Loading...

Pertanyaan Sesat Saat Lebaran

“Kapan Wisuda?” “Skripsi nyampe mana?” “Mana calonm Nu?” Ya… mungkin kata-kata barusan bakal keluar esok hari setelah solat ied. Pe...

“Kapan Wisuda?”
“Skripsi nyampe mana?”
“Mana calonm Nu?”

Ya… mungkin kata-kata barusan bakal keluar esok hari setelah solat ied. Pertanyaan yang enggak akan keluar di ujian Nasional, tapi mungkin aja keluar di ujian skripsi. Ya enggak lah, jarang ada penguji yang nanyain “udah punya calon apa belum?” Kata-kata horor yang lebih mengerikan dari kata-kata “Kita putus” atau kata-kata “kita temenan aja ya.”

Pertanyaan yang selalu dilontarkan tiap lebaran oleh kerabat-kerabat jauh gue. Tahun lalu, ketika ditanya “jodohnya mana Nu”, gue cuman bisa bilang, “Lagi nyasar ke hati orang lain.”. Yap, tahun ini gue kudu melalui lebaran dengan status “tuna-asmara” (lagi), hina banget. So, mau enggak mau gue kudu memuter otak mencari jawaban hina ini.

Tapi… untung aja, gue udah mempersiapkan beberapa jawaban untuk pertanyaan tadi. Untuk yang pertama, kalo ditanya “Kapan Wisuda.”, gue udah punya jawaban yang masuk akal. Enggak akan gue jawab “Nunggu gue jadian sama Raisa dulu.” Dan enggak akan mungkin gue jawab, “nunggu gebetan gue putus sama pacarnya.”

“Kapan Wisuda le?”
“Setelah ujian skripsi. Doakan aja, September harus bisa sidang.” *nangis dipangkuan dosen pembimbing.

Untuk pertanyaan yang kedua, kalo kerabat gue nanyain “Kabar Skripsi”, gue juga udah mempersiapkan jawaban yang logis dan sesuai sistematis. Jawaban yang berdasarkan pada permasalahan dilapangan, ditambah  kajian pustaka yang akurat, serta metodelogi yang sesuai kaidah EYD yang telah disempurnakan. Kalaupun enggak efektif, anggap aja rasio kesalahan 0,5. Cukup!!! Maklum ya gaes, efek pusing skripsi jadi semua kata-kata gue berhubungan dengan skripsi.

Kalo ditanya “masih skripsi? Udah nyampe mana?”
Yang jelas gue akan menjawab dengan logis. Pasti gue enggak akan jawab, “baru nyampe halaman persembahan. ”Karena menyusun skripsi itu butuh kajian masalah yang mendasar, kajian teori yang terpercaya,  dan niat memulai yang kuat. Ditambah lagi, butuh cewek untuk memotivasi untuk memulai skripsi.”  Udah dipastikan setelah itu, nama gue dicoret dari akte keluarga.

Gue udah nyiapin jawaban yang pas untuk pertanyaan tadi. Gue cukup jawab, baru nyampe BAB 4. Menyusun skripsi itu enggak semudah mengatakan , “Kita putus, kamu terlalu baik buat aku.”. ditambah lagi skripsi yang gue ambil berdasarkan keadaan lapangan yang sulit, ditambah lagi, dosen pembimbing gue susah banget ditemuin. Meskipun ada, itu aja enggak mau menerima konsultasi skripsi gue. Gue bisa apa? Bisa meratapi kalau Raisa emang cantik? Enggak lah, jadi kalo temen-temen SMA dan SMP gue udah pada lulus dan gue masih skripsi mohon dimaklumi. Karena status mahasiswa masih enak didenger daripada status pengangguran. Iya kan. #TipsNgeles.

Untuk pertanyaan mematikan yang terakhir, “Udah punya Calon Nu?”
Biasanya gue sering banget nyari alesan yang wajar jika ditanya “Calon”.
“Jejakane calonnya mana?”
“Masih bingun tante, belum ada yang cocok,  mungkin nunggu Nabilah JKT48 gedhe dulu.”
Setelah itu,gue enggak dapet THR dari kerabat gue.

Tapi lebaran kali ini gue udah nyiapin jawaban yang enggak bikin gue enggak dapet THR lagi. Kalo ditanya, calonnya mana, gue akan jawab dengan tegas kalo calon gebetan gue masih entah dimana. Mau fokus kuliah dulu, mau fokus skripsi dulu. Udah semester tua. Lagian gue juga sibuk, kasian calon gue, tiap hari dicuekin. Bisa aja gue lebih sering ngapelin dosen pembimbing gue ketimbang calon gue, tsah. Doakan aja ya, semoga segera dipertemukan, eaa.

Yap bener banget, enggak kerasa besuk udah lebaran. Kayaknya baru kemarin puasa, eh sekarang udah hari terakhir puasa. Padahal kemarin masih menghabiskan puasa di KKN, eh ternyata itu udah setahun yang lalu. *jadi baper*. Kadang waktu serasa berputar lebih cepet banget. Ya semoga aja gue dan yang lain masih bisa bertemu ramadhan tahun depan.

Biasanya waktu-waktu kayak gini hape gue mendadak rame ucapan lebaran, bukan… tepatnya Broadcast  Idul Fitri. Entah enggak tau kenapa orang males minta maaf, cuman ngandalin Broadcast aja. “minal Aizin za… mohon maaf.” *Sent to all*

Mau bales, kayaknya minta maafnya cuman sekedar ritual aja, kalo enggak bales dikira sombong. Gue enggak pernah ngirim Broadcast Lebaran. Pasti,gue message one by one dengan menyebut nama yang dituju. Jadi SMS ucapan lebaran antara orang satu dan orang lainnya pasti beda.

Biasanya moment lebaran gini dipake buat balikan sama mantan. Sekedar ngirim ucapan lebaran, terus dibales, kemudian baper. Rusak deh move on selama ini. Ada pepatah yang mengatakan “Karena SMS setitik, rusak Move on sebelanga.” Jadi ati-ati gaes, jangan sampe baper yak…” Moment gini juga bisa dipake buat ajang PDKT sama calon gebetan. Yang enggak berani ngirim SMS ke gebetan, tiba-tiba nekad, dan dibales pasti rasanya kayak satu angkot sama Raisa, seneng banget.

Oke, sepertinya ini aja curhatan dari gue, sebelumnya gue Wisnu mengucapkan
 Minal Aizin Walfaizin, kita temenan aja yah. Bukan!!! Beneran, gue mau ngucapin Minal Aizin Walfaizin, mohon maaf maaf kalo gue pernah ada salah sama kalian. Dan gue juga mohon maaf pada semua yang pernah merasa tersakiti, karena sesunguhnya “Aku yang tersakiti” adalah lagu dari Judika, gembel. Semoga di kemenangan ini,kita menjadi lebih taqwa dan lebih baik dari yang sebelumnya.


Selamat lebaran, hati-hati bagi kalian yang mudik. Kalo capek istirahat. Kalo ngatuk tidur, kalo laper makan, kalo bosen bilang, jangan tiba-tiba ngilang, eaa. Selamat makan opor, pesen gue, bagi kalian yang enggak kuat sama santan,jangan coba-coba makan lontong opor sebelum kalian makan sesuatu. Bisa dipastikan kalian diare bagi kalian yang perutnya lemah. Makasih udah baca tulisan gue ini. meski random, tapi tetep baca tulisan gue ini yak.



renungan 7976936110781897670

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers