Loading...

Promise

“Tam, besuk sore dateng ke acara sunatan adikku ya…” “Besuk sore ya? Oke deh Ve… aku datang kok, siapin sate kulit bakar yang ban...




“Tam, besuk sore dateng ke acara sunatan adikku ya…”
“Besuk sore ya? Oke deh Ve… aku datang kok, siapin sate kulit bakar yang banyak ya.”
“Iya… aku tunggu lho, kalo enggak dateng aku sunat lagi lho punyamu.”
“…”

Tamipun menyanggupi janji kepada Ve. Tiba-tiba Tami inget kalau dia udah ada janji sama temen-temen UKM buat jualan Betadine di Jalur Gaza. Diapun memilih dateng ke sunatan Ve daripada menepati janji ke temen-temen UKM di kampusnya. Tamipun mencari-cari alesan agar dapat membatalkan janji dengan temen-temennya.  Akhirnya Tami pun membatalkan janjinya untuk jualan Betadine bersama temennya di Jalur Gaza.

Oke…, Happy Fasting. Gimana puasa kalian? Udah bolong berapa kali? Semoga aja puasa kalian enggak bolong. Enggak kerasa udah memasuki hari ke 7 puasa. Padahal baru aja kemarin. Tapi pasti lebih enggak kerasa lagi kalo udah masuk ke hari 15. Tiba-tiba udah lebaran. Ya dimaksimalkan ajalah. 

Beberapa hari lagi coblosan. Udahkah kalian nentuin calon presiden kalian? Gue udah ingin cepet-cepet tanggal 9 Juli lewat. Gue udah eneg banget ngeliat Timeline yang isinya cuman pemilu, saling bantai-membantai, blackcampaign. Siapapun presiden yang terpilih semoga bisa membuat perubahan. Tapi siapapun presiden yang terpilih juga enggak begitu berefek bagi kaum Tuna-asmara. Pak Presiden juga enggak akan nyariin kalian calon kan, hahahaha. Yang penting pilihlah calon pemimpin sesuai hati nurani kalian, kalo udah barulah pilihlah calon pendamping kalian, #Eaa. Kalo kalian bingung, kalian bisa pilih Capres dibawah ini. Capres Negara Tuna-Asmara. Hahaha, nih foto capresnya:
  *Capres 
Haha, itu capres atau tukang pijet?  Oke, sampe disini ngomongin kampanye. Pada postingan kali ini gue enggak akan ngomongin pemilu. Gue juga enggak akan ngebahas orang jualan Betadine di Jalur Gaza kok. Hahaha, kali ini gue akan ngebahas tentang “Janji”. Cie…  pernah enggak kalian ngalamin kejadian yang sama kayak yang dialamin Tami dan Ve. Atau kalian pernah nemuin orang yang mirip kaya Tami. Gimana perasaan kalian jika mengalami hal kayak gitu? Sakit? Emosi? Kecewa? 

Berkata setengah benar, atau yang berarti dua. Sebagai seorang laki gue enggak akan pernah ngelakuin hal kayak gitu. Kalo udah berjanji gue bakal berusaha menepati semaksimal gue.  Gue enggak akan nyari alesan buat menghindar dari janji-janji yang udah gue sepakati. Gue juga harus tegas. Ketika udah berjanji pada orang pertama, gue enggak akan membatalkan janji dengan alesan ada janji dengan yang lain. 

Yap, beberapa hari kemarin, salah seorang temen minta gue buat ngebantu dia. Sebagai seorang temen sekaligus WOTA yang baik hati dan enggak sombong gue pun enggak bisa nolak. Yap, soalnya gue juga terlibat. Tugas gue sepele sih. Ngebantu SPJ-an. Kao enggak segera bikin SPJ, duit dari fakultas enggak bisa turun, dan endingnya gue harus kehilangan duit buat lomba beberapa bulan yang lalu. Tugas gue simple, cuman disuruh ngedit sertifikat. Beberapa bulan yang lalu gue dan temen gue jadi finalis lomba di salah satu Universitas Jogja. Tapi saat gue minta sertifikat buat SPJ, dari pihak panitia slow respon. Oke, mau enggak mau ya ngedit sertifikat yang udah ada. Daripada nunggu kelamaan dan dari fakultas udah dikejar-kejar. Akhirnya gue menyanggupi kalo cuman ngedit doank. Lagian dikit-dikit ngerti cara ngedit foto. Iya gue edit tuh foto pake MS Excel.

Keesokan harinya, gue pergi ke Tawangmangu. Dalam 3 hari dalam seminggu gue harus bolak-balik Solo-Tawangmangu buat ngurus ijin ngelab di sana. FYI, Tawangmangu letaknya di kaki gunung Lawu, jalan di sana naik turun, berkelok-kelok kayak hidup gue. Cie… badan gue rasanya capek banget. setelah berbuka puasa, dan terawih rasanya mata gue tinggal 5 watt. Iya, udah capek,  buka puasa dapet jackpot. Iya, gue kekenyangan dan endingnya ngantuk. Tiba-tiba gue inget kalo gue tadi sore udah janji mau ngebantu temen gue. Jam di kos udah menunjukan pukul 10PM. Sebagai lelaki yang bertanggung jwab, akhirnya gue pergi ke belakang kampus pinjem sertifikat temen gue. Gue scan, dan edit sampe jam 12 malem. Akhirnya tugas gue selesai dan keesokan harinya gue telat sahur. 

Selain kejadian  sertifikat, kemarin gue juga ngalamin hal yang sama. Jadi ceritanya gini. Di bulan puasa udah jadi tradisi yang namanya Buka Bersama. Disinilah keimanan dan kesabaran dompet kita diuji. Ketebalan dompet akan  berbanding terbalik dengan Kuantitas Buber. Lanjut ke story, jadi UKM yang gue ikutin bakal ngadain acara Buka Bersama. Okelah, satu dua enggak apa-apa.

“Nu… besuk tanggal 5 ikut buber ya?”
“Buber dimana?”
“Dirumah Nana, ayolah..”
“Tanggal 5 ya? Insyallah bisa.”
“…”

Tanpa kebanyakan mikir kuantitas dan kualitas mahasiswi yang masih jomblo di kampus, gue pun menyanggupi.

Keesokan harinya di kos, anak-anak kos ngajakin main ke Pantai di Pacitan. Rencana anak-anak kos akan pergi besuk pagi. Udah lama anak-anak kos enggak mbolang bareng-bareng. Sebagai Lurah di kosan guepun juga ingin main ke Pantai. Iya, dikosan cuman tinggal Mahasisa tingkat akhir dan gue, calon mahasiswa yang akan mendekati semester tua.

“Nu… besuk ikut enggak ke Pacitan?”
“Besuk toh mas? Naik apa?”
“Iya, nyewa Mobil..”
“Ya besuk gampang kang..”
“…”

Gue pun udah semangat banget pingin mbolang ke pantai. Udah lama enggak ke pesisir. Kayaknya udah satu semester ini enggak pergi ke pantai. Apalagi  ini kan bulan puasa. Pasti enggak ada orang yang lagi memadu kasih di laut. Iya, pasti enggak ada syuting FTV “Cinta bersemi di Pasir Putih”. Kayak gini:
  *FTV Cinta di bersemi di atas Pantai

Okelah… enggak apa-apa ke pantai. Sekaligus main bareng sebelum KKN. Pikiran gue udah ngebayangin apa aja yang akan gue lakukan di laut. Tiba-tiba aja samar-samar hape gue bergetar. Gue cek ternyata ada SMS masuk. Gue bersyukur kali ini bukan Operator yang SMS gue, atau temen-temen yang nanyain soal KKN. Gue baca, dan gue cuman mangap-mangap. Iya, SMS kayak gini:



Hah? Bubernya kan masih Minggu tanggal 5. Kok hari ini udah ada jarkom pemberitahuan? Gue masih belum percaya dan gue pun ngecek kalender di Hp. Maklum di kos enggak punya kalender. Kasian kan mahasiswa enggak punya kalender di kos. Rasanya pingin nangis di bawah hujan yang turun. Tapi sayang, pas gue keluar, matahari bersinar cerah. Gue masuk lagi ke kamar dan muter lagu-lagunya Adele.

Setelah gue cek, ternyata tanggal 5 itu Sabtu besuk. OMG… Gue kira, tanggal 5 itu Minggu. Jadi, Sabtu gue bisa pergi main bareng anak kos dan Minggu bisa ikut buber UKM. Gue mendadak galau. Gue berada ditengah persimpangan. Iya, ibarat memilih dua orang yang sama-sama suka sama kita. Gue harus memilih 1 diantara keduanya.  Biar suasana mengena, gue klik Winamp dan play lagu-lagunya Adele.

Setelah melakukan sidang Isbat, akhirnya gue memutuskan buat enggak ikut main ke Pantai dan ikut acara Buber UKM. Iya, gue udah membuat janji dulu dengan temen-temen UKM. Sebagai laki-laki yang bertanggung jawab gue enggak mau menarik ucapan gue sendiri. Kalau udah berjanji terlebih dulu ya harus ditepati.

Akhirnya gue dikosan sendiri dan anak-anak kos pergi ke Pantai Pacitan. Anjrit… dikosan sepi banget, bahkan upil gue yang jatuh pun terdengar. Padahal acara buka bersama masih nanti sore. So gue habiskan waktu dengan bersih-bersih kamar sambil muter lagunya Adele. Hahahaha. Untung aja, pagi-pagi Nyokap nelpon gue. Iya, nyokap khawatir kenapa anaknya yang ganteng ini enggak pulang. Padahal kuliah udah selesai, perijinan ngelab juga udah gue masukin, KKN  masih 4 hari lagi. Endingnya, nyokap malah ngirim MMS ke gue. Iya, alesanya cuman buat ngecek HP aja. Nih MMS yang dikirim nyokap:


 *(=.=)

Sore yang dinanti telah tiba, gue dan rombongan  cabut ke daerah Purwosari. Buber kali ini enggak di warung makan, atau di Angkringan dan yang pasti enggak di tas FlyOver. Tapi di rumah salah satu temen gue. Okelah, itung-itung silaturahmi, nambah rejeki, nambah yang lain juga. Alhamdulilah, peserta buka bersama lumayan banyak dan meriah. Udah lama enggak buber di rumah temen. Terakhir gue buber dirumah orang itu pas gue masih kelas 3 SMP. Hahaha, lama banget ya. Yap, setelah buka, dilanjutkan salat terawih di rumah temen gue ini. Ini pengalaman pertama habis buber terus terawih bersama. Biasanya habis buber ya langsung pulang sendiri-sendiri, bahlan pulangnya setelah tarawih di masjid selesai.

Yap, moment kayak gini yang gue kangenin. Kebersamaan dan kegilaan bersama keluarga kedua gue di perantauan. Tapi sayang, gue enggak bisa mengabadikan moment ini dengan kamera. Gue enggak bisa selfie. Iya, hape gue taruh di tas dan tas gue entah dimana. Iya, tas gue berada ditumpukan tas yang lain karena ruang yang gue pake buka puasa dipake buat solat. Okelah, AkuRapopo, Aku Strong Kok. Hahahah.  Setidaknya kekecewaan gue enggak ikut main ke pantai pun tergantikan dengan acara buber dan terawih bersama di rumah teman gue. Arigatou ya, kalo ada waktu diadakan lagi. Hahaha. Kemarin masakanya juga enak, sesusai dengan lidah orang Magelang. 

Oke, gue kira cukup ini aja cerita gue. Makasih uda mau baca tulisan gue. Jangan golput dan tetep pilih capres sesuai hati nurani kalian.
mahasiswa 6908561673836893230

Post a Comment

  1. Nah loh, ayo loh. Tuhkan. (?)
    Jadi, apa keputusannya? Milih main atau bukber? Oh iya, mau disumbangin kalender tahun lalu, ga? :'>

    ReplyDelete

Hargailah penulis dengan meninggalkan jejak. Silakan berkomentar dengan baik dan sopan. No SARA. Jangan komentar sesat karena Blog ini juga dibaca anak-anak dan umum. arigatou

emo-but-icon

Home item

dapatkan update

Random Posts

Blog Archive

Statistik

free web hit counter

Followers