Monday, April 27, 2015

Akhirnya Gue Semprop Mak…


Hari berganti hari, bulan berganti dengan bulan, mantan berganti dengan gebetan, Ya itulah kehidupan. Setelah menunggu berbulan-bulan, akhirnya tepat tanggal 23 kemarin, gue semprop. Iya, beneran, gue kemarin baru semprop, padahal teman-teman gue udah selesai penelitian, bahkan ada yang udah wisuda, taik banget kan.

Tapi, gue merasa seneng banget karena udah semprop. Meskipun semprop cuman formalitas aja, dan enggak mempengaruhi nilai, tapi syarat utama penelitian skripsi, gue kudu semprop dulu. FYI, bagi yang belum tau apa itu semprop, gue kasih tau dulu. Semprop itu kepanjangan dari seminar proposal. Setelah selesai menyusun bab 1-3, mahasiswa diberi mandat untuk mempresentasikan rencana penelitian yang akan dilakukan. Dalam hal ini, rencana penelitian yang kita bikin akan dikomentarin temen maupun dosen. Selain itu, para audien juga bakal memberikan pendapat, masukan untuk penelitian kita sehingga penelitian yang akan kita buat bakal lebih kecee.


Balik lagi ke semprop, jadi setelah kemarin dikejar-kejar dosen,  guepun diperbolehkan semprop. Biasanya, mahasiswa yang mengejar-ngejar dosen, tapi gue malah yang dikerjar-kejar dosen. Gue mah orangnya gitu, eaa.

“Mas wisnu… udah sampe mana?”
“Mas Wisnu…. Kapan semprop? Segera ya…”
“…”
Ya seperti itulah kata-kata dari dosen pembimbing yang selalu dilontarkan ke gue.  Dosen pembimbing gue emang beda dari yang lain, petjah abis pokoknya.
Setelah mendapat restu untuk sempop, guepun kudu menyiapkan hal-hal yang berhubungan sama semprop. Iyaa, kayak makalah untuk kedua pembimbing, power point buat peserta, dan yang paling penting “Konsumsi”. Baik untuk temen-teman maupun bapak ibu dosen pembimbing.

Pada H-1, gue pergi ke swalayan di Solo. Karena gue jomblo, gue pergi sendirian. Mau ngajakin temen, masih pada sibuk. Mau minta bantuan sama temen juga enggak enak. Ya udahlah, enggak ada salahnya pergi sendirian, lagian kalo pergi sendirian malah cepet kelar.
***
Akhirnya tiba hari H. Pagi-pagi gue udah berangkat ke kampus setelah beli snak untuk dosen.  Semprop akan diadakan jam setengah pagi, tapi gue ngejarkom ke teman-teman jam 8.Biar enggak molor. Soalnya salah satu pembimbing gue ada acara jam setengah 10. Takutnya beliau bakal cabut ditengah seminar.
*gue yang pake baju putih

Satu persatu teman-teman gue berdatangan. Hingga waktu menunjukan pukul setengah 9. Jumlah peserta yang hadir baru 8, masih kurang 2 orang. Padahal pembimbing udah datang dan udah masuk ruangan. Seminar proposal akan segera dimulai kalo jumlah peserta yang hadir berjumlah minimal 10 orang, kampret banget kan. Gue kudu gimana? Udah jam segini, tapi masih kurang 2 anak. Padahal gue juga udah bawa anak kos, anak jurusan hukum yang gue culik buat ikut semprop anak FKIP.

Banyak temen-temen seangkatan yang enggak bisa dateng. Soalnya, temen-temen udah pada sibuk penelitian, ada yang jadi observer, dan ada juga yang lagi kuliah. Enggak lama kemudian, dua temen gue dateng. Gue cuman bisa mangap-mangap aja. Akhirnya semprop dimulai.

Alhamdulilah semprop lancar. Semua ini berkat bantuan dan semangat dari temen-temen, termasuk temen-temen KKN. Meskipun temen-temen KKN enggak bisa dateng, setidaknya mereka udah ngasih semangat dan motivasi. Ya meskipun KKN udah berakhir, udah jarang ketemu, tapi kita masih tetep komunikasi. Temen-temen KKN enggak ada yang ninggalin gue gitu aja meskipun KKN udah kelar. Enggak kayak mantan, udah nyakitin, ditinggal pergi, taik banget, bangke pokonya.
*motivasi dari anak-anak KKN


Ya meskipun lama, tapi akhirnya gue bisa semprop pada waktunya.  Selesai semprop, gue merasa seneng banget. serasa ada sedikit beban yang lepas. Semprop bukan akhir dari segalanya, tapi awal dari penelitian. Insyallah bulan Mei besuk, gue mulai penilitian skripsi. Semoga diberi kelancaran dan bisa lulus tahun ini, amin.
*Alhamdulilah maju satu langkah

2 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou