Thursday, November 27, 2014

You're Not Alone (Ujian PPL)


“Pak Dosen… kapan gue ujian?”
“Gue gugup men!!!”
“Semangatin gue donk… mau ujian ini…”
“…”

Yap, beberapa hari kemarin gue ngalamin kegalauan. Bukan galau karena pacar. owh lupa, gue kan tuna-asmara, jadi enggak punya pacar. *nangis dibawah jemuran

Gue galau karena belum ujian magang. Semua temen-temen magang udah pada ujian minggu kemarin, cuman tinggal gue dan temen-temen prodi kimia yang belum ujian. Padahal minggu ini udah harus penarikan magang, hina banget kan.


Sebagai mahasiswa yang baik, gue kudu sabar, gue kudu strong meski gue bukan bangunan. Semua akan ujian pada waktunya, salam super, super hina maksudnya. Bener, akhirnya kemarin gue ujian juga.

Jadi, kemarin gue adalah peserta ujian terakhir. Ya enggak apa-apa gue jadi yang terakhir, terakhir untuk selamanya,*gagal fokus. Jadi sehari sebelum ujian, gue harus nyiapin segala macam dari laporan magang, dokumen-dokumen buat syarat ujian, nyiapin konsumsi buat dosen dan murid-murid. Ada satu lagi, gue juga sibuk nyiapin hati.

Sehari sebelum ujian, gue malah sibuk muter-muter nyari fotocopy print di daerah UMS. Iya, buat ngeprint laporan Magang yang jumlahnya lumayan banyak, kira-kira 100 lembar. Enggak mungkin kan gue ngeprint 100 lembar pake printer biasa. Bisa-bisa cantride printer gue kebakar.
*Kamar gue berubah menjadi lautan kertas

Sampe rumah, gue udah capek. Tapi gue kudu bakoh kayak bangunan. Gue kudu nyiapin power point buat ujian, bikin soal buat murid-murid. Rasanya malam harinya gue udah capek banget. Karena keasikan bikin laporan, enggak kerasa udah jam 12 malam. Badan gue capek, dan gue kudu siap-siap bobok ganteng. Pas udah di tempat tidur, gue malah  enggak bisa merem, kampret.

Tibalah hari H, hari gue ujian magang. Rasanya masih ngantuk banget, maklum jam 1 baru bisa merem. Gue ujian jam 11 siang, tapi gue harus berangkat pagi seperti biasa, jam 6. Pagi-pagi gue udah mandi, dandan rapi, dan enggak lupa cek semua persiapan.

Guepun pamitan sama pemilik rumah.

“Saya berangkat dulu bu,” *sambil cium tangan.
“Kok pagi banget mas?”
“mau ujian kok bu… saya berangkat dulu.”

Guepun pergi meninggalkan si pemilik rumah, dan tiba-tiba,

“Mas… jangan lupa pintu kamarnya dikunci dulu.”
“Hah…”
“…” hening.

Setelah sadar, gue langsung guling-guling kayak cacing kepanasan di teras rumah, hina banget. Sumpah kenapa gue sampe eror gini? Apa gue terlalu panik sampe-sampe lupa ngunci kamar gue?

“Enggak usah grogi mas… sante saja.” Kata si pemilik rumah.
“Iya Bu… makasih..”
“…”

Sampe di sekolah, gue langsung cek segala persiapan, dari laporan magang, berkas-berkas penilaian, soal yang akan diberikan. Kondisi ruang magang juga masih sepi. Maklum aja, temen-temen gue udah pada ujian semua sih. Jadi mereka pada berangkat siang.

Di ruangan gue cuman duduk, kadang sambil dengerin lagu. Gue ndengerin Lagunya RAN-Dekat di hati. Entah kenapa tiap gue dengerin lagu itu rasnya ada seseorang yang datang dan nemenin gue. Yap, mungkin karena jauh dimata, tapi dekat di hati. (Hatinya siapa Pak? Loe kan Tuna-asmara). Owh iya, gue lupa.

Waktu serasa berjalan cepet banget. Rasanya baru jam 7, kok tiba-tiba udah jam 11. Gue ujian jam 11 MEN!!!! Gue makin grogi. Yap, mungkin karena gue ngalamin demam panggung, halah. Enggak lupa gue SMS bokap dan nyokap. Gue minta doa restunya, biar gue cepet lulus dan cepet ngasih mereka cucu.

Gue juga nyempetin buka WA, dan gue terharu banget. *lebay. Iya, pas gue buka WA, keluarga KKN gue pada ngasih suport ke gue. Meski cuman 2 kata, ribuan makna, tapi hal itu bisa bikin gue lega karena ada yang ngasih suport.

*Suport dari keluarga KKN

Gue juga sempet cek BBM, temen-temen magang gue juga suport kita yang mau ujian hari ini.
*PM temen-temen magang gue

Gue udah enggak grogi, dan gue udah siap ujian. Alhamdulilah 45 menit di dalam kelas dengan 2 orang penguji membuat gue agak grogi. Tapi gue inget kata-kata suport dari temen-temen gue tadi. Alhamdulilah ujian berkahir dengan indah, kayak di FTV-FTV gitu.

Selesai ujian, gue lega. Gue juga enggak lupa ngucapin terimakasih buat murid-murid gue yang udah mau ngebantu gue. Alhamdulilah, magang udah ujian, tinggal penarikan. Kini gue harus move on. Masih ada tugas akhir, masih ada skripsi. Semangat Nu…
*tampang setelah Ujian


Makasih buat semua pihak yang udah ngesuport gue.  Ternyata gue enggak sendirian Men… masih ada temen-temen gue di belakang gue. 

6 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou