Friday, February 20, 2015

Semarang Punya Cerita


“Bapak kamu penjual mPemPek yak?”
“Emang kenapa?”
“Ternyata emang bener kata orang-orang, Gadis Semarang Cantik banget.”
*gubrak*

Oke… selamat datang Februari Mblo! Gimana kabarnya, sehat? Udah seneng karena tanggal 14 udah lewat Mblo? Enggak kerasa udah masuk bulan Februari, dan skripsi gue masih belum ada progres, kampret. Padahal temen-temen gue udah pada seminar proposal, lah gue masih sibuk nungguin dosen, parah. Tapi dinikmati aja deh proses yang ada.


Berhubung kemarin tanggal Merah, gue dan keluarga traveling. Iya, udah lama banget enggak traveling sama keluarga. Kesibukan bokap nyokap, dan adik gue membuat gue jarang banget traveling sama keluarga.

Kemarin,gue traveling ke Semarang. Iya, Semarang yang terkenal dengan empek-empeknya. *digampar orang Semarang*. Oke, maksud gue Lompia. Gue pergi ke Semarang bukan untuk ketemu mantan, bukan juga mau ngajakin balikan, tapi gue emang bener-bener pingin liburan, eaa. Udah lama gue pingin pergi ke Lawang Sewu. So, tujuan traveling gue adalah ke Lawang Sewu.

Alasan gue ke sana karena gue suka banget sama bangunan sejarah, kayak candi, gedung tua dill, karena mereka punya sejarah yang keren. Inget kata-kata  Bung Karno, “Jasmerah”. Makanya orang yang suka sejarah itu gagal move on karena enggak boleh melupakan sejarah, eaa.

Kamis pagi, gue berangkat dari Magelang ditemani mendungnya langit. Gue ke Semarang lewat Kopeng-Salatiga, takut macet kalo lewat Temanggung. Sepanjang perjalan, gue  disuguhi keindahan gunung yang hijau dan indahnya sayur, bunga yang segar.

Setelah melewati tol, akhirnya gue sampe di Semarang, ibu kota provinsi Jawa Tengah. Gue dan keluarga langsung menuju Lawang Sewu yang terletak di dekat Tugu Muda.  Ini adalah 4 kalinya gue menginjakan kaki di Semarang. Gue masih inget, terakhir kali ke Semarang itu 8 bulan lalu. Waktu itu…. Ah sudahlah, lupakan… Back to the story.
*lawang Sewu Coeg

Guepun nyari tempat parkir, sumpah rame banget di Lawang Sewu. Pasti gara—gara hari libur, makanya banyak banget wisatawan. Setelah berjuang nyari lahan parkir, gue dan keluarga masuk ke Lawang Sewu. Gue enggak percaya kalo bisa nyampe ke Lawang Sewu. Setelah membeli tiket, kamipun masuk ke dalam bangunan khas Eropa ini.
*bangunan khas Eropa banget

Di dalam Lawang Sewu, gue disuguhi bangunan kuno dengan pintu yang banyak banget. Entah kenapa bangunan ini disebut Lawang Sewu (Pintu Seribu). Kalo gue perhatikan, pintu di sini enggak nyampe seribu. Mungkin karena jendela di sini besar banget kayak pintu, orang-orang menyebut Lawang Sewu.
*Lawang Sewu, Seribu Pintu

Tapi sayang banget, di sini sedang direnovasi. Gedung-gedung dicat dan diperbaiki. Setelah puas menyusuri ruangan, gue dan keluarga istirahat. Banyak ruangan yang masih kosong di Lawang Sewu.  Menurut gue, lebih baik ruangan-ruangan diberi foto atau barang-barang biar terlihat seperti museum. Masa pengunjung cuman disuruh menikmati ruangan yang kosong. Ruangan di lawang sewu kosong, udah mirip kayak hati gue ini, eaa. Di bagan luar terdapat lokomotif kereta uap yang dipajang. Kereta bewarna hitam dengan bahan bakar batu bara. Gue juga sempet naik ke lokomotif.
*Foto di lokomotof

*Lawang Sewu

Setelah puas, langit Semarang juga udah gerimis, gue pun keluar. Didepan Lawang Sewu, gue disambut Tugu Muda yang jadi ikon khas Semarang. Enggak afdol kalo enggak foto di Tugu Muda. Tapi, sebelum foto di Tugu Muda, gue foto di depan Lawang Sewu. Tapi, gue kedapatan moment yang enggak pas saat foto. Iya, gue sempat gagal foto gara-gara mobil yang lewat, kayak gini:
*Failed Photo..

Setelah berhasil foto di depan Lawang Sewu, gue foto-foto di depan Tugu Muda, dan enggak lama kemudian, Voilla… Hujan deres Meenn.

*gak afdol kalo belum foto di tugu muda

Guepun berlari ke tempat parkir. Hujan deras pun mengguyur Lawang Sewu menghapus jejak-jejak Kenangan masa lalu, Eaa. Setelah puas di Lawang Sewu, gue melanjutkan Traveling ke Sam Poo Khong. Hanya bermodalkan GPS, gue dan keluarga behasil ke Sam Pho Khong. Sepanjang Jalan cuman ada macet, macet dan macet. Sumpah nyesek banget. tapi perjuangan belum berakhir, dengan modal nekat gue dan keluarga berhasil belok ke kuil Sam Pho Khong.

Setelah membeli tiket, kami masuk ke dalam komplek kuil Sam Poo Khong. Mata gue dimanjakan dengan mbak-mbak Chinese. BUKAN!!! Disini disuguhi bangunan khas Beijing. Iya, kalo kalian udah pernah liat pilem Assalamualaikum Beijing, kalian pasti tau gimana bangunan di sini. Ya boleh dibilang miniatur Cina gitu deh.
*assalamualaikum Semarang, LOL

*Miniatur Cina 

Di Sam Poo Kong, gue cuman foto-foto di depan Kuil aja. Gue enggak foto di dalam kuil. Enggak enak, karena disini tempat ibadah, kurang bijaksana kalo foto-foto di dalam kuil. Kalo gue amatin, di sini isinya malah orang-orang yang lagi pacaran. Sumpah nyesek banget, disetiap sudut isinya orang lagi pacaran. #JombloNyesek
*Sayang, Payungnya gantian donk,

Gue enggak betah lama-lama ngeliat orang pacaran, puas foto-foto, gue balik ke Magelang. Lagian juga udah sore, takut kemalaman balik ke Magelang Menn.  *Alesan padahal enggak kuat liat orang Pacaran*

Yak, terimakasih Semarang, setidaknya gue udah enggak penasaran dengan Lawang Sewu lagi. Semarang yang indah, memberikan sepenggal kisah. Pokonya traveling ke Semarang asik deh, apalagi cewek-cewek Semarang cantik-cantik dan manis Menn. *digampar cewek Semarang.*



Makasih udah baca tulisan gue, sampe jumpa di tulisan berikutnya ya Gaes. Sukses selalu buat kalian dan semoga para Tuna Asmara di luar sana segera mendapatkan pasangannya (-_____-)

10 comments:

  1. Wuah abis main Semarang .. gak sekalian aja jalan2 ke kota lama bro? asik juga loh disitu :D

    ReplyDelete
  2. Semaraaanggg. Satu hal yang terlintas di fikiran gue ketika membaca 'Lawang Sewu' adalah film horror yang gue tonton pas SMP dulu. Sereem. -__-
    Hmm bener juga ya harusnya di dalem itu diisi apa kek gitu. :3

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneer banget. Gue tau LAwang Sewu dari pilem yang gu tonton dulu... berarti kita seumuran :*

      Delete
  3. Gue udah dari dulu penasaran sama Lawang Sewu, tapi belum ada kesempatan buat pergi kesana hiks :'(

    ReplyDelete
  4. Foto terakhir orang jaket item ganggu pemandangan aja. hahaha :D Jangan gangguin couple baju merah itu mas :)

    ReplyDelete
  5. Liburan pun harus kuat mental ya :'D ahahaa
    anyway, lawang sewu yang ada ruang bawah tanah'nya itu bukan si?

    *salam kenal ya!* :D

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou