waktu untuk revisian gue. Gue selalu dijanjikan ketemu tiap jam 4 Sore. Super sekali, jadi tiap sore gue selalu udah standby di depan kantor dosen. Alhamdulilah, tiap ketemu pasti gue selalu revisi. Gue revisi dengan salah satu dosen hampir 4 kali, dan revisi gue cuman di bagian daftar pustaka. L.
*Sore hari kudu syemangat Nunggu Dosen

Padahal temen temen gue yang ujiannya setelah gue udah pada ngurus wisuda, lah gue masih sibuk revisi. Mau mengeluh, mau protes sama dosen, sepertinya enggak perlu. Karena rejeki tiap orang itu udah diatur, kalaupun rejeki pasti akan segera bertemu (*itu jodoh keleus). Gue malah bersyukur, dosen gue masih memberi kesempatan gue untuk revisi. Bagi seorang dosen, tanda-tangan ACC merupakan tanggung jawab yang besar. Kalau menurut dosen gue, “Skripsi adalah karya besar kita mas, jadi harus mendekati sempurna lah.”

Setelah 4 kali bertemu, akhirnya ketua penguji gue ACC. Setelah di ACC gue cepet-cepet jilid makalah skripsi gue. Bukan karena temen-temen gue udah pada masuk portal wisuda, tapi karena dosen gue ini akan pergi ke luar kota untuk seminggu kedepan. Kalau sampe gue enggak dapet tanda tangan di skripsi gue, bisa-bisa gue harus menunda wisuda gue. Di tempat gue, penguji akan tanda tangan di makalah skripsi kita kalau makalah udah dijilid hardcover.
Begitu selesai revisi, gue print 6 exemplar makalah skripsi dari bab 1 sampe daftar pustaka di rumah. Bahkan kamar gue yang tadinya berantakan kini berubah jadi studio seni, iya seni kertas.
*Maap Studionya lagi berantakan

Setelah makalah udah dijilid dan ditandatangani dosen, kini giliran mengurus wisuda. Rasanya belum tenang kalau belum masuk portal wisuda. Gue harus bisa wisuda di bulan Desember. Padahal penutupan portal wisuda tanggal 8 November.  Disisi lain, meskipun penutupan pendaftaran wisuda tanggal 8, tapi pendaftaran akan ditutup kalau kuota udah penuh.

Gue kudu bolak balik kampus untuk mengurus syarat wisuda yang lumayan ribet dan membingungkan. Entah kenapa birokrasi pendaftaran wisuda di kampus begitu ruwet, seperti hati wanita. Tapi untung aja, temen gue yang udah masuk portal wisuda memberikan deskripsi alur pendaftaran wisuda. Ya mungkin terlihat ruwet, tapi setidaknya gue jadi tahu langkah apa aja yang akan gue lakuin. Dan yang jelas, gue menjadi selangkah lebih tahu dari anak-anak jurusan lain yang enggak punya deksripsi alur pendaftaran wisuda.

Segala syarat wisuda udah hampir terpenuhi, tapi alur perjalanan pendaftaran wisuda masih panjang. Masih banyak step yang harus gue lewati. Salah satunya gue harus menyumbangkan buku untuk perpus fakultas. Oke deh… jadi hari Minggu kemarin gue pergi ke toko buku. Gue enggak pergi ke gramedia, tapi pergi ke toko buku yang ada di belakang Sriwedari. Ya biar lebih murah. #MentalAnakKos

Setelah selesai membeli buku, dan musibah sesat terjadi. Gue jatooh… Iya…. Gue jatoh. Bukan jatoh dari motor, dan yang jelas bukan jatoh cinta. Gue jatuh dipangkuan gebetan, *plak*. Enggak lah… gue jatuh di trotoar. Jadi ceritanya pas lagi mau menuju motor, gue mengira kalau trotoar di depan toko buku tempat gue beli buku tadi itu rendah. Eh ternyata jarak trotoar dan jalan sanagt jauh. Dan akhirnya gue jatoh deh pas mau turun. Alhamdulilah, enggak ada yang nolongin gue, gue cuman diliatin oleh mbak-mbak hina sambil sesekali tertawa ala Dajjal ke arah gue, hina banget.
*Kaki bengkaak Maaakk


Gue pun buru-buru cabut ke kos. Daripada terlalu lama menahan sakit dan malu. Sampe di kos, gue langsung tidur. Kaki gue sakit banget, dan sepertinya kaki gue mulai bengkak. Aduuh… gimana ini… padahal gue masih harus bolak balik, naik turun mengurus wisuda. Kalau kaki gue bengkak, apa bisa. Dan bener… enggak lama kemudian kaki gue bengkak dan gue sulit berjalan.
Skripsi 4384501627645051818

Post a Comment

  1. pergi tukang urut ajah gan... kasian kakinya makin lama malah makin sakit...


    promo depo 10 persen untuk pertama kali deposit

    Lewat Sini

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers