Loading...

Jogja Punya Cerita : Malioboro

Sabtu pagi yang cerah, meskipun matahari masih belum menampakan sinarnya. Lha iya jelas masih gelap, lha wong masih jam 3 pagi. Pagi ini gu...

Sabtu pagi yang cerah, meskipun matahari masih belum menampakan sinarnya. Lha iya jelas masih gelap, lha wong masih jam 3 pagi. Pagi ini gue emang bangun pagi-pagi sekali karena hari ini gue berencana mau traveling. Udah lama sekali gue enggak traveling, apalagi minggu depan gue akan segera ujian seminar kimia. Sungguh ide yang sangat bijaksana sekali kan traveling sebelum ujian. Biasanya orang-orang piknik setelah ujian atau ulangan, tapi kalo gue mah piknik dulu baru ujian, gue mah gitu orangnya. Sebenarnya piknik sebelum piknik bukan ide yang buruk juga. Menyegarkan otak biar ujian tokcer, itulah yang ada difikiran gue saat itu.

Agenda traveling ini udah gue rencanakan beberapa minggu lalu sebelum bulan puasa tiba. Destinasi yang akan gue tuju enggak terlalu jauh, hanya Jogja. Kali ini gue akan pergi bersama sahabat kos gue, iya berdua aja. Karena gue seorang tuna-asmara, jadi gue enggak pergi sama cewek gue. Oke… lupakan urusan jomblo meskipun jomblo, tapi gue masih tetep bisa tersenyum, iya tersenyum dalam tangis.


Pagi-pagi, jam 5 gue udah mandi. Gue dan temen bakal naik kereta menuju TKP. Rencananya sih mau ikut prameks jam 5.15. tapi, sepertinya cuman mitos aja deh, lha wong jam 5 aja baru selese mandi. Ya udah deh naik kereta Sriwedari aja jam 6 pagi. Setelah semua persiapan selesai, gue juga udah siap berangkat, tiba-tiba aja gue baru inget kalo jadwal kereta kan udah berubah sejak April kemarin. Busyet…  gue terakhir kali naik kereta api tahun lalu, makanya jadwal kereta masih belum update. Secepatnya gue browsing-browsing tentang jadwal kereta yang baru. Jadwal Kereta sriwedari terbaru baru  kini jam 8 pagi. Enggak mungkin kan kalo gue berangkat jam segitu. Setelah lihat-lihat kereta yang berangkat jam 6, akhirnya gue berencana naik kereta Joglo Express. Meski lebih mahal, 13 ribu yang penting gue nyampe Jogja.

Gue dan temen kos berangkat dari Solo Balapan. Dengan kecepatan tinggi, kami  memacu motor gue dengan kecepatan tinggi. Waktu udah menunjukan 06.00 pagi, dan kereta jam 06.15 udah berangkat. Voilla, akhirnya tepat waktu juga. Setelah membeli tiket kamipun naik kereta Joglo dengan rasa kantuk yang amat sangat.
*Selamat pagi Jogja

Sejam kemudian, jam 07.20 kami nyampe Jogja. Kami berhenti di Stasiun Tugu karena gue berencana ingin mengunjungi Benteng Vreedeburg. Ini pertama kalinya gue turun di stasiun Tugu. Sebenarnya gue udah udah sering lewat daerah Stasiun Tugu, tapi gue belum pernah masuk ke dalamnya, hina banget kan. Guepun merasa seperti alien yang enggak tahu arah setelah keluar dari stasiun Tugu. Enggak apa-apa lah, karena HP gue android, guepun meminta bantuan GPS yang ada diHP. Voila… gue dan temen kos  enggak jadi tersesat. Gue udah trauma tersesat, tersesat di hati gebetan, eaa. Terimakasih GPS… *peluk*

Guepun tiba di daerah Malioboro dengan selamat tanpa nyasar ke Pasar Kembang. Entah kenapa perut gue merasa berkontraksi, padahal tadi pagi udah boker lho. Ternyata gue belum sarapan. Jelaslah, lha jam 6 kita udah berangkat. Gue pun segera mencari tempat makan di sepanjang Malioboro. Pagi-pagi gini enaknya makan yang seger-seger. Sepenjang jalan Maliboro terlihat penjual yang menjajakan jajannya. Ada nasi Padang, Bakso, ada ayam goreng, dan ada juga kenangan, eaa.

Semakin jauh kaki melangkah, semakin lapar pula perut terasa, semakin kuat juga kenangan yang hadir di sini, halah. Sampe akhirnya gue dan temen kos berhenti sejenak di depan warung makan bewarna merah. Kamipun langsung masuk  dan memesan makanan tanpa melihat harga. Ah… yang penting makan sampe akhirnya temen gue bilang,

“Nu… coba deh lihat ini.” *sambil menunjukan menu
“BUSYET….DEMI APA AURA KASIH CANTIK BANGET…”
“…”
Guepun melihat daftar harga yang tertulis jelas. Guepun langsung tiduran di trotoar setelah melihat harga yang ada. Gimana enggak shock kalo harga makanannya kayak gini:
 *Kalo kaya gini anak kos kudu gimana?

Sebagai anak kos, sepetinya gue bakal puasa selama seminggu deh setelah makan disini. Nasi udah terlanjur jadi bubur, pacar udah terlanjur jadi mantan, mau keluar warung udah terlanjur pesan. Ya udah deh, akhirnya kami berdua pesan yang paling murah, yaitu gudeg. Ampun banget deh, gudeg 14 ribu ditambah teh anget 4ribu, dikit banget, dan rasanya bukan gudeg tapi sayur Gori, hina banget pokonya. Demi apa juga harga teh anget 4 ribu. Ditempat gue mah teh anget paling mahal 2 ribu. Sumpah hina banget. Gue saranin, jangan salah jajan di daerah Malioboro bagi anak kos, mahal. Guepun segera cepet-cepet pergi dari warung makan sesat satu ini.


Setelah kenyang akan harga makanan, gue dan temen kos melanjutkan perjalanan. Kamipun meniti jalanan Malioboro sampai  Pasar Beringharjo, sampai tiba di depan Benteng Vredeburg. Enggak lupa, gue foto-foto di sepanjang jalan Malioboro.

Sampe di depan Istana Presiden, gue dan temen kos berhenti sejenak. Gue berhenti gara-gara temen kos merasakan kontraksi yang hebat pada perutnya. Yang jelas , temen gue bukan hamil, mungkin gara-gara habis makan langsung jalan kaki.  Kejem banget yak. Ya udah sambil istirahat, kami juga menunggu sampe benteng Vredeburg buka.. (To be continued)
Traveling 828668361315389678

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Subscribe My Youtube

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers