Loading...

Menunggumu…

Bila rindu ini masih milikmu Kuhadirkan sebuah tanya untukmu Harus berapa lama aku menunggumu… Aku menunggumu… Pasti kalian tau l...

Bila rindu ini masih milikmu
Kuhadirkan sebuah tanya untukmu
Harus berapa lama aku menunggumu…
Aku menunggumu…

Pasti kalian tau lagunya Ariel dan Chrisye yang satu ini. Gue yakin kalian udah apal di luar kepala. Lagu yang pernah booming jaman gue masih SD ini pernah dijadikan sountrack sinetron. Dari Anak TK, Anak SD, bahkan ibu-ibu di pasar pasti apal sama lagu Kang Ariel ini.


Lagu yang bercerita tentang seseorang yang seang menunggu, menunggu dan menunggu seseorang yang di cintainya. Iya, menunggu itu emang menyakitkan, apalagi menunggu kepastian jawaban cinta gebetan kita, tsah. Kalo orang-orang pada menunggu pacar, menunggu gebetan, beda lagi ceritanya dengan gue. Gue bukan nungguin pacar, gue single meen, kampret. *nangis dipangkuan Aura Kasih* Yang gue tungguin dosen pembimbing, iya, Dosen pembimbing skripsi, PUAS!

Yang  lain pada nyanyiin lagu “Menunggu” Ariel dan Chrisye, dan gue juga ikutan nyanyiin lagunya Ariel. Lagu tentang penantian, sama-sama menunggu. Enggak percaya? Lirik lagunya gini:

“Aku… menunggumu… menuggumu… “

Udah lupakan aja, gue cuman bercanda kok. Enggak mungkin lah. Entar yang membimbing skripsi siapa coba? Aura Kasih? Mimpi!


Udah seminggu ini enggak ada progres konsultasi skripsi. Minggu ini emang lagi padat jadwal gara-gara Dies Natalis Kampus. Mau konsultasi, dosen lagi banyak agenda. Kamis kemarin rencana mau nemuin dosen, eh malah dosen baru kena musibah sakit, kasihan banget. Padahal mahasiswa bimbingnnya udah pada nunggu dari jam 7 pagi, termasuk gue. Sebagai mahasiswa bimbingan yang baik, gue cuman bisa mendoakan supaya lekas sembuh dan melayani bimbingan skripsi gue lagi.

Biar ada progress skripsi minggu ini, Jumat pagi, gue berencana mau ketemu sama dosen pembimbing. Seperti biasa jam 7 pagi, gue udah berangkat ke kampus. Kalo enggak berangkat pagi, gue pasti enggak dapat nomer antrian. Hari kamis aja, gue urutan keenam. Pasti banyak mahasiswa yang nyariin beliau gara-gara kamis enggak masuk ke kampus.

Apa cuman gue aja ya, datang ke kampus pagi-pagi cuman buat nungguin dosen. Padahal jam kuliah pagi baru dimulai jam setengah 8. Dan yang lebih nyesek lagi, sebagai mahasiswa semester senior masa gue kudu dateng lebih pagi dari adik tingkat, hina banget. Ah… jalani aja. Namanya baru berjuang menggapai bukit harapan.

Sampai di depan ruang dosen, gue cuman bisa mangap-mangap. Temen-temen gue udah pada nongkrong di depan ruang dosen nungguin dosen pembimbing gue. Gue dapet nomer urut ketiga, nyesek banget kan. Busyet, temen gue datang jam berapa coba, jam 7 udah di kampus. Gue aja yang dateng jam 7 dapet urutan ketiga. Ah… besuk bawa kasur dan tidur di depan ruang dosen aja kalo gitu.

Enggak apa-apa lah dapet nomer ketiga, yang penting hari ini kudu dapet hasil bimbingan. Gue menunggu, menunggu, dan terus menunggu sampe akhirnya dosen pembimbing datang. Alangkah senangnya hati gue, serasa baru melihat Aura Kasih datang di depan mata gue. Antrian pertama pun segera masuk.

Waktu terus berjalan, enggak terasa udah dua jam. Temen gue belum juga keluar, padahal sekarang udah hampir mau jumatan. Ya sudahlah, pasti gue kedapatan setelah jumatan. Dari pada wasting time, gue bali ke kos dulu, entar habis jumatan ke kampus lagi.

Selesai solat jumat, gue buru-buru ke kampus. Bahkan gue lupa makan siang, nyesek banget. Sampe kampus, gue segera ke ruang dosen pembimbing. Siapa tahu beliau udah selesai ngasih bimbingan ke mahasiswa urutan kedua.

“Nu… pak Dosen baru aja pergi…” kata temen gue sambil memasang wajah memelas.
“Pergi ke mana?” gue mulai panik.
“Beliau mau ngisi sosialisasi. Kira-kira selesai jam setengah 3 an.” Tambah temen gue.
“Yo Wiss… tak tunggu wae.”
“…”

Lagi-lagi gue dibuat menunggu. Sepertinya menunggu udah jadi bagian dari hidup gue. Dari menunggu jawaban jadian pacar, menunggu jawaban balikan, bahkan jadwal menunggu koreksian skripsi, kampret. Untuk yang terakhir, abaikan aja.

Gue masih setia menunggu di depan ruang dosen. Udah hampir mirip sama Hachiko yang nungguin majikannya, tapi gue bukan anjing menn.

Hari semakin sore, jam juga udah menunjukan angka 3. Kampret, kenapa Dosen pembimbing belum balik ke ruang dosen. Sampe akhinya sejam kemudian beliau datang. Gue cuman bisa merem melek merenungi  nasib kenapa gue masih jomblo.

Mau konsultasi sekarang, kayaknya enggak mungkin deh. Udah sore, udah jam 4, jam dosen buat pulang. Bisa-bisa gue ditolak mentah-mentah. Biar terlihat eksis, guepun nekad nyamperin dosen.

“Dos… mau konsultasi, tapi kayaknya udah sore.” Kata gue dengan sopan.
“Iya mas… udah sore, besuk senin aja gimana.”
“Senin ya Dos.” Kata gue sambil tersenyum menahan tangis.
“Insyaallah mas…”
“…”
Akhirnya…. Gue pulang ke kos tanpa hasil coy. Penantian gue berkahir dengan janji. Tapi tetep semangat aja,ambil sisi positifnya aja Cah Bagus. Emang sekarang susah, tapi gue selalu yakin bahwa “Setelah ada kesulitan, pasti ada kemudahan.”


Skripsi 5577580587902955078

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers