Loading...

Lebaran Punya Cerita

“Gimana lebarannya?” “Opornya udah habis?” “Calonnya enggak diajak?” “…” Enggak kerasa udah hari kedua lebaran. Sebelumnya gue ma...

“Gimana lebarannya?”
“Opornya udah habis?”
“Calonnya enggak diajak?”
“…”

Enggak kerasa udah hari kedua lebaran. Sebelumnya gue mau ngucapin Minal aizin Walfaizin (lagi). Bila ada salah, baik disengaja maupun enggak  dari hati gue cuman mau bilang minta maaf. Gimana lebaran kalian? Apakah menyenangkan? Udah minta maap sama mantan? Kalo belum segeralah.

Meskipun baru hari kedua lebaran, ada aja cerita sesat yang terjadi. Kali ini gue akan berbagi sedikit cerita lebaran. Lebaran tahun ini seperti biasa gue habiskan di tempat nenek yang ada di Gombong. Maklum, biasanya waktu kecil gue dan keluarga selalu melewatkan lebaran di kampung halaman bokap yang ada di Klaten. Karena nenek gue yang ada di Klaten udah enggak ada, jadi awal-awal lebaran gue ke tempat keluarga nyokap di daerah Gombong.

Seperti biasa, seminggu sebelum lebaran, gue, nyokap, dan adik gue udah standby di rumah nenek. Sedangkan bokap dateng mendekati lebaran karena bokap belum libur.  Rumah nyokap  termasuk yang paling deket sama rumah nenek dibandingkan rumah tante dan oom gue. Jadi wajar aja kalo tiap lebaran, nyokap yang paling awal datang ke rumah nenek. Sedangkan adik-adik dan kakak nyokap kadang datang setelah lebaran kalo emang kehabisan tiket mudik. FYI, oom dan tante gue tinggal di Jakarta.


Back to story, hari pertama lebaran cuman ada keluarga nyokap , sepupu dan oom gue. Seperti lebaran yang sudah sudah, nenek gue selalu pesen lontong opor tiap lebaran. Bagi nenek gue, lebaran tanpa lontong opor ibarat  sebuah hubungan tanpa konflik, ada yang kurang. Pagi-pagi sebelum solat Ied, seperangkat lontong sayur dibayar lunas udah ada di atas meja. Kalo kata orang, sebelum solat Ied, makan itu hukumnya sunah. So, gue makan sedikit lontong opor tanpa kuah.

Belajar dari pengalaman yang sudah-sudah, tiap kali gue makan lontong opor dengan kuah ampe tumpeh-tumpeh, pasti gue mencret. Kejadian yang sering gue alamin tiap tahun. So, tiap lebaran pasti gue selalu setor ke rumah sakit dengan penyakit yang sama, iya penyakit “DIARE”. Belajar dari pengalaman bejat yang terjadi, lebaran tahun ini gue putuskan untuk enggak makan opor terlalu banyak. Cuman beberapa potong lontong, dan sedikit ayam tanpa kuah.
Setelah solat IED, tiba-tiba perut gue mendadak enggak enak. Tiba-tiba aja gas H2S keluar dari perut gue. Perasan sebelum solat udah boker, tapi kenapa masih banyak gas. Gue berfikir positif aja, siapa tau cuman suara alam.

Jam berganti jam, perut gue mulai berkontraksi dengan kuatnya, ditambah gas yang keluar dari perut menambah kesan kalo semua ini sungguh tak wajar. Iya, seperti lagunya The Virgin. Demi mencegah hal-hal yang enggak diinginkan, gue minum kunyit. Siapa tau perut gue kembali berdamai sama gue.

Singkat cerita, pada hari kedua lebaran. Perut gue  udah enggak bisa ditahan lagi. seperti perasaan gue ke kamu. Rasanya pingin gue keluarin di dalam. Mau gue keluarin di luar pasti enggak enak. Maksudnya dikeluarin di dalam WC, masa dikeluarin di luar WC. Dan… akhirnya gue  diare juga. Kampret banget… kenapa bisa diare, padahal gue kan makan opor tanpa kuah. Ah.. mungkin diare udah jadi penyakit langganan gue tiap lebaran. Apakah lebaran tahun depan gue kudu melewatkan nikmat lontong opor? Apakah gue kudu merelakan enaknya lontong opor seperti perasaan gue ini?

 Seperti biasanya, gue udah nyetok obat diare. Kumpulan obat diare yang gue kumpulkan beberapa waktu lalu. Sepertinya gue emang enggak bisa jauh dari obat diare. Bahkan di kos, obat yang gue punya cuman obat perut dan obat diare. Tapi… yang jadi masalah, amunisi obat diare gue ketinggalan di kos. Gue lupa enggak bawa tuh obat. Ditambah lagi sekarang kan masih nuansa lebaran. Pastinya enggak ada dokter yang buka. Anjrit… lengkap sudah derita gue di hari yang fitri ini.  Singkat cerita, gue berobat ke UGD di salah satu rumah sakit di daerah Gombong.
*Obat diare tahun ini

Ya itulah salah satu sedikit kejadian nista yang gue alamin saat lebaran. Masih banyak sih kejadian yang absurb pada lebaran tahun ini. Ya misalnya aja ada yang bikin foto “Minal Aizin” yang enggak wajar. Biasanya orang bikin ucapan lebaran kan pake foto dengan latar masjid berhias kupat. Tau setidaknya bikin ucapan hari lebaran kayak punya gue ini:


*Ucapan lebaran gue 

Beberapa waktu yang lalu, gue enggak sengaja nemuin foto ucapan lebaran yang beda dari yang lain. Gimana enggak beda, lha  wong kartu ucapannya kayak gini:


*Ucapan lebaran yang berbeda

Sumpah, gue berfikir sejenak. Mungkin dia emang udah menghadap sang Pencipta. Gue merasa kasian banget, di hari yang fitri ini ada anak yang dipanggil sama yang Kuasa. Semoga amal ibdahnya diterima di sisi-Nya. Wait…wait… mata gue tiba-tiba melotot sambil baca komentar di IG si anak. Lho… wong udah koid kok masih bisa bales komentar di instagram. Setelah gue cermati si anak masih hidup. Si anak bikin tulisan dan ucapan yang ambigu banget. Mungkin aja si Anak terinspirasi dari Indra Suci 5. “Kalau enggak bisa jadi yang terbaik, cobalah jadi yang berbeda.” So, Anak tadi bikin ucapan lebaran yang berbeda. Tadi gue juga sempet mau bilang “AMIN”

Lebaran kali ini juga enggak afdol kalo enggak sungkem Sungkeman udah jadi tradisi tiap lebaran. Cuman di hari lebaran aja gue  sungkeman sama yang lebih tua.

“Bu… sugeng riyadi sedaya lepat nyuwun ngapura.” (Bu Selamat hari raya, bila ada salah dimaafkan)
Yo.. le… Ibuk yo nek ana salah dingapura. Skripsine digarap ( Iya nak, ibu juga dimaafkan kalau ada salah. SKRIPSINYA dikerjakan).” Kata nyokap.

*hening*
Gue langsung nangis dipangkuan dosen pembimbing.

Enggak cuman sama nyokap aja, gue juga sungkem sama bokap.

“Pak, nyuwun ngapura yen ana lupute (Pak, aku minta maaf bila ada salah)” kata gue sambil nyium tangan bokap.
“Pada yo le, bapak yen ana salah dingapura. Skripsine dirampungke. (Sama-sama ya nak, bapak juga dimaafkan. SKRIPSInya diselesaikan)”
*Hening lagi* enggak lama kemudian gue diare.

Beda lagi sama nenek gue. Enggak afdol kalo enggak sungkem sama nenek. Pada waktu kecil, gue adalah cucu yang paling sering dimarahin nenek gue gara-gara gue bandel. Gue sering banget pinjem sepeda tentangga, terus gue ngilang sampe bikin orang satu RT khawatir. Gue dikira ilang atau diculik. Makanya sampe sekarang tiap gue pulang ke rumah nenek, sepeda onthel selalu udah siap pakai.

“Mbah, sugeng Riyadi ya mbah. Maaf nek ada salah.” Kata gue sambil duduk dilantai.
“Simbah juga ya nak. Buruan lulus, kerja dulu baru nikah.” Kata nenek gue.
*Jleb*
 Dalam hati, nikah ya nek? Calonnya aja belom ada.mau nikah sama siapa nek? *nangis di bawah tetesan kuah opor*


Ya seperti inilah cerita gue di hari lebaran ini. Setiap hari lebaran pasti punya cerita. Ini adalah cerita gue, mana cerita kalian?  Makasih udah baca tulsain gue ini. meski berantakan, tapi gue seneng bisa berbagi cerita sama kalian. Jika enggak bisa jadi yang terbaik, jadilah yang terindah, eaa.
Skripsi 2523752802663742331

Post a Comment

  1. Quotenya Frimawan jadi ngehits ya sekarang. Haha
    “Kalau enggak bisa jadi yang terbaik, cobalah jadi yang berbeda.”

    ReplyDelete
  2. sungkem ro aku sik, mengko ta dongakke ben cepet rabi, :D

    ReplyDelete
  3. Mat Raya om Wisnu.
    Mohon maaf lahir dan batin.
    Semoga sukses...

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers