Friday, July 3, 2015

Curahan Hati Mahasiswa Patah Hati (CHMPH)


Setelah ujian Seminar kimia beberapa minggu yang lalu, mau enggak mau gue kudu revisian. Kemarin adalah revisian yang kelima bagi gue. Sumpah, demi air kobokan warteg, kenapa dosen penguji gue belum mau ngelulusin revisian gue ini. Bahkan temen-temen gue udah ada yang ngumpulin skripsi, lha gue masih aja sibuk nyariin dan nungguin dosen. Tiap hari masih setia nunggu di depan ruang dosen, bahkan dosen-dosen lain cuman bisa bilang, “Wisnu lagi… Wisnu lagi..”. Entah, gue kudu komentar apa, tapi yang jelas dosen aja ditungguin dengan setia, apalagi kamu yang masih dipelukan orang lain, eaa.

Alhamdulilah, jadi kemarin hari Rabu, dosen penguji gue udah merasa lelah karena tiap hari berhadapan sama gue. Akhirnya dengan lapang dada, dosen penguji gue meluluskan revisian gue. Kenapa enggak dari dulu aja? Setelah mendapatkan kabar ini, gue buru-buru menemui pembimbing semkim gue. Singkat cerita, sampe di dalam ruang dosen, beliau mau menerima kedatangan gue. Menurut beliau, gue udah enggak usah revisian lagi sama beliau, beliau juga nyuruh supaya segera dijilid saja. Alhamdulilah,rejeki mahasiswa jomblo.

Gue ketemu beliau enggak cuman buat revisian aja, tapi juga konsultasi masalah lainya, tentunya yang berhubungan dengan skripsi. Kadang juga membahas tentang kehidupan, tapi kali ini gue cuman mau nyari pencerahan tentang skripsi gue. Ketika lagi asik-asik ngobrol, tiba-tiba aja pembimbing gue ninggalin gue.


“Sebentar ya Wis.., aku tak ke sebelah dulu.” Kata beliau dengan santainya.
Guepun ditinggal sendirian di ruangan beliau yang berukuran sama seperti kamar kosan gue. Kamvret, dosen gue perginya enggak sebentar, meskipun gue masih bisa mendengar suara beliau dari ruang dosen sebelah. Sambil menunggu beliau kembali, gue mencari kesibukan sendiri, seperti main gadget, bales Broadcast BBM, dan mikir nanti sore mau buka sama apa, dengan siapa?
Saat lagi asik-asiknya selfie pose duckface, tiba-tiba terdengar suara yang mengejutkan gue.

“Maaf mas… apa benar disini ruangan Prof X?”

Terlihat sesosok lelaki yang enggak muda lagi dengan dandanan ala rockstar. Celana jeans, baju kotak-kotak dan membawa tas. Kalo gue amatin, dia bukan mahasiswa S1, pasti mahasiswa pasca sarjana yang lagi nyari dosen buat konsultasi. Dugaan gue semakin kuat, kalo dia mahasiswa S1, pasti dia enggak akan tanya “Apa benar disini ruang Prof X?”. semua mahasiswa S1 udah tahu semua kalau disini ruangan Prof X.

“Iya benar pak.” Jawab gue singkat sambil melempar senyuman.

Gue melanjutkan buka Sosmed, dan bapak-bapak tadi duduk di kursi sebelah gue. Entah siapa yang memulai duluan, tiba-tiba aja bapak-bapak tadi memulai curahan hatinya pada orang asing seperti gue ini.

“Mas… sebenarnya saya harus menghadap pak Dosen tahun 2012 mas. Tapi baru sekarang bisa menemui beliau.” Kata bapak-bapak sambil memandang gue.
“Lho.. kenapa pak?” gue penasaran.
“Gara-gara masalah Cinta mas… kuliah saya berantakan. Saya pusing banget mas.”
“Seharusnya thesis saya sudah selesai 3  tahun lalu, tapi gara-gara urusan cinta hidup saya hancur.” Tambah bapak-bapak tadi.
“Owalah… ya mau gimana lagi pak, nasi udah terlanjur jadi bubur.” Kata gue menenangkan bapak-bapak gaje ini.
“Butuh waktu lama mas, buat saya bangkit, akhirnya baru sekarang saya melanjutkan thesis saya yang tertunda mas.” Balas bapak-bapak sambil memegang kepala.

Dalam hati, gue cuman bisa ngakak aja. Sepertinya bapak salah curhat ke saya. Lha wong saya juga sempat bernasib sama seperti anda. Dulu, gue juga sempet mengalami kejadian seperti anda. Tapi, bedanya bapak butuh waktu 3 tahun untuk balik sedangkan gue butuh beberapa bulan untuk bangkit dari keterpurukan. Ya.. gue juga sempet ngalamin hal serupa seperti anda,  kehidupan kuliah gue hancur gara-gara masalah cinta, tapi Tuhan telah memberikan obat buat gue. Ya, jadi gue behasil melewati titik balik dan kembali bangkit lagi. Dan pada waktu itu, gue hancur mendekati akhir semester. Setelah itu, gue libur semester dan menghabiskan libur semesteran di KKN. Jadi gue terhibur dan lupa kalo gue baru sakit hati, eaa. Orang-orang disekitar gue selalu suport jadi mau enggak mau gue kudu hijrah, hijrah ke hati yang lain, eaa. Bukan…. Gue hijrah untuk memulai semangat baru.

Ya begitulah Cinta, penderitaannya tiada akhir. Masih inget sama quote barusan, kalo elo tau, berarti elo udah tua dan kita seumuran. Ya kadang cinta bisa membuat orang bahagia, dan kadang juga bisa membuat kehidupan orang hancur berantakan. Buat kalian yang masih sekolah, apalagi masih SD, jangan dulu mainan sama yang namanya Pacaran deh. Lebih baik dianggap Jomblo tapi bisa jalan sama banyak orang, daripada pacaran tapi tiap hari sakit hati terus (*quote macam apa ini..*).

Enggak lama kemudian, dosen pembimbing gue balik. Curhatan bapak-bapak pasca sarjanapun berhenti. Mungkin dengan curhat gaje tadi, bisa membuat hati dan perasaan si Bapak lega dan bisa melanjutkan thesisnya. Ganbantte ya… maap, gue enggak bisa menolong, karena gue juga punya pengalaman seperti anda. Setelah  ngobrol-ngobrol dengan dosen, guepun pamit dengan tanpa revisi.

2 comments:

  1. Bhahaha. Udah deh bro cinta-cintaannya nanti aja. Sekarang njomblo dulu biar aku ada temennya.
    Ngemeng2 aku ga pernah ngerasain nikmatnya kuliah. #Abaikan!

    Judulnya menarik itu. :D

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou