Tuesday, September 22, 2015

Tragedi SMS Untuk Dosen

“Turun mana Mas?”
“Jogja pak…”
“Uangnya kurang, mas 15 ribu.”
“Lhoh… biasanya segitu pak, kemarin naik juga segitu Pak.”
*Enggak lama kemudian si Kondektur melompat dari bus.
“…”

Setelah capek berdebat dengan kondektur, akhirnya kondektur yang udah berumur tadi mengalah. Mungkin gue dikira turis asing dari Ethiopia yang enggak tahu tarif bus. Pagi ini gue emang mau balik ke Solo. Ada urusan yang harus gue selesaikan, urusan jadwal ujian. Insyaallah bulan Oktober 2015 gue akan sidang skripsi. Jadi segala urursan harus gue persiapakan, termasuk jadwal ujian. Bisanya di fakultas lain, mahasiswa yang akan ujian akhir cukup mendaftar dan kemudian tanggal ujian udah keluar. Tapi, di jurusan gue, yang mau ujian mahasiswa, ya yang harus mencari jadwal ujian ya mahasiswa.


Back to topic. Pagi-pagi jam 8 gue berangkat dari rumah menuju Solo. Gue berangkat naik bus terlebih dulu, transit di jogja dan ganti kereta api. Biarpun ribet harus gonta ganti, yang penting bisa sampai di Solo sebelum jam 12. Sebenarnya bus yang langsung ke Solo ada, tapi gue pasti akan capek di jalan gara-gara kelamaan duduk. Selain terlalu lama duduk, pasti di Jogja macet.

Sudah 3 hari gue menghabiskan waktu di rumah. Meskipun rumah gue deket banget dengan mantan, mantan 7 keajaiban dunia maksudnya. Tapi, di rumah gue enggak ada sinyal internet. So, selama di rumah internet gue off. Setelah gue keluar dari daerah gue, paket data gue aktifin lagi. Dan tiba-tiba aja, voilla… inbox BBM gue mendadak tumpah tumpah. Banyak banget temen-temen yang mengirimkan BBM ke gue. Dari BBM yang gue baca, ternyata temen-temen gue menanyakan hal yang sama, yaitu menanyakan “Wisnu kamu fix ujian tanggal berapa?”

Mendadak gue mangap-mangap. Demi apa coba temen-temen gue menanyakan hal seperti itu. Setelah pikiran gue konek, ternyata temen-temen gue ini mempunyai persamaan dengan gue, yaitu sama-sama dapat dosen sidang yang sama. Pasti mereka juga mau mencari hari ujian. Kalau mereka udah dapet duluan pasti jadwal ujian gue bakalan molor. So, gue juga harus cepet-cepet memastikan tanggal ujian. Gue mendadak panik, kalau sampe enggak dapet jadwal gimana, entar kalo jadwal penguji full gimana. Kalo sampe molor ujian skripsi, entar siapa yang jadi pacar Nabilah JKT 48? (*lupakan). Padahal posisi gue masih di dalam kereta.

Jam 11 siang gue udah sampe di Solo. Tepat seperti yang gue rencanakan, tiba di Solo sebelum jam 12. Kalau gue naik bus pasti gue belom sampe di Solo, apalagi kalau gue naik busnya sambil mengingat kenangan,pasti enggak akan sampe, eaa.

Singkat cerita, sampe kos, gue langsung siap-siap ke kampus. Tapi sayang, waktu udah menunjukan jam 11.45. Azan Zuhur juga sudah terdengar dari kamar gue. Ya udah deh, gue memutuskan menemui dosen setelah jam 1. Pasti jam 12 dosen akan istirahat sampe jam 1.  Jadi ya percuma kalo gue berangkat ke kampus sekarang. So… gue juga belum sms ke dosen, apakah hari ini bisa ketemu ataukah enggak. So, gue mengirimkan SMS ke salah satu dosen. Maklum, dosen gue yang satu ini super sibuk, jadi kalo mau ketemu harus janjian dulu.

Gue mengambil hp yang tergeletak di atas meja. Kata demi kata mulai tertulis di layar berukuran 5 inchi ini. Sampe di tengah-tengah, gue berhenti menulis sms. “Kok males banget ya. Mending gue pake template SMS yang kemarin gue kirimkan ke dosen. Tinggal gue edit namanya doank.” kata gue dalam hati. Setelah selesai ,gue mengirimkan sms ke dosen tanpa gue baca lagi.

Sambil menunggu balasan, gue solat zuhur dulu. Bersamaan dengan berakhirnya solat zuhur, tiba-tiba hape gue berbunyi. Pasti balasan SMS dari Dosen. Gue buru-buru mengambil hape yang tergeletak di atas meja. Ternyata emang bener, dari dosen penguji gue. Alhamdulilah, ternyata pak Dosen bisa ditemuin sampe jam 2. Masih ada waktu 2 jam. Tapi… setelah gue baca lagi, gue merasa ada yang aneh dengan jawaban dari bapak dosen 1  ini. Apakah dosen gue lagi mabok?

Gue masih belom maksud dengan jawaban sms dari dosen gue. Guepun membaca SMS lagi, setelah beberapa menit loading, gue baru sadar. Ternyata gue salah kirim SMS. SMS yang gue kirimkan bagian isinya belom gue edit. Yang gue edit cuman bagian pembukaannya doank. “Mampus deh gue.” Pantes aja jawaban dari dosen enggak sinkron. Gue mengirimkan SMS untuk dosen A, pembukaannya untuk dosen A, tapi inti SMS untuk Dosen B. Kampret….,enggak lama kemudian gue nangis di pangkuan dosen pembimbing.


Guepun buru-buru SMS dosen penguji gue.
“Terimakasih bapak, mohon maaf, tadi smsnya belom saya edit (T.T)”

Gue langsung cabut ke kampus karena si dosen cuman bisa ditemuin sampe jam 2 siang. Sampe di kampus, ternyata antrean konsultasi dosen banyak banget. Lebih banyak dari kenangan yang pernah kita ciptakan, eaa.

Setelah menunggu, Akhirnya gue masuk menemui dosen penguji gue. Jam udah menunjukan 2 kurang 5 menit. Alhamdulilah, beliau masih mau menerima gue. Setelah berdiskusi jadwal sidang ujian gue, dosen menyetujui tanggal ujian yang gue ajukan. Alhamdulilah… Setelah semua urusan beres, gue pamit untuk menemui dosen penguji gue yang lain.

“Mas… tadi kamu SMS saya jam 12 ya?” tanya dosen sambil menyentuh layar hape.
“Iya pak…” jawab gue singkat.
“Ini SMSmu baru masuk.” Balas dosen.
“Maap ya pak, tadi smsnya belom saya edit.” Kata gue sambil menjelaskan tragedi  yang baru aja menimpa gue.
“…” Dosen hanya tersenyum.

Enggak lama kemudian, gue membenturkan kepala gue ke tembok. Anjir banget. Ini bukan pertama kalinya gue sms sesat seperti ini. Pesen buat kalian, kalau mau mengirimkan SMS silahkan dibaca 4-5 kali dulu sebelum di kirim ke dosen. Karena SMS setitik bisa rusak semuanya. Dan yang jelas harga diri gue udah hina banget deh gara-gara salah mengirimkan SMS.. (T.T)



6 comments:

  1. rumah loe deket borobudur kah bro?
    haha...gw lebih modern, sms pake wasap ke dosbing hehehehe..
    eniwei, ya gitu si..males juga ngetik lagi tapi resiko salah sambung, apalagi kalo keburu waktu..haha

    sukses buat pendadarannya bro :)

    ReplyDelete
  2. buahaha untung lo gak salah sms yang aneh2 bro, misal: ke clubbing yuk bro dah lama nih. gitu hehe

    ReplyDelete
  3. Anjiir bisa salah gitu ya bang XD
    Gue juga pernah ngalamin hal yang sama. Tapi bukan ngirim ke dosen. Melainkan ke pacar gue. Ceritanya temen gue minta tolong rangkain kata-kata, gue rangkai deh, trus gue kirim. Pesan terkirim, gak taunya sms tadi itu gue kirim ke pacar. Alhasil doi ngambek seharian karena di pesan itu gue pake "Desy sayang... blablabla" dari sudut pandang temen gue biar dia tinggal copas trus kirim ke pacarnya. Niat mau nolongin temen eh malah apes :'(

    Untung temen gue bisa bantu jelesin sama pacar gue :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulilah. jangan sampai terjadi hal nista seperti itu lagi :v

      Delete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou