Saturday, August 2, 2014

Nostalgila Lebaran Jaman Kecil



Hallo Guys… enggak kerasa udah Bulan Agustus. Cepet banget yak… libur kuliah juga hampir berakhir. Gimana Lontong opor kalian kemarin? Apakah kalian diare? Semoga aja enggak. Iya, penyakit yang diderita pada saat lebaran ya penyakit pencernaan. Ehm… berhubung masih bulan Syawal, gue pribadi ingin minta maaf jika ada salah dan kata-kata yang enggak berkenan diwaktu lalu. Minal Aizin Walfaizin, mohon maaf lahir batin kita temenan aja. Maaf ngepost telat, maklum kemarin masih sibuk lebaran dan ngabisin lontong opor. 

 Meski sekarang udah  musim arus balik, mau enggak kamu balik sama gue? #Prett. Oke… berhubung malam ini Sabtu malam, gue akan berbagi cerita untuk nemenin Sabtu malam kalian. Untuk menghibur kalian yang malam ini kesepian gara-gara enggak bisa keluar rumah gara-gara macet. #JoMbloSirik.


Yap… lebaran kemarin seperti biasa, pertanyaan-pertanyaan yang belum bisa gue jawab bermunculan. Ketika ada sanak famili yang berkunjung pasti selalu nanya,

“Wah… perjakanya kapan nikah?”

“Kuliah semester berapa? Kok sendirian?”
Gue cuman bisa bilang,”Masih disimpan Sang Pencipta”, sambil nangis sekencengnya di bawah jemuran.

Pengalaman lebaran beberapa tahun ini berbeda dari tahun sebelumnya. Beberapa tahun ini, gue selalu menghabiskan waktu lebaran di rumah nenek. Emang dulu enggak di rumah nenek? Maksudnya, kalo jaman kecil dulu, gue selalu menghabiskan lebaran pertama di tempat keluarga besar bokap, di Klaten tepatnya baru menghabiskan lebaran di rumah keluarga besa Nyokap. Tapi, setelah nenek di Klaten udah enggak ada, kini hari pertama lebaran dirayakan di tempat keluarga besar nyokap, di Gombong.

Oke… kali ini gue akan bernostagila tentang lebaran. Gue masih inget sejak kecil, pasti seminggu sebelum lebaran pasti udah di rumah nenek Klaten.  Jadi disana banyak banget anak-anak kecil dan gue selalu main bareng anak-anak kecil yang sebaya sama gue. 

Tiap malam takbiran pasti anak-anak kecil udah stay di masjid. Berebut mic untuk takbiran. Iya… daripada muter kaset takbiran lebih baik anak-anak kecil yang takbiran. Meski pada akhirnya mic di masjid basah semua.  Enggak cuman itu aja. Sore hari pasti takmir masjid udah ngasih pengumuman suruh bikin obor. Iya… malam hari jam 9nan diadakan pawai obor keliling desa. Gue selalu ikut pawai obor ini. Meski hanya bawa obor pinjaman. #Mental AnakKos mulai tumbuh.

Selama pawai obor enggak afdol kalo enggak mainan petasan. Hahaha, jaman kecil dulu petasan masih jadi barang mahal. Dulu cuman bisa beli petasan segedhe korek api. Enggak kayak jaman sekarang, bikin petasan udah pake spirtus. 

Keesokan harinya, selalu bangun pagi untuk solat Ied. Jaman kecil, solat ied selalu di lapangan. Iya, gue masih inget, di lapangan depan SD bokap. Sebelum jam 6 harus udah nyampe lapangan. Kalau enggak pasti ketinggalan atau kehabisan tempat. Endingnya solat pake koran. Kadang, bokap juga enggak lupa bawa tikar.

Selesai solat Ied, tradisi sungkeman dan maaf-maafpun enggak pernah terlewatkan. Gue dan anak-anak kampung pun berkeliling ke tetangga. Iya, istilahnya “Ujung” (bahasa Klaten). Tiap rumah didatengin. Niatnya sih minta maaf sekalian silaturahmi sama nyicipin makanan lebaran. Bahkan kalau ada pemilik rumah yang baik hati pasti selalu ngasih amplop. Bener-bener masa kecil yang membahagiakan.  Setelah itu, baru gue dan keluarga yang “Ujung” keliling satu RT.

Lebaran enggak afdol kalo enggak muter lagu-lagu Jamrud. Jaman gue kecil dulu, lagu “Pelangi di Matamu” udah jadi playlist wajib satu kampung. Tiap rumah pasti muter lagu ini. enggak di TV, radio, bahkan lewat VCD. Jaman itu, mp3 masih belum di upload di internet.


Oh iya…  yang jadi tradisi tiap lebaran adalah selalu pergi ke pasar malam. Iya, gue selalu minta sama bokap suruh nganterin ke pasar malam. Kalo enggak salah, pasar malam diadakan di deket GOR Klaten. Sore hari, sekeluarga main ke pasar malam. Ya iyalah… namanya juga pasar malam. Ramainya kalo malam hari.

Setelah seminggu lebaran, gue dan keluarga lebaran ke rumah nenek di Kebumen. Masih inget, jaman dulu travel masih jadi transport favorit keluarga gue. Dari Klaten sampai juga di Gombong. Tapi sayang, ketika gue nyampe sana, keluarga besar udah pada bubar. Mereka udah pada balik ke rumah masing-masing. FYI, keluarga dari nyokap tinggal di Jakarta. Jadi mereka pada balik lebih awal karena libur yang terlalu singkat. 

Tapi, semenjak Nenek Klaten udah enggak ada, gue dan keluarga memilih lebaran di Gombong dulu, baru kemudian lebaran di Klaten. Emang beda rasanya lebaran di Gombong dan di Klaten. Di Gombong, gue cuman bisa menikmati langit bertabur petasan dan kembang api. Lagian lebaran di sini agak sepi. Enggak kayak lebaran di Klaten. Tapi never mind. Gue ini orang yang bisa mencari kegiatan. Tradisi lebaran di Gombong masih sama. Solat Ied, sungkeman, terus nonton Doraemon dan Warkop. 
*Lebaran bareng Nenek di Gombong, sayang depanku masih ada space buat foto *Kode

Hahaha… iya bener kan. Lebaran tanpa film Doraemon dan Warkop itu rasanya ada yang kurang. Ibarat suka sama cewek tapi cuman bisa mengagumi dari dekat aja. *Apa hubungannya coba? Enggak ada hubungannya!

Tapi hal yang selalu gue lakuin di rumah nenek di Gombong ya itu mbolang pake sepeda. Iya… sepeda onthel, bukan sepeda motor. Nenek gue udah apal kalo cucunya yang paling ganteng ini tinggal di tempat neneknya. Pasti sepeda onthel udah di servis dan di pompa. Padahal tiap hari sepeda onthel ini enggak pernah dipakai.

Jadi lebaran kemarin gue habiskan untuk jalan-jalan pake sepeda onthel. Udah setahun enggak gowes di tempat nenek rasanya ada yang beda. Udah banyak perubahan yang terjadi.  Lebaran kemarin bertepatan dengan musim panen padi. Pemandangan sawah yang indah. Padi yang menguning, kabut pagi yang perlahan hilang ditelan cerahnya sang Fajar. Meskipun hamparan padi indah, tapi tetep masih indah SENYUM kamu. Iya…Kamu yang lagi baca tulisan ini. nih … beberapa momen yang berhasil gue abadikan:
*Sawah itu indah, tapi lebih indah senyum kamu

*Habis Gowes, menikmati sunrise

Oke… gue rasa cukup ini postingan awal di bulan Agustus ini. owh iya… besuk gue udah harus balik ke lokasi KKN. Tapi, sebelumm itu besuk gue dan keluarga  kudu lebaran terlebih dulu ke Klaten. Iya.. lebaran di rumah kakak-kakak bokap. Tapi yang jelas berhubung gue adalah cucu paling kecil di keluarga bokap, jadi tradisi bagi-bagi Fitrah masih berlaku. Iya… meski udah semester akhir. Makasih udah baca postingan dari gue. Sekali lagi, gue ngucapin Minal Aizin Walfaizin, Bon Idul Fitri, Happy Ied Mubaraq.  Tunggu postingan gue selanjutnya.

3 comments:

  1. bahagia banget lo bang kayaknya ;3 hahaha. enak ya yang masih ada nenek :')

    ReplyDelete
  2. keren, bang ajakin gua ke sawah dong!!! dipalembang gak ada sawah.

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou