Loading...

Buaya Kok Dikadalin

Hello semua, udah lama gue enggak mengisi blog gue ini. Maklum beberapa minggu ini gue sedang disibukan dengan dunia “Skripsi”. Setiap hari...

Hello semua, udah lama gue enggak mengisi blog gue ini. Maklum beberapa minggu ini gue sedang disibukan dengan dunia “Skripsi”. Setiap hari harus revisi dan revisi. Menulis skripsi enggak semudah menulis di blog. Dibutuhkan 30 % teori, 30 % praktik, 20% kopi, dan sisanya adalah semangat. Berbeda dengan menulis blog, cuman butuh 80% imajinasi dan 20 % kenangan, eaa.

Oke back to topic, karena hari ini adalah malem minggu, gue akan sedikit share pengalaman bejat beberapa hari kemarin. Ya itung-itung tulisan gue ini akan menemani malam minggu kalian para Tuna-Asmara. Kurang baik apa coba gue ini.


Jadi, semua berawal ketika keempat negara hidup berdamai, dan 1 dolar udah 14 ribu, halah. Kejadian gue alamin kemarin siang saat gue lagi siap-siap pulang kampung. Setelah solat jumat, gue membereskan barang-barang yang akan gue bawa pulang, seperti laptop, jajanan hasil ngerampok sidang seminar proposal temen, charger hp, dan enggak lupa kenangan. *dilempar setrika*.

Gue engak mau kalau sampe ada barang-barang yang tertinggal di kos. Kalo sampe ada barang yang tertinggal pasti hidup gue di rumah bakal enggak tenang. Setelah selesai packing, tiba-tiba hape gue berdering. Gue penasaran, siapa sih yang siang-siang nelpon gue. Setelah gue cek ternyata panggilan ke nomor simpati. Gue berpikir keras, siapa yang nelpon gue, padahal temen-temen gue enggak ada yang tau nomer simpati gue, cuman  nyokap aja yang tau nomer simpati gue.

Di layar hape, tertulis sebuah pesan dari operator, tapi setelah gue cek kok nomernya nomer simpati, nomer hape. Masa sih operator kudu nelpon pake nomer pribadi, bukan pake nomer kantor. Kalo biasanya nomernya (+621), lha ini (+6281). Dulu gue juga pernah ditelpon sama operator, dan nomer yang mucul cuman tulisan nama operator doank, enggak ada nomer telponnya.


Akhirnya gue angkat nomer bejat yang nelpon gue tadi. Kamipun memulai percakapan. Dan seperti yang gue pikirkan, ternyata mau nipu gue. Gue udah dua kali dapet telpon seperti ini. Ya udah deh, gue layanin aja mas-mas penipu ini.

“ Selamat siang bapak, kami dari PT Telkom*el. Maaf dengan bapak siapa?” kata mas-mas penipu.
“Selamat siang, ada apa ya?” kata gue pura-pura enggak tau.
“Apakah nomer bapak yang terakhir adalah 69?”
“Iya bener banget pak, ada apa gerangan?” kata gue masih polos.
“Selamat bapak, nomer anda terpilih dan mendapatkan uang 10juta.” Kata mas penipu.
“Alhamdulilah..” kata gue pura-pura shock dan kaget.

Sepertinya emang bener deh mas-mas penipu mau modusin gue. Sayang banget, yang nelpon cowok, coba kalo yang nelpon gue cewek pasti udah gue bikin shock. Pembicaraan kami masih berlanjut, dan sepertinya mas-mas penipu ini udah masuk ke dalam skenario gue. Ya udah deh, gue kerjain sekalian aja.

“Maaf, biar kami transfer hadiahnya ke rekening bapak, boleh minta nomer rekeningnya bapak?” lanjut mas-mas penipu.
“Maaf mas… saya belom punya rekening. Saya masih anak sekolah.” Kata gue polos.
“Maap sebenarnya anda masih anak sekolah ya?” tanya mas penipu dengan nada shock.
“Saya masih kelas 2 SMA mas, saya kan belom punya tabungan di bank. Saya juga tidak hapal rekening orang tua saya.” jawab gue.

Tiba-tiba aja, nada bicara mas-mas penipu berubah. Sepertinya dia marah banget deh. Gue membayangkan kalo dia marah dan kesel banget. Pasti tanduk keluar dari kepala dan matanya berubah jadi warna merah, serem banget.

“Owh.. jadi anda masih SMA, oke saya doakan dua bulan lagi anda meninggal!!!” kata mas-masnya shock.
*tut…tut…tut…*

Mas-mas penipu pun menutup telpon duluan. Sumpah kayak orang habis marahan sama pacar dan mutusin telpon tiba-tiba. Gue langsung ngakak sekenceng-kencengnya di kamar.  Niat mau nipu gue, eh malah dianya yang gue tipu dan gue kerjaian. Padahal kami udah ngobrol selama 2 menit. Ya emang singkat sih, tapi dianya kan nelpon pake nomer simpati. Ya taulah semurah-murahnya nelpon pake simpati tetep aja mahal. Udah habis pulsa, eh malah dikerjain. Goblok banget, jaman sekarang masih jaman aja mau nipu pake modus gitu. Hello ini udah jaman dimana “yang bukan apa-apanya tapi merasa cemburu.” Kalo mau nipu pake modus yang  keren dikit. Misalnya mengaku dari pacar, bilang kalau lagi butuh uang. Tapi sepertinya enggak mungkin deh, gue kan enggak punya pacar. *nangis dipangkuan dosen pembimbing*

Buat loe semua, hati-hati modus minta nomer rekening. Meskipun cuman nomer rekening kan bisa dibuat modus penipuan. Siapa tau si penipu minta nomer rekening kamu dan si pencuri ini hacker kelas berat. Dia bisa membobol rekening kalian walau cuman dengan tau nomer rekening aja. Atau si penipu mau nipu korban lain dan si penipu cuman meninggalkan nomer rekening biar si korban percaya. Tapi kalo yang ditinggalkan itu nomer rekening kamu kan kamu yang bakal dicap sebagai tersangka. *efek kebanyakan nonton anime*


Pesen gue, kalo ada orang yang mau nipu kayak gitu, ya dihargai dikit. Ya dilayanin aja dan diajak ngobrol sampe pulsa si penipu habis. Kasian kan, kalo udah mau nipu tapi enggak dapat hasil. Mungkin ini cerita dari gue semoga bisa diambil hikmahnya. Pesen gue, kalo mau nipu pikir-pikir dulu. Masa buaya mau ditipu sama kadal, ya dibuat mainan deh. Sebelumnya, maafkan gue ya mas-mas penipu, karena gue udah menipu kamu duluan.
tips 8406683363143134211

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers