Loading...

Hal-Hal yang Bikin Kangen Saat KKN

“Bangun bapak-bapak… subuhan dulu.” “Cewek KKN sebelah cantik ya Pak… entar malem bobok di luar aja.” “Kok sekarang rajin ke ma...




“Bangun bapak-bapak… subuhan dulu.”
“Cewek KKN sebelah cantik ya Pak… entar malem bobok di luar aja.”
“Kok sekarang rajin ke masjid Pak? Mampir ke mana aja tadi?”
“…”

Terdengar samar-samar suara dari kejauhan. Gue buka mata. Ternyata suara alarm hp yang ngebangunin gue. Biasanya suara cewek yang ngebangunin gue tiap pagi selama sebulan terakhir ini. Iya… sekarang semua tinggal kenangan terindah yang pernah ada.  Yap… sekarang harus kembali ke rutinitas lagi. Tidur sendiri, nyari makan sendirian, enggak ada yang ngucapin “ selamat makan”. Biasanya tiap pagi dibangunin bidadari-bidadari yang nyasar ke lokasi KKN, dan sekarang dibangunin petugas ronda. 


Udah dua hari semenjak penarikan KKN. Gue harus menjalani hidup gue sebagai anak kos lagi. Enggak kerasa udah 40 hari gue hidup bareng keluarga baru gue, keluarga KKN 17. Menghabiskan waktu tiap detik bareng mereka. Padahal baru dua hari enggak ketemu mereka. Tapi rasanya kayak enggak ketemu dua Windu. Kangen banget. *Lagu Dewa19-Kangen terdengar samar-samar.

Kemarin, gue mendadak Galau di timeline. Entah kenapa, lebih galau dari dikhianati mantan.


 *Galau di TL
Iya, gue galau karena enggak bisa ngelakuin hal konyol bareng anak-anak KKN. Enggak cuman gue aja yang mengalami galau stadium Manahan dan GBK (*Itu stadion). Temen-temen gue dari kelompok lain juga ngalamin hal yang sama. Iya, hampir di TL dan DP BBM temen gue pada pasang foto-foto mereka saat KKN. 

Oke.. hidup itu terus berjalan guys. Dimana ada pertemuan pasti ada perpisahan. Dimana ada perpisahan pasti ada sejuta kenangan. Tapi… gue enggak menganggap perpisahan sebagai akhir dari cerita kok. Tapi sebuah awal. Awal sebuah cerita yang baru. Awal sebuah hubungan yang baru. Iya, kemarin cuman nganggep temen, dan sekarang nganggep temen (itu mah Friendzone). Enggak… just kiding. Yang kemarin cuman nganggep temen kampus, sekarang nganggep keluarga. Nganggep kayak sebuah bangunan dimana semua saling melengkapi dan saling membutuhkan. Membutuhkan kasih sayang dan komunikasi.

Oke… gue akan sedikit bernostalgila dengan keluarga KKN gue kemarin. Banyak banget hal-hal yang dikangenin bareng mereka. Oke… daripada kelaman langsung aja. *Tisue mana-tisue mana…

1.   Selalu dibangunin


Hal yang dikangenin itu saat bangun tidur pasti ada yang ngebangunin. Biasanya gue dibangunin alarm dan petugas ronda, tapi di lokasi KKN gue dibangunin cewek-cewek.  Apalagi tunaasmara kayak gue  ini pasti butuh banget kasih sayang seorang cewek.

Cara ngebangunin pun macem-macem. Kadang cuman manggil-manggil nama. Kadang juga kalo susah bangun, Ibu-ibu bakal ngebangunin secara paksa bawa sapu lidi di tangan kanan dan gergaji di tangan kiri. Oke.. sebagai bapak-bapak yang baik, cuman bisa nurut perintah.

Gue cuman bisa bersyukur dibangunin oleh ibu-ibu di KKN. Seenggaknya tiap pagi udah ada yang menyambut gue. Meski cuman Sekedar ngucapin “Selamat pagi”. Jadi gue enggak perlu lagi pergi ke Alfamart untuk dapet ucapan “Selamat Pagi” dari mbak Alfamart.

2.   Budak Tongsis


Gue ini emang tipe orang yang suka mengabadikan setiap moment. Gue selalu mengabadikan moment dimana gue berada. Di gunung, di tempat wisata, di sawah, bahkan di jamban. Untuk yang terakhir abaikan aja.

Semenjak gue mengenal keluarga KKN 17, tingkat kenarsisan dan keeksisan gue semakin membabi buta. Gue jadi doyan selfie sendiri.

Jujur aja, keluarga KKN gue emang narsis. Apalagi dengan Tongsis membuat gue makin keracunan foto. 

Hal yang dikangenin saat KKN adalah selalu foto-foto selfie gaje. Enggak ada angin enggak ada hujan, dan enggak ada Jupe kamipun selalu narsis didepan tongsis.

Bisa dibayangin aja, dalam waktu sebulan, bisa dapat 1200 foto. Alhamdulilah, hardisk di laptop mendadak merah setelah pulang KKN. Kangen banget foto-foto bareng. tapi setelah lebaran kemarin, si Tongsis mendapat musibah. Mendadak patah. Tapi… bukan kelompok KKN 17 kalo enggak eksis. Enggak ada tongsis, Tripot pun jadi. Karena foto selfie pake tongsis udah terlalu mainstream. Jadi ketika yang lain pada pegang tongsis, kelompok gue pegang tripod layaknya pegang tongsis.

3.   Mandi Pake Areng dan Tawas


Mandi pake susu itu udah biasa. Mandi kembang itu juga udah wajar. Kalo mandi pake arang dan tawas serta air enggak jernih itu baru enggak wajar. Iya… selama KKN kemarin, gue harus mandi pake arang dan Tawas. Jujur aja, air sumur di rumah tempat gue nginep airnya bau besi dan kotor. Jadi enggak mungkin kan kalo harus numpang mandi di pom bensin.

Sebagai mahasiswa kimia dan dibantu mahasiswa ekonomi kami menemukan solusi yang cocok. Berdasarkan jurnal dan literatur yang terakreditasi oleh MUI, cara menjernihkan air dan bau adalah dengan mencampur arang dan tawas.

Oke.. hari itu juga tawas dan arang yang dibeli di pasarpun langsung dimasukan ke dalam bak mandi. Yap… biar kalian bayangin gimana bentuknya. Arang yang mengambang di bak mandi ngingetin gue akan benda kuning yang mengambang di sungai. Horor deh. Tapi, lama kelamaan air enggak terlalu bau, jadi air bisa dipake untuk mandi.

4.   Susah Mandi

Hal yang dikangenin itu saat anak-anak susah mandi. Meski pertama-pertama tinggal bareng rajin mandi, tapi lama-kelamaan jadi malas mandi. Yap… sebagai mahasiswa pasti udah biasa kalo enggak mandi. Yang penting wajah basah dan badan wangi setelah parfum seliter disiram ke baju.

Kebiasaan males mandi di kos pun pasti akan terbawa ke KKN. Enggak cewek enggak cowok kalo disuruh mandi pasti sulit. Pasti ngeles, “Kamu dulu aja.” Hahahaha, bahkan mulut yang nyuruh mandi sampe berbusa ya tetep aja pada enggak mau mandi.

Tapi… kalo lagi ada acara di sekolah atau acara dadakan, pasti mandinya pada rebutan. “Aku dulu mandinya. Aku cuman gosok gigi aja kok..”
Yah… kali ini enggak bisa rebutan kamar mandi lagi deh.

5.   Beli Tempe Goreng
Bukan mahasiswa kalo enggak ngemil di tengah malam. Sebagai seorang mahasiswa dan anak kos pasti sering ngalamin kelaparan di malam hari. Meski sore udah makan, tapi endingnya jam 9 malam udah kelaparan lagi.

Sebelah rumah KKN ada angkringan. Jadi gue dan anak-anak KKN selalu beli tempe goreng. Kadang gue dan anak-anak beli gorengan enggak tanggung. Lebih dari 10. Jujur aja, tempe goreng sebelah rumah rasanya enak banget.
Dulu pas awal-awal KKN, gue dan anak-anak beli gorengan, es the, susu dan lain-lain cuman habis 7ribu. Sumpah, setelah di rumah, gue dan anak-anak cowok ngitung-ngitung lagi.  Kayaknya enggak mungkin deh. Udah dipastikan kalo si penjual tempe salah hitung. Gue sempet ngakak. Kangen moment gila ini guys.

6.   Curhat Pengalaman Horor

Bukan gue kalo enggak suka yang namanya horor. Malam pertama KKN aja gue udah diajak kenalan sama makhluk halus yang tinggal di rumah. Tapi gue enggakcerita ke anak-anak cewek. Entar malah mereka ngajak pindah. Gue cuman  cerita ke anak-anak cowok aja. Tapi lama kelamaan anak-anak cowok ngalamin hal aneh. Ada yang denger cewek nangis, ada yang denger air kamar mandi nyala sendiri. Setelah ditelusuri ada yang lupa nutup kran air. Hohohoho.

Beneran kok. Lama kelamaan anak-anak cewek mulai curhat pengalaman ganjil yang mereka alamin di rumah KKN. Ada yang kepalanya dibuat mainan. Setelah anak-anak cewek melakukan pengakuan dosa sendiri-sendiri, baru gue cerita pengalaman horor yang gue alamin saat pertama kali datang di rumah.

Endingnya, malem hari si anak-anak cewek ketakutan. Enggak berani tidur sendirian. Yap, mau enggak mau anak cowok nemenin tidur. Hush… enggak usah negthink. Anak-anak cowok disuruh tidur di depan kamar cewek. Anak cowok harus ngeronda. Bahkan anak cewek ada yang minta ditemenin tiap mau ke belakang karena takut.

Pada akhir KKN, si pemilik rumah dan warga yang sering tinggal di rumahpun mengatakan sebenarnya kalo di rumah tempat KKN emang banyak penunggunya. Ada mbak Kunti dan lain-lain.

7.   Solat Jamaah di rumah

Awal-awal KKN, anak-anak cowok selalu rajin ke masjid. Tapi lama-kelamaan kasihan juga ibu-ibu enggak ada yang ngimamin. Akhirnya cowok-cowokpun gantian solat jamaah di rumah. Pasti para cowok rebutan buat jadi imam solat zuhur dan ashar. Dan pada tunjuk-tunjukan siapa yang ngimamin kalo lagi solat magrib dan isya’.

Kadang gue juga harus ngimamin anak-anak KKN. Oke enggak apa-apa. Namanya juga calon imam keluarga. Besuk gue juga bakal ngimamin istri dan anak gue. Jodoh kan enggak ada yang tahu, sekarang gue imamin solat, besuk gue imamin dalam membangun keluarga kecil. *sumpah, FTV banget.

Hal yang paling konyol dan di kangenin ya para bapak harus nungguin ibu-ibu selesai wudhu. Bahkan nunggu sampe lumutan. Tapi… buat gue menunggu ibu-ibu wudhu itu lebih menyenangkan daripada menunggu kepastian berminggu-minggu dan endingnya orang yang kita tunggu malah kabur dan memilih sama orang lain.

8.   Nyetel Music Kenceng


Bukan anak muda kalo enggak suka musik. Tiada hari tanpa musik. Iya, seperti itulah kelompok KKN gue. Pagi-pagi.. satu kampung udah disuguhi dentuman woofer dari rumah KKN. Di rumah KKN ada ampli dan soundsistem jadi komplit deh. Cuman modal hape atau laptop aja, kondisi rumah KKN berubah jadi studio musik.

Hal yang bikin kangen adalah pagi-pagi selalu dengerin radio Prambors. Iya, Bu dokter yang suka banget ngedengerin radio Prambors. Maklum aja, ditempat gue enggak nyaut radio Prambors. Tiap pagi selalu ngedengerin Prambors dengan acara Gina In The Morning. Lama-kelamaan gue dan anak-anak lain mulai terbiasa ngedengerin radio ini.

Enggak cuman radio aja, tapi musik-musik juga. Gue juga sampe apal playlist masing-masing anak-anak KKN. Ada yang suka banget dangdut, ada yang suka banget lagu-lagunya Tulus dan lain-lain.

Berkat KKN selama 40 hari ini, gue sampe apal judul-judul lagu dangdut yang lagi ngehits. Sumpah demi air kobokan warteg, gue aja jadi tahu judul lagu Perawan Kalimantan, TKW, Secawan Madu.

Yang bikin gue kangen adalah ngedengerin lagunya Seamo-Mother. Lagu ini jadi lagu wajib buat kelompok KKN gue. Iya, gue emang sengaja nyebarin virus harajuku ke kelompok KKN gue. Dan alhamdulilah mereka seneng banget. iya, bermula dari ringtone Alarm HP gue dan kini jadi lagu yang bisa bikin kangen. Gue mewek tiap denger lagu ini. bikin kangen 40 hari bareng keluarga KKN Ceria.


Ya… mungkin cukup ini dulu aja tulisan dari gue. Tangan gue udah mulai capek ini. sebenarnya masih banyak hal-hal yang dikangenin saat KKN. Kalo gue jabarin disini satu persatu bisa-bisa jadi buku. Doakan saja, semoga gue bisa bikin buku. Ya.. gue tetep kangen kalian. Makasih buat Rahma, AngGita, Riyal, Rasyid, Ana, Dini, Monic, dan Nisa. Makasih kalian udah bikin gue lupa kalo gue pernah sakit hati. Kalo inget senyum kalian, gue jadi ikut seneng. Enggak sedih lagi. Iya, skenario Tuhan emang yang terbaik. Gue masih kangen kalian. Nih buat ngilangin kangen, gue kasih lagu favorite gue sejak SD.


Makasih udah baca tulisan gue ini. maap kalo kepanjangan. Jujur aja, bulan ini gue jarang update blog. Gue terlalu menikmati waktu di dunia nyata bareng keluarga KKN gue. Oke, sebagai tebusannya gue share pengalaman gue biar kalian enggak berfikir negatif tentang KKN. Sayoonara…
KKN 6066389247040359963

Post a Comment

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers