Loading...

Memiliki Kehilangan

"Memiliki Kehilangan tak mampu melepasnya walau sudah tak ada hatimu tetap merasa masih memilikinya rasa kehilangan hanya...




"Memiliki Kehilangan
tak mampu melepasnya
walau sudah tak ada
hatimu tetap merasa masih memilikinya

rasa kehilangan hanya akan ada
jika kau pernah memilikinya"
... 

Enggak kerasa udah mau masuk ajaran baru kuliah. OSPEk di kampus juga udah selesai. Gue pun punya adik tingkat baru (lagi). Entah, kayaknya baru kemarin gue ikut SNMPTN. Eh tiba-tiba udah udah jadi mahasiswa tingkat akhir. Cepet banget Coy. KKN baru aja selesai. Kini PPL, Laporan Seminar Kimia, Skripshit pun udah menghadang di depan mata. Rasanya kayak habis liat mantan jalan sama gebetan barunya. Ngeri banget.


Baru tiga hari enggak ketemu temen-temen KKN rasanya udah kangen. Iya, tiga hari serasa 3 bulan. Lebay banget. Gue ini tipe orang yang gampang kangen. Kangen Band maksudnya. Oke…back to story aja. Minggu ini masih belum kuliah. Efektif kuliah mulai bulan September jadi masih ada waktu seminggu buat nyantai.

Beberapa hari yang lalu, dosen pembimbing KKN gue ngasih mandat buat ngurus administrasi ke pak Camat. Entah kenapa harus kelompok gue yang ngurus? Ya jelas, gue kan koordinator KKN seKecamatan. Sebagai mahasiswa yang baik, gue pun cuman bisa menuruti apa yang diperintahkan bu dosen. Iya, nilai KKN gue dan kelompok  ada di tangan beliau.

Okelah… gue sih berfikir dari sudut pandang yang berbeda aja. Kalo gue nyari tanda tangan pak camat, otomatis kan gue bisa balik ke lokasi KKN. Gue jadi bisa ngumpul bareng lagi sama anak-anak KKN. Ya, cukup buat ngobatin Kangenlah. Pinter banget sih kamu Nu.Ide yang bagus. Enggak usah mengeluh. Cobalah melihat dari sudut pandang yang berbeda.

Setelah berdiskusi, udah disepakati kalo hari Senin fix pergi ke kecamatan bareng-bareng. Agenda hari ini cuman ke kecamatan dan mampir ke rumah Ibu pemilik posko rumah KKN. 

Siang hari kitapun ngumpul di tempat yang udah disepakati. Sayang, enggak semua Member KKN bisa ikut kumpul. Yah… jadi enggak lengkap deh. Tapi enggak apa-apa. Gue dan anak-anak pun langsung cus ke kecamatan tempat kita KKN di Klaten.

Sepanjang jalan, gue cuman bisa nyanyi-nyanyi lagu-lagunya Tasya. Serasa hari pertama ngampus bagi mahasiswa baru. Jalan sambil lompat-lompat dan bernyanyi. Rasanya seneng banget. Enggak kerasa udah hampir nyampe di kecamatan. Tiba-tiba aja, dari arah berlawanan gue ngeliat mobil kijang berplat merah. Tapi gue cuek aja, enggak mungkin di dalam mobil ada personil JKT 48.
Sampelah gue dan dan rombongan di kecamatan. Kondisi juga udah siang. Jam menunjukan angka 11. Oke.. gue dan ketua Kelompok langsung nyari pak camat. Kondisi kecamatan juga udah enggak kondusif. Orang-orang berbaju hijau udah pada duduk di luar.

“Permisi pak. Pak camatnya ada? Saya mau ngurus ini.” *nunjukin map
“Waduh… baru aja pergi mas pake mobil. Besuk kesini aja.”
“Tapi pak... besuk udah enggak ke sini lagi.”
“…”

Setelah lobi melobi petugas kecamatan mau memenuhi permintaan gue.  Enggak perlu waktu lama untuk urusan di kecamatan udah kelar. Seperti yang udah diagendakan, gue  dan anak-anak menuju ke ibu pemilik rumah KKN.

Enggak butuh waktu lama dari kecamatan sampe rumah Ibu KKN. Sampelah gue dan anak-anak lain di warung si Ibu yang terletak di depan jalan. Sampe sana udah disambut mbah Kakung. Kamipun langsung menjabat tangan beliau. Dari seberang jalan, munculah sesosok wanita memakai daster. Yang jelas bukan Syahrini lagi habis melahirkan. Setelah diamati, ternyata si Ibu pemilik rumah KKN. Wajah sumringah muncul dari wajah beliau. Udah kayak videonya Jamrud yang berjudul Surti-Tedjo.

Adegan peluk-pelukan dan cipika cipiki pun terjadi antara si Ibu dan anak-anak cewek. Gue dan anak-anak cowok cuman mencium tangan doank.  Ya.. udah kayak pilem FTV dimana seorang anak terpisah dengan orang tuanya bertahun-tahun. 
 *Anak KKN yang tertukar

Singkat cerita, kamipun makan siang di warung ibuk dengan gratis. Padahal udah ngambil banyak banget. Pas mau dibayar si ibu malah menolak. Oke… beliau malah nyaranin tiap hari suruh mampir. Kalau kosan gue deket, tiap hari gue akan mampir kok bu. #MentalAnakKos #AnakKosGakMauRugi

Selesai makan, gue dan anak-anak KKN pamit pergi ke SD. Iya, ingin nengok anak-anak SD. Sekalian reunian sama guru-guru di sana. Sampe di sana kamipun disambut dengan wajah-wajah yang enggak asing lagi. Wajah-wajah anak-anak SD yang pernah belajar di Rumah Belajar Ceria. Padahal enggak ketemu tiga hari tapi udah kangen banget. kayak gue aja. Lebay banget. Kamipun bersalaman dengan guru-guru yang ada disana. Mungkin dalam hati mereka, kenapa anak-anak KKN datang lagi? 

Kamipun bercanda tawa dengan anak-anak yang ada di sana. Iya, mereka kangen banget.
“Mas mbak  KKN nginep di sini atau enggak?”
“kalo kangen bobok di sini aja…”
“Mbak-mbak yang lain ke mana?”
“…”

Jleb banget. kata-kata polos yang diucapin bocah ingusan bercelana merah ini. rasanya kayak habis ndengerin pacar curhat tentang orang yang disukainya di hadapan pasangannya sendiri. Sakitnya tuh disini. *nunjuk perut.

Waktu udah siang banget dan kamipun belum soat zuhur. Untuk ngobatin kangen, gue dan anak-anak pun berfoto-foto untuk yang terakhir kalinya. Entah kapan gue dan anak-anak KKN bisa ngumpul bareng anak-anak ini lagi.



Oke… back to story, gue dan anak-anak KKN fix memilih solat zuhur di masjid deket posko. Ya… itung-itung reunian dan mengenang masa-masa KKN. Di masjid ini dulu gue dan anak-anak cowok selalu rajin solat jamaah di masjid. Enggak ada yang berbeda dengan masjid kecil ini. Bedanya cuman udah enggak ada kami yang biasa solat di sini.

Selesai Solat, enggak afdol kalo enggak mampir ke ex-basecamp Rumah Belajar Ceria. Ya itung-itung mampir ke rumah pak RW. Kamipun cus ke lokalisasi, eh maksud gue lokasi. Sampailah di depan rumah Pak RW. Kondisi sekitar yang sangat sepi enggak kayak dulu lagi. Ya wajar aja, namanya udah enggak ada KKN.  Rumah yang cukup besar, rumah yang menyimpan kenangan yang tak terbatas dari kami. Rumah yang menyimpan segudang kisah yang enggak akan pernah terlupakan.

Selamat siang Pak RW” sapa ketua kepada laki-laki yang sedang berdiri.
“Wah… ada apa mbak mas.. sini..”
“Iya pak…”
“…”

Pak RW pun mulai mencurahkan perasaannya kepada kami. Pak RW juga mengatakan kalau anak-anak dan warga sekitar merasa kehilangan kita. Semenjak penarikan KKN, kondisi sekitar menjadi sepi. Enggak ada suara berisik, enggak ada suara canda tawa. Enggak ada sendau gurau mahasiswa. Malam menjadi sangat sunyi. Bahkan suara upil yang jatuh pun terdengar dengan jelas.
 *Sepi pisan euy

Beliau juga bilang kalau banyak anak-anak yang belum bisa menerima kepergian kita. Tiap sore anak-anak kecil selalu berkumpul di depan rumah. Mereka selalu mencari-cari dimana mas dan mbak KKN. Bahkan tiap malam, anak-anak selalu memanggil-manggil nama mas mbak KKN.  Banyak orang tua yang merasa kasian dan kebingungan. Anak-anak seperti stress, merasa kehilangan banget. Pak RW juga bilang kalau orang dewasa udah bisa ikhlas dan menerima kepergian kita, tapi anak-anak belum.

Mendengar perkataan pak RW, gue cuman bisa diem aja sambil ngunyah sarung tangan. Mau nangis malu, ada cewek-cewek. Ya yang bisa dilakukan cuman  pura-pura mengalihkan pandangan dan tetap tersenyum. Iya, mulut bisa tersenyum tapi hati enggak.

Sepertinya program KKN gue dan anak-anak Lain berhasil. Mereka merasa kehilangan. Seperti kata dosen dan kata mahasiswa yang pernah KKN. Kalau warga sampe merasa kehilangan, bahkan sampe menangis berarti KKN kalian berhasil. Selalu ada tangis di akhir cerita. 

Yap… ini pengalaman berharga buat gue. Enggak sia-sia gue KKN bareng temen-temen gue.  Gue udah merasa nyaman. Gue juga udah bisa lupa tentang masa lalu. Gue juga udah sembuh dari penyakit batin berkat KKN ini. tapi sayang…  gue dan anak-anak KKN 17 harus balik kepada realita. Realita sebagai mahasiswa. Tugas akhir, magang yang menghadang di depan mata. Pasti ada waktu kita bisa bersama lagi. Yap… KKN is not Kuliah Kerja Nyata, but KKN is Kisah Kasih Nyata. Kasih terhadap sahabat, keluarga dan orang sekitar. Dan yang jelas kisah kasih sesama personil. *Ehm* Sedih itu pasti. Karena gue merasa memiliki keluarga baru. 

Oke… cukup ini tulisan dari gue. Maap kalo beberapa bulan ini tulisannya agak melow. Ya… gue nulis tergantung mood aja. Kalau lagi marah ya tulisannya berapi-api. Kalau lagi sedih ya tulisannya melow, kalau lagi falling in love ya tulisannya hati semua. Makasih udah mau baca tulisan gue. Ayo jangan pernah takut KKN.
KKN 3494579929372651604

Post a Comment

  1. hoho, keren nih dalam segi penulisan nya rapi tapi kalo misalnya dalam konteks blog itu udah terlalu panjang. jadi orang sedikit bosen bacanya (ini menurut gue). tapi kreatif kok, ada bumbu humornya. sering-sering nulis ya bang.

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers