Thursday, March 12, 2015

Kesabaran dan Skripsi

Nu… aku pesen ayam crispy aja…”
“Apa!!! Ayam skripsi?”
“Bukaan… CrisPY WOY…”
“Owalah revisi toh…”
“…”

Entah kenapa semenjak gue terjun di dunia perskrispsian, gue menjadi lebih sensitif. Lebih tepatnya peka. Bukan peka terhadap perasaan kaum wanita jomblo yang butuh kasih sayang, tapi lebih peka dengan hal yang berbau skripsi, hina banget. Bahkan gue sampe terbawa mimpi. Bener bro, bukan mimpi jadian sama gebetan, tapi mimpiin skripsi. Busyet… bisa sampe segitunya. Tapi menurut temen-temen gue yang udah banyak merasakan asam garam, bahkan garam dapur perskripsian, “Kalo belum mimpiin skripsi, berarti belum serius ngerjain skripsi.”


Mesi udah enggak ada teori kuliah, perasaaan waktu gue terkuras habis. Entah kenapa, harusnya saat udah enggak ada kuliah pasti punya banyak waktu. Tapi, waktu seharian cuman habis buat nongkrong, nungguin dosen.

Kegiatan harian gue akhirnya jadi rutinitas. Datang pagi ke kampus, nungguin dosen pembimbing yang enggak tau apakah hari itu datang ke kampus ataukah enggak, konsultasi, pulang ke kos. Iya, kalo gue gambarkan jadi kayak gini

Berangkat Pagi-Nunggu-konsultasi-pulang ke kos-Revisi

Dan hal itu terus berulang tiap hari sampe Mak Erot buka klinik Tong Fang.
Tiap pagi jam 7, gue udah harus stand by di depan ruang dosen sendirian, bahkan ruang dosen aja masih dikunci. Kalo gue datangnya siang, bisa-bisa gue enggak dapat nomer antrian. Dan bagi gue, SMS janjian ketemuan sama dosen cuman mitos aja. Meskipun udah SMS dosen, kalo dapet antrian terakhir ya tetep aja terakhir.

Kadang udah nungguin dari jam 7 pagi, dosen baru datang siang, disitu gue merasa senang banget serasa menanti seorang gebetan datang. Tapi ada kalanya udah nungguin dari pagi, dan ternyata dosen berhalangan hadir. Entah karena sakit, entah ada rapat, entah karena sibuk, disitu gue merasa seperti udah nungguin gebetan, dan ternyata si gebetan enggak datang. *gilas aku pakai becak pak….*

Tapi enggak selamanya gue memandang skripsi hal yang buruk. Menurut gue, skripsi mengajarkan kita tentang arti kesabaran. Kesabaran enggak cuman didapat saat elo diselingkuhin sama pacar kalian, bukan juga saat pacarmu diambil temenmu sendiri, tapi dari skripsi kita bisa berlatih sabar.

Meskipuan udah nungguin dari pagi, eh ternyata enggak bisa konsultasi. Berasa diPHP. Tapi, menurut gue sih bukan PHP juga. Gue menganggap sebagai pemantik semangat aja sih. Kalo di PHP-in pacar atau gebetan sih enggak menghasilkan hal yang positif, cuman sakit hati aja dan nyesek di dada. Tapi, di PHP-in dosen membuat kita para pejuang skripsi makin bergelora dan makin tangguh dalam mengejar dosen sampe mau melayani bimbingan skripsi,eaa.

Skripsi juga mengajarkan arti kesabaran. Kesabaran saat ditolak pembimbing. Iya, enggak selamanya bimbingan dengan dosen itu mulus kayak pahanya personil JKT 48, pasti ada lubang-lubang dijalan seperti wajahnya Firman “Kehilangan”. Saat konsultasi dan bimbingan pasti harus ditolak, harus revisi. Bahkan gue aja sampe revisi 3-4 kali, super sekali. Menurut gue, ditolak calon pacar itu emang sakit, tapi lebih sakit lagi saat ditolak DOSEN pembimbing Coy. Maka bersabarlah Cinta…, cinta gudhulmu.



Yang penting tetep rajin nemuin dosen pembimbing aja. Siapa tahu dosen bakal bosen ngeliat dan mempermudah skripsi, mimpi kalii. Pokoknya tetep  semangat aja, pokoknya tahun ini haru lulus dan wisuda. Malu sama kapur, bukan Karrena Kapoor Cuk. Tapi malu sama kapur tulis. Kaput tulis aja udah sarjana, masa kamu belum! *nangis dipangkuan dosen pembimbing*

No comments:

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou