Saturday, July 18, 2015

10:12:00 PM 6

Lebaran Punya Cerita

“Gimana lebarannya?”
“Opornya udah habis?”
“Calonnya enggak diajak?”
“…”

Enggak kerasa udah hari kedua lebaran. Sebelumnya gue mau ngucapin Minal aizin Walfaizin (lagi). Bila ada salah, baik disengaja maupun enggak  dari hati gue cuman mau bilang minta maaf. Gimana lebaran kalian? Apakah menyenangkan? Udah minta maap sama mantan? Kalo belum segeralah.

Meskipun baru hari kedua lebaran, ada aja cerita sesat yang terjadi. Kali ini gue akan berbagi sedikit cerita lebaran. Lebaran tahun ini seperti biasa gue habiskan di tempat nenek yang ada di Gombong. Maklum, biasanya waktu kecil gue dan keluarga selalu melewatkan lebaran di kampung halaman bokap yang ada di Klaten. Karena nenek gue yang ada di Klaten udah enggak ada, jadi awal-awal lebaran gue ke tempat keluarga nyokap di daerah Gombong.

Seperti biasa, seminggu sebelum lebaran, gue, nyokap, dan adik gue udah standby di rumah nenek. Sedangkan bokap dateng mendekati lebaran karena bokap belum libur.  Rumah nyokap  termasuk yang paling deket sama rumah nenek dibandingkan rumah tante dan oom gue. Jadi wajar aja kalo tiap lebaran, nyokap yang paling awal datang ke rumah nenek. Sedangkan adik-adik dan kakak nyokap kadang datang setelah lebaran kalo emang kehabisan tiket mudik. FYI, oom dan tante gue tinggal di Jakarta.

Thursday, July 16, 2015

7:11:00 PM 3

Pertanyaan Sesat Saat Lebaran

“Kapan Wisuda?”
“Skripsi nyampe mana?”
“Mana calonm Nu?”

Ya… mungkin kata-kata barusan bakal keluar esok hari setelah solat ied. Pertanyaan yang enggak akan keluar di ujian Nasional, tapi mungkin aja keluar di ujian skripsi. Ya enggak lah, jarang ada penguji yang nanyain “udah punya calon apa belum?” Kata-kata horor yang lebih mengerikan dari kata-kata “Kita putus” atau kata-kata “kita temenan aja ya.”

Pertanyaan yang selalu dilontarkan tiap lebaran oleh kerabat-kerabat jauh gue. Tahun lalu, ketika ditanya “jodohnya mana Nu”, gue cuman bisa bilang, “Lagi nyasar ke hati orang lain.”. Yap, tahun ini gue kudu melalui lebaran dengan status “tuna-asmara” (lagi), hina banget. So, mau enggak mau gue kudu memuter otak mencari jawaban hina ini.

Tapi… untung aja, gue udah mempersiapkan beberapa jawaban untuk pertanyaan tadi. Untuk yang pertama, kalo ditanya “Kapan Wisuda.”, gue udah punya jawaban yang masuk akal. Enggak akan gue jawab “Nunggu gue jadian sama Raisa dulu.” Dan enggak akan mungkin gue jawab, “nunggu gebetan gue putus sama pacarnya.”

“Kapan Wisuda le?”
“Setelah ujian skripsi. Doakan aja, September harus bisa sidang.” *nangis dipangkuan dosen pembimbing.

Untuk pertanyaan yang kedua, kalo kerabat gue nanyain “Kabar Skripsi”, gue juga udah mempersiapkan jawaban yang logis dan sesuai sistematis. Jawaban yang berdasarkan pada permasalahan dilapangan, ditambah  kajian pustaka yang akurat, serta metodelogi yang sesuai kaidah EYD yang telah disempurnakan. Kalaupun enggak efektif, anggap aja rasio kesalahan 0,5. Cukup!!! Maklum ya gaes, efek pusing skripsi jadi semua kata-kata gue berhubungan dengan skripsi.

Kalo ditanya “masih skripsi? Udah nyampe mana?”
Yang jelas gue akan menjawab dengan logis. Pasti gue enggak akan jawab, “baru nyampe halaman persembahan. ”Karena menyusun skripsi itu butuh kajian masalah yang mendasar, kajian teori yang terpercaya,  dan niat memulai yang kuat. Ditambah lagi, butuh cewek untuk memotivasi untuk memulai skripsi.”  Udah dipastikan setelah itu, nama gue dicoret dari akte keluarga.

Gue udah nyiapin jawaban yang pas untuk pertanyaan tadi. Gue cukup jawab, baru nyampe BAB 4. Menyusun skripsi itu enggak semudah mengatakan , “Kita putus, kamu terlalu baik buat aku.”. ditambah lagi skripsi yang gue ambil berdasarkan keadaan lapangan yang sulit, ditambah lagi, dosen pembimbing gue susah banget ditemuin. Meskipun ada, itu aja enggak mau menerima konsultasi skripsi gue. Gue bisa apa? Bisa meratapi kalau Raisa emang cantik? Enggak lah, jadi kalo temen-temen SMA dan SMP gue udah pada lulus dan gue masih skripsi mohon dimaklumi. Karena status mahasiswa masih enak didenger daripada status pengangguran. Iya kan. #TipsNgeles.

Untuk pertanyaan mematikan yang terakhir, “Udah punya Calon Nu?”
Biasanya gue sering banget nyari alesan yang wajar jika ditanya “Calon”.
“Jejakane calonnya mana?”
“Masih bingun tante, belum ada yang cocok,  mungkin nunggu Nabilah JKT48 gedhe dulu.”
Setelah itu,gue enggak dapet THR dari kerabat gue.

Tapi lebaran kali ini gue udah nyiapin jawaban yang enggak bikin gue enggak dapet THR lagi. Kalo ditanya, calonnya mana, gue akan jawab dengan tegas kalo calon gebetan gue masih entah dimana. Mau fokus kuliah dulu, mau fokus skripsi dulu. Udah semester tua. Lagian gue juga sibuk, kasian calon gue, tiap hari dicuekin. Bisa aja gue lebih sering ngapelin dosen pembimbing gue ketimbang calon gue, tsah. Doakan aja ya, semoga segera dipertemukan, eaa.

Yap bener banget, enggak kerasa besuk udah lebaran. Kayaknya baru kemarin puasa, eh sekarang udah hari terakhir puasa. Padahal kemarin masih menghabiskan puasa di KKN, eh ternyata itu udah setahun yang lalu. *jadi baper*. Kadang waktu serasa berputar lebih cepet banget. Ya semoga aja gue dan yang lain masih bisa bertemu ramadhan tahun depan.

Biasanya waktu-waktu kayak gini hape gue mendadak rame ucapan lebaran, bukan… tepatnya Broadcast  Idul Fitri. Entah enggak tau kenapa orang males minta maaf, cuman ngandalin Broadcast aja. “minal Aizin za… mohon maaf.” *Sent to all*

Mau bales, kayaknya minta maafnya cuman sekedar ritual aja, kalo enggak bales dikira sombong. Gue enggak pernah ngirim Broadcast Lebaran. Pasti,gue message one by one dengan menyebut nama yang dituju. Jadi SMS ucapan lebaran antara orang satu dan orang lainnya pasti beda.

Biasanya moment lebaran gini dipake buat balikan sama mantan. Sekedar ngirim ucapan lebaran, terus dibales, kemudian baper. Rusak deh move on selama ini. Ada pepatah yang mengatakan “Karena SMS setitik, rusak Move on sebelanga.” Jadi ati-ati gaes, jangan sampe baper yak…” Moment gini juga bisa dipake buat ajang PDKT sama calon gebetan. Yang enggak berani ngirim SMS ke gebetan, tiba-tiba nekad, dan dibales pasti rasanya kayak satu angkot sama Raisa, seneng banget.

Oke, sepertinya ini aja curhatan dari gue, sebelumnya gue Wisnu mengucapkan
 Minal Aizin Walfaizin, kita temenan aja yah. Bukan!!! Beneran, gue mau ngucapin Minal Aizin Walfaizin, mohon maaf maaf kalo gue pernah ada salah sama kalian. Dan gue juga mohon maaf pada semua yang pernah merasa tersakiti, karena sesunguhnya “Aku yang tersakiti” adalah lagu dari Judika, gembel. Semoga di kemenangan ini,kita menjadi lebih taqwa dan lebih baik dari yang sebelumnya.


Selamat lebaran, hati-hati bagi kalian yang mudik. Kalo capek istirahat. Kalo ngatuk tidur, kalo laper makan, kalo bosen bilang, jangan tiba-tiba ngilang, eaa. Selamat makan opor, pesen gue, bagi kalian yang enggak kuat sama santan,jangan coba-coba makan lontong opor sebelum kalian makan sesuatu. Bisa dipastikan kalian diare bagi kalian yang perutnya lemah. Makasih udah baca tulisan gue ini. meski random, tapi tetep baca tulisan gue ini yak.



Monday, July 13, 2015

6:07:00 PM 4

Katakanlah dengan Lagu


“Ada yang lain.. disenyummu yang membuat lidahku..”
“Gugup tak bergerak, ada pelangi…”

Kalo kalian tiba-tiba bernyanyi, berarti kalian tahu lagunya Jamrud. Ehm… kebanyakan orang selalu mengekpresikan perasaannya dengan sebuah lagu. Orang yang lagi jatuh cinta pasti akan menyanyikan lagunya Nidji-Bila aku jatuh Cinta. Kalo laki-laki lagi galau gara-gara ditindas cewek, pasti akan nyanyi Seventeen-Selalu Mengalah. Tapi kalo nyanyi lagi Cinta Satu malam, udah dipastian kalo orang itu lagi…. lagi dengerin lagu dandut lah.

Monday, July 6, 2015

9:52:00 PM 6

Jatuh Cinta itu Sulit


Yap udah setahun lebih gue menyandang status Tuna-asmara. Kok betah banget sih, kenapa enggak nyari? Padahal populasi cewek di dunia ini lebih banyak ketimbang cowok. Apalagi terdengar kabar kalo cewek cantik di Rusia masih banyak yang jomblo. Gembel banget, bukan masalah terlalu banyak cewek atau enggak. Yang jadi masalah, sampe sekarang belom ada cewek yang bisa bikin gue jatuh hati.

Padahal tiap hari gue selalu berinteraksi sama cewek. Di kampus, temen gue cewek semua, depan kos gue isinya kos cewek semua. Temen UKM, HMP isisnya cewek semua. Tapi sayang, belom ada satupun yang menancap di hati ini. Mungkin karena terlalu disakitin dan dikhianatin kali…

Kata kebanyakan orang, jatuh cinta itu gampang, tapi buat gue susah. Tapi enggak juga, dulu setelah gue pisah sama mantan gue, selang beberapa bulan gue udah jatuh hati sama orang. Bahkan, gue jatuh hati sama orang yang belum pernah gue temuin, busyet. Aneh banget, tapi ya itulah yang disebut dengan cinta, deritanya tiada akhir(*Eh Salah). Ya itu karena kuasa Tuhan yang bisa membolak balikan hati ciptaan-Nya, termasuk gue.

Hanya selang beberapa bulan aja gue udah bisa move on, meskipun kadar kangen itu masih ada. Tapi, bagi gue, kalo cowok udah disakitin, ya udah cari yang lain aja. Karena percuma bertekuk lutut memohon balikan. Ya ibarat loe pakai celana dalam bekas yang kamu pakai tanpa mencucinya dulu. Kalau kata pujangga, karena sesuatu yang telah pergi meskipun kembali, pasti enggak akan sama lagi.

Rasa gejolak di dalam dada itupun masih bertahan sampe beberapa bulan kedepan. Dulu gue berencana mau menyatakan risalah hati gue ini kepadanya tepat di hari istimewanya. Segala rencana matang udah gue siapin seperti petasan, celurit, dan samurai (*Ini mau nembak apa mau tawuran). Gue cuman persiapan sebuah lagu dan sebuah biola aja. Tepat di hari ulang tahunnya, gue bakal membawakan lagu dengan biola seorang diri dan menyatakan risalah hati gue ini. Tapi,semua cuman angan indah gue aja, karena hal itu enggak terjadi. Semua cuman khayalan liar gue aja. Bukan karena gue pengecut, ataupun gue takut, tapi gue terlambat. Udah mirip banget kayak lagunya Adera “Terlambat”. Karena ada orang lain yang udah mengisi hatinya. Gue cuman bisa tersenyum sambil berkata dalam hati, “pasti gara-gara kebanyakan dengerin lagu-lagu Adera nih.”


Sejak saat itu, gue gagal mengungkapkan risalah hati ini. Hari demi hari terlewati, kesendirian udah jadi temen gue. Meskipun sahabat dan temen-temen gue banyak, tapi hati ini masih sepi, enggak ada yang menemani.(*Munajat Cinta terdengar dari kejauhan). Enggak terasa udah hampir satu semester gue masih belom bisa jatuh hati sama seseorang. Ya mungkin Tuhan menyuruh gue untuk memperbaiki diri. Kata pak Ustad, jodoh kita ya cerminan dari kita.

Entah… puasa ke 17 kemarin tiba-tiba aja gue kepikiran temen gue. Jadi setelah terawih terlintas bayang-bayangnya di kepala. Gue mencoba berfikir positif, mungkin gara-gara kemarin habis liat foto-foto. Tapi… setelah gue mencoba biasa aja, semakin lama bayang-bayang itu semakin kuat. Apa mungkin Tuhan lagi membolak balikan hati gue? Apa benar gue lagi kasmaran? Apa mungkin ini isyarat hati agar gue cepet-cepet mengungkapkan risalah hati ini pada dia? Jangan sampai lagunya Adera –Terlambat terjadi lagi. Tapi… yang jadi masalah, dia itu sahabat gue, dan sahabat “mantan calon gebetan gue” yang udah jadian duluan sebelum gue tembak*sakit*. Gue baru sadar tentang dia, padahal dulu gue suka banget godain. Ya itulah yang disebut misteri, enggak ada yang tahu. Biarlah Tuhan yang menyampaikan perasaan gue ini ke dia. Untuk saat ini, gue bukan apa-apa dan bukan siapa-siapa. Hanya mahasiswa tingkat akhir yang sedang berjuang mengalahkan pembimbing.


Jalani dulu aja, selesaikan skripsi, wisuda, dan capailah dulu impian-impian yang tertunda.   


Friday, July 3, 2015

7:34:00 PM 2

Curahan Hati Mahasiswa Patah Hati (CHMPH)


Setelah ujian Seminar kimia beberapa minggu yang lalu, mau enggak mau gue kudu revisian. Kemarin adalah revisian yang kelima bagi gue. Sumpah, demi air kobokan warteg, kenapa dosen penguji gue belum mau ngelulusin revisian gue ini. Bahkan temen-temen gue udah ada yang ngumpulin skripsi, lha gue masih aja sibuk nyariin dan nungguin dosen. Tiap hari masih setia nunggu di depan ruang dosen, bahkan dosen-dosen lain cuman bisa bilang, “Wisnu lagi… Wisnu lagi..”. Entah, gue kudu komentar apa, tapi yang jelas dosen aja ditungguin dengan setia, apalagi kamu yang masih dipelukan orang lain, eaa.

Alhamdulilah, jadi kemarin hari Rabu, dosen penguji gue udah merasa lelah karena tiap hari berhadapan sama gue. Akhirnya dengan lapang dada, dosen penguji gue meluluskan revisian gue. Kenapa enggak dari dulu aja? Setelah mendapatkan kabar ini, gue buru-buru menemui pembimbing semkim gue. Singkat cerita, sampe di dalam ruang dosen, beliau mau menerima kedatangan gue. Menurut beliau, gue udah enggak usah revisian lagi sama beliau, beliau juga nyuruh supaya segera dijilid saja. Alhamdulilah,rejeki mahasiswa jomblo.

Gue ketemu beliau enggak cuman buat revisian aja, tapi juga konsultasi masalah lainya, tentunya yang berhubungan dengan skripsi. Kadang juga membahas tentang kehidupan, tapi kali ini gue cuman mau nyari pencerahan tentang skripsi gue. Ketika lagi asik-asik ngobrol, tiba-tiba aja pembimbing gue ninggalin gue.