Saturday, October 18, 2014

Nasi Liwetmu Mengalihkan Kantongku


Sabtu yang Cerah Untuk Jiwa yang Sepi…

Yap seperti itulah lagu yang sempet ngehits pas gue masih kelas 2 SMP. Kalo enggak salah band yang nyayiin udah bubar, dan ganti nama. Kalo enggak salah vokalisnya pernah jadi Harem. Yap, Peterpan.

Emang hari ini Matahari bersinar cerah, bener-bener Sabtu yang cerah. Tapi… pagi ini kurang begitu cerah. Pagi tadi perut gue bermasalah. Kamfreet… So, gue ijin datang telat ke tempat magang. Maklum aja, semalem gue kecapekan. Pulang kuliah langsung ngelembur laporan Seminar. Alhamdulilah semalem BAB II udah kelar. *Peluk dosen.

Enggak kerasa udah mau bulan November. Laporan penelitian Kimia juga udah dikejar dosen pembimbing. So, tiga hari lalu gue udah mulai tobat. Tobat ngurangi rasa males, males, males. Pokoknya harus seleseai, dan setelah itu gue kudu mikir judul skripsi. Inget, 1 hari menunda Seminar kimia= menunda skripsi= menunda kawin, hina banget.

Oke, balik lagi ke Sabtu yang cerah. Pagi ini seperti biasa gue belum sarapan. Biasanya tiap pagi gue sarapan di sekolah. Berhubung minggu ini lagi ada UTS, gue jadi enggak enak mau sarapan di kantin. Masa ketika guru sedang jaga UTS, gue malah makan di kantin. Entar gimana komentar kepala sekolah, gimana komentar Nabilah JKT 48?

Beberapa hari kemarin gue sempet nitip nasi bungkus sama temen gue di Solo. Tapi, pagi ini mau nitip rasanya enggak enak. so, gue utuskan untuk beli sarapan sendiri di luar sebelum ke sekolah.

Jam 7 pagi gue berangkat dari Kartasura, sampe di depan MAC Mohan Kartasura gue ngeliat sebuah warung makan. Warung makan bertulisakan “NASI LIWET, NASI GUDEG.”. Perut gue juga udah mulai protes. Laper banget. Akhirnya gue berhenti di warung makan depan pasar Kartasura. Lagian gue juga lagi pingin nasi Liwet Solo. Gue pun pesen nasi liwet dan teh anget.
*Nasi Liwet

Enggak lama kemudian, nasi liwet dengan ayam pun datang. Gue shock, kok ada ayamnya? Kan gue enggak pesen ayam? Okelah,masa bodoh. Udah siang, buru-buru gue habiskan sarapan gue.

Sambil makan, gue agak ngerasa aneh. Bukan karena penjualnya cewek, tapi rasa nasi liwet yang gue beli rasanya agak beda. Rasanya kok beda dari nasi liwet yang pernah gue makan. Gue berhenti makan.

Nasi liwet yang biasa gue makan rasanya gurih, tapi ini rasanya kok familiar sama lidah gue. Gue merenung, voilaaa… rasa sayur Terik. Iya, enggak salah lagi ini sayur Terik. FYI, Sayur Terik itu hampir mirip kayak opor, tapi santannya enggak begitu banyak. Oke, gue shock seketika. Perasaaan gue mulai enggak enak.

Matahari perlahan naik, jam tangan telah menunjukan angka 8 pagi. Gue harus berangkat ke sekolah. Guepun langsung ke kasir.

“Udah mbak, berapa?”
“Tambahannya apa mas?” kata mbak-mbak sambil ngeluarin buku sakti.
“Enggak ada mbak.”
“Jadi totalnya 22 ribu mas?”
“…”
*Hening*

Gue pun langsung lari ke lampu merah, dan tiduran di tengah Zebra Cross.

Gembel, apa gue enggak salah denger. Nasi liwet 20 ribu? Perasaan nasi goreng di bandara 25 ribu, hina banget. Apa gue cuman mimpi doank? Kayaknya makan nasi  ayam di Padang enggak nyampe 20ribu lho, dan makan Nasi Rendang di Padang juga enggak nyampe 20 ribu juga. Gembel banget.

Mendadak gue kenyang setelah tau kalo semua ini realita, bukan mimpi.oke, gue harus menerima kenyataan pahit ini. Guepun kudu ngeluarin duit 50 ribu. Gembelll… gue juga harus puasa seminggu. 20 ribu buat jatah makan 3 hari.

“Mas ada uang pas?” tanya mbak-mbak kasir.
“Enggak ada mbak, itu wae duit buat bayar listrik.” Kata gue dalam hati.
“Sebentar mas saya carikan kembalian.”
“…”

Wee, enggak ada kembalian? Perasaan gue tambah enggak enak.

“Mas… enggak ada kembalian mas. Tunggu seentar lagi ya mas”
“Iya mbak…” balas gue sambil tersenyum.
Dan gue langsung nangis di bawah kran cuci tangan, enggak ada shower. Hina banget.
“Mas… ini kembaliaanya, makasih ya.” Balas mbak-mbak kasir.
“…”

Pantes aja warung disini sepi banget. harganya aja bisa bikin orang kenyang sebelum makan. Apalagi warung disini enggak nampilin daftar harga pada menunya. Sungguh sangat nista, warung makan yang enggak nampilin daftar harga di menunya itu enggak berperi anak-KOSan. Maksa banget.

Oke, mungkin ini cerita sesat dari gue tadi banget. gue saranin  kalo mau makan liat dulu, di warung yang loe tuju nampilin daftar harga pada menu atau enggak. Kalo enggak nampilin harga, elo kudu waspada.
***

pict Source : http://greattastyrecipes.com/2014/10/15/liwet-rice/

2 comments:

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou