Loading...

Tips Waras KKN

Welcome November… Bulan baru, semangat baru, kehidupan baru. Enggak kerasa udah bulan November. Kayaknya baru kemarin Oktober lho, tapi...


Welcome November… Bulan baru, semangat baru, kehidupan baru. Enggak kerasa udah bulan November. Kayaknya baru kemarin Oktober lho, tapi kok udah bulan kesebelas ditahun 2014. Ya mesti bulan baru, hati juga boleh baru donk, tapi sayang belum dapat pasangan baru, hina banget. *curhat.


Yap, bulan baru, presiden Indonesia juga baru. Semoga presiden baru bisa membawa perubahan baru di Indonesia ini. Bisa memajukan indonesia, maju 3 meter.Sebelumnya, gue ucapin congrat buat Pak Jokowi yang jadi presiden Indonesia. Gue bangga, orang Solo bisa jadi presiden. Gue jadi inget pas awal-awal kuliah di Solo. Saat itu pak Jokowi masih jadi walikota Solo. Gue sering lihat beliau di Solo. Yaiyalah, walikota Solo, rumahnya Solo, ya pasti sering lihat. Paling enggak gue juga pernah selfie sama pak Jokowi, meski hasilnya ngeblur, hina banget.
*Blur Cuk

Oke, cukup ini dulu ngomongin Pak Jokowi. Kali ini gue akan ngebahas tentang KKN. Emang apa hubungannya Pak Jokowi sama KKN? Enggak ada Mblo!!! Gue akan ngebahas KKN. Bukan Korupsi Kolusi Nepotisme. Apalagi Kisah Kasih Nyata, atau Kakek Kakek Narsis, bukan itu. Tapi Kuliah Kerja Nyantai. *dilempar printer.

Oke, serius, kali ini gue akan ngebahas Kuliah Kerja Nyata. Beberapa hari ini banyak dari temen-temen gue yang lagi pada sibuk ngurus KKN. Alhamdulilah, gue udah KKN beberapa bulan lalu. Gue akan berbagi sedikit Tips waras KKN.

Belum disebut jadi mahasiswa kalo belum ngerasain KKN. Iya, KKN udah jadi kegiatan rutin di beberapa kampus di Indonesia, baik negeri, atau luar negeri (*swasta). Ya sebagai salah satu bentuk pengabdian masyarakat, dan pengabdian buat hatimu. *Eaa.

Yup, langsung aja, Tips Waras Sebelum KKN buat kalian yang mau KKN atau buat junior yang sebentar lagi juga KKN. Semoga bisa bermanfaat.

1.   Pilih Lokasi Yang Sesuai
Hal yang dilakukan pertama kali adalah milih tempat. Iya, milih tempat itu kayak milih belahan hati, sulit nemuin yang pas. Biasanya beberapa kampus ngasih kebijakan buat mahasiswa nentuin lokasi KKN.

Tentukan lokasi yang sesuai tujuan KKN kalian. Jika tujuan KKN kalian buat traveling dan liburan, pilih lokasi KKN yang jauh dari tempat kalian tinggal. Misalnya aja pilih lokasi di Sabang, Raja Ampat.

Kalo kalian udah terbiasa hidup di gunung, pilihlah lokasi KKN yang deket pantai, begitu juga sebaliknya.

2.   Cari Temen Yang Beda

Tips yang kedua, pilihlah teman KKN yang berbeda. TujuanKKN kan salah satunya buat nambah relasi. Jadi, carilah grup/ rekan KKN yang berbeda, orang yang belum kita kenal. Masa KKN sama temen nongkrong? Ya pasti ngumpulnya sama geng kita doank.

Yang lebih nista lagi KKN bareng pacar. Sumpah, itu mau KKN atau mau honeymoon? Nih tips, kalo kalian KKN sama pacar, temen KKN kalian bakal canggung. Pasti di hati mereka ada canggung kalo mau deket sama kalian.

Carilah yang belum kita kenal. Ya anggap aja surprise. Hidup itu manarik dan penuh kejutan Guys.

3.   Kepoin Temen Segrup


Oke, tips selanjutnya adalah cari tau temen yang bakal jadi tim kita. Setelah tahu lokasi dan temen-temen grup KKN, kepoin identitas mereka. Kalin bisa cari tau lewat FB, Twitter, Friendster. *hello tahun berapa ini?

Cari tau,  mana orangnya, gimana wajahnya? Enggak usah negthink. Tujuaanya, kalo mau ngumpul kita jadi tahu temen-temen kita. Misalnya aja ketemu di jalan bisa nyapa.

“Kamu setim KKN denganku kan?”
“…”
Ya ada pepatah, tak kenal, maka berkenalanlah. Setelah tau akun sosmed temen-temen KKN kita, langsung message. Ya anggap aja sebagai langkah awal sebuah hubungan KKN.

Dengan kepo, kita jadi tau sifat dan keadaan temen setim KKN kita. Apakah temen-temen KKN makan nasi? Apakah mereka suka grepe-grepe kalo lagi tidur, atau temen-teme KKN kita hobi nginjek leher mahasiswa yang enggak mau diatur.

4.   Pelajari Budaya Setempat

Tips selanjutnya, setelah tau lokalisasi KKN dan temen KKN, hal yang dilakukan adalah memelajari budaya setempat. Dokter Boyke pernah bilang, “Beda tempat  beda budaya, lain ladang lain ikannya”
Ini penting banget. kebanyakan mahasiswa KKN kurang mendapat sambutan yang baik oleh warga sekitar karena kurang tau budaya sekitar.

Misalnya aja budaya orang Jawa. Ketika pertama kali datang hal yang kudu dilakukan ya “Kula nuwun” atau permisi. Setelah sampai di lokasi KKN paling tidak bertamu dengan tetangga sekitar.

Ada juga budaya warga sekitar yang ngewajibkan warganya buat pake kopiah. Jadi tiap solat jamaah di masjid harus pake sarung dan kopiah. Ketika kita enggak pake kopiah pasti akan jadi bahan omongan warga setempat.

Ada juga budaya di daerah Pantura Jawa. Disana ada budaya jika disediakan banyak beberapa makanan, kita harus mencicipi semua yang ada meskipun hanya sedikit. Jika kita cuman ngambil salah satu aja, maka seterusnya kita akan disuguh sama makanan yang kita ambil tadi. So, pelajari budaya setempat.

5.   Minimalisir Konflik

Yap, semakin banyak orang, semakin banyak konflik. Hidup ini penuh dengan konflik. Dari konflik fisik sampai konflik batin. #Eaa.

Konflik pasti akan terjadi. Hal yang kudu kita lakuin ya minimalisir konflik. Baik itu konflik sesama tim KKN, konflik dengan warga sekitar. Jika ada masalah, segera selesaikan dan cari solusinya.

Inget, KKN di lokalisasi itu enggak cuman 1 hari, dua hari, tapi lebih dari 3 minggu.

6.   Nikmati Skenario dan Ubah MindSet


Pasti banyak mahasiswa yang berfikir KKN itu engak enak. KKN itu susah, hidup jauh dari peradapan, hidup jauh keramaian kota. Mandi harus di Sungai, boker harus di kolam lele langsung. Kalo gue kelaparan gimana? Hahaha, pasti banyak yang berfikiran kayak gitu.
Hilangkan mindset sesat kayak gitu.

Dulu gue juga pernah mikir kaya gitu, dan semuanya enggak terbukti. Kalian pernah denger kan, apa yang kita pikirkan, maka itu bisa jadi kenyataan. Jadi berfikirlah positif, maka skenario dari Tuhan juga akan positif.
Yap, apapun yang terjadi nikmati aja prosesnya. Pasti kalian bakal kangen moment-moment KKN. So, tips dari gue, buatlah mindsetyang positif tentang KKN yang akan kita jalani. Ya bikin mindset kayak:

KKN itu asik.”
“Jangan-jangan belahan jiwa gue ada di KKN ini.”
“Pasti cewek di grup kKN gue itu bidadari yang nyasar dari Khayangan.”
“…”

Kalo kalian lagi patah hati dan enggak bisa mikir jernih, bikin mindset kayak gini:

“Pasti di KKN ini gue akan nemuin orang yang akan nyembuhin luka di hati.”
“…”

7.   Pinter Ngelola Duit

Tips yang terakhir,  kalian harus pinter ngelola duit.  Biasanya kita harus bayar udang makan/ living cost. Ya living cost ini buat bayar sewa rumah atau buat makan kita. Tips dari gue, jangan pernah ngasih 100 persen duit kita ke tuan rumah. Paling enggak kasih dulu 50 persen. Kenapa?

Enggak selamanya duit program KKN dari kampus bisa cair tepat waktu.  Pasti butuh waktu 1minggu- 2 Minggu. Kalo duit makan kita diberikan langsung maka kita enggak punya duit buat ngelaksanain program.

Oke, cukup ini dulu postingan di awal November ini. Semoga bisa memberikan setitik cahaya buat kalian yang mau KKN dan yang belum KKN. Nikmati KKN bersama temen-temen baru kalian. Pasti kalian bakal kangen Moment-moment tinggal bareng rekan-rekan KKN kalian. Pasti bakal kangetn dan ingin kembali mengulang moment-moment KKN.
Bye…


tips 5192861053367479269

Post a Comment

  1. Wkwkwkwk.. foto yg blur itu lho cuk... wkwkwkwk

    ReplyDelete
  2. duh beruntung foto jokowi haha tapi sial juga ngeblur gitu hehe ,mampir ke blog aku bro.salling follow up hehe http://perypachrija.blogspot.com/

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers